25 Day Blog Challenge – Day 1 : Kenalan Yuuk…

25 day blogging

Assalamualaikum…

Haiii… lama gak ngeblog, blogwalking juga jarang. Maafkan. Karena itu, saya coba ikutan 25 day blog challenge, biar agak rajin ngblognya. Kan diwajibkan posting tiap hari dengan tema yang sudah ditetapkan. Tantangan menulis ini saya dapatkan waktu BW ke blognya neng ipeh. Suka aja baca-baca blognya dia. Kita mulai yuuk.. here we go!

Kenalan Yuuk!

Meskipun udah banyak yang kenal (sok ngartis) dan tahu sedikit tentang saya dari tulisan-tulisan saya di blog ini atau perkenalan singkat saya di sini, tapi saya tetap harus memperkenalkan diri.

Saya itu istrinya tuan besar yang tidak besar sama sekali. Body, kalo kata orang minimalis alias tipis, tapi sekarang pelan tapi pasti udah mulai merangkak naik, seperti harga beras yang naik terusan. Tinggi 165, terakhir timbang badan 58 kilo, waktu puasa lalu. Sekarang gak tau berapa 😆

Biasanya dipanggil Eda. Bukan nama asli. Itu nama beken saya waktu jadi reporter dulu. Nama aslinya siapa?

Punya anak cewe satu, tapi kaya punya anak 10. Ramenya minta ampun. Usianya baru 5 taun, kalo tanya ini itu bisa bikin emaknya ini mati kutu. Rempong banget. Oiya, nama anak saya Azzahra Kamila fauziah Ramadhani. Artinya bunga yang lahir sempurna di bulan ramadhan. Panggilannya ara.

Nyonya sok besar ini sekarang kerja di ITS, di unit protokol, sejak hampir 5 tahun lalu. Sebelumnya jadi kuli tinta selama 8 tahun. Itu termasuk radio dan media online. Memutuskan menjadi wanita kantoran demi anak tercinta. Kenapa? Coba dibayangkan, jadi reporter itu kerjanya 24 jam sehari, 7 hari seminggu. Bahkan kalo misalnya sehari itu lebih dari 24 jam, bisa terus-terusan gak pake berenti. Hp harus 24 jam on call. Siap ditugaskan dimana saja, kapan saja. Capek banget, kan? Jadi hampir gak ada waktu buat keluarga. Ada sih, tapi gak seintens seperti sekarang ini.

Suka menulis apa saja. Makanya itu kenapa saya kuliah jurusan jurnalistik dan akhirnya menjadi reporter. Pekerjaan yang amat sangat saya cintai. Dengan berat hati saya tinggalkan karena tuntutan keluarga. But, the show must go on, rite? Saya berusaha move on dengan susah payah. Tapi rupanya Allah masih sangat sayang sama saya. Diterima di ITS, saya langsung ditempatkan di media informasi dan komunikasi. Masih seputar dunia tulis-menulis. Mengisi dan mensupervisi media onlen dan majalah kampus.

Beberapa bulan kemudian, saya dipindah di bagian Humas. Lagi-lagi Allah menunjukkan kasih sayangnya. Di sini, saya bertemu lagi dengan teman-teman liputan saya dulu. Jadi semacam bekerja dengan orang-orang itu lagi, karena sering ngundang teman-teman reporter ke ITS. Alhamdulillah. Saya juga masih bisa menulis (siaran pers). Tahun berikutnya, saya pindah di bagian protokol sampe sekarang.

Meskipun sekarang berada di unit yang gak berkaitan dengan tulis-menulis, tapi saya sangat bersyukur. Saya bisa dapat ilmu baru. Meskipun dulu kuliah juga diajarin materi tentang protokol, tapi dapatnya gak banyak. Jadi sekarang bisa belajar sambil praktek langsung.

Satu lagi, suka nulis-nulis gak jelas. Terutama puisi atau prosa-prosa. Itu sebabnya saya selalu ditanya banyak teman, lagi galau ya?? Saya pernah di-unfollow teman di twitter. Penyebabnya, saya suka nyampah malam-malam nulis puisi gak jelas. Padahal kan emang nulis puisi itu okenya di malam hari yang sunyi sepi sendiri tiada yang menemani #halah.

Mungkin dia risih gitu. Kena aura negatif dari puisi-puisi yang saya twitkan. hahaha… Kalo ketemu orangnya, dia cuma bilang, “sekarang aku jarang twitteran lho. Jadi gak tau banyak info.” hahaha… Yaudah lah ya.. saya juga gapapa kok. Gak masalah tuh, wong cuma twitter aja kok.

Oiya, sebagian tulisan-tulisan gak jelas saya bisa dinikmati di catatan-senja.tumblr.com

Satu lagi yang penting! Kenapa pake tag NYONYA BESAR? buat lucu-lucuan aja. Buat branding gitu. Tiap orang pasti ingin diingat. Nah, saya ambil tag NYONYA BESAR biar gampang diingat gitu. “Oo..eda yang nyonya besar yaa…” Gak ada maksud apa-apa sih. Bukan berniat sombong atau gimana juga. Biasa aja. Tag itu juga bukan mengarah ke nyonya yang badannya gede, atau nyonya besar yang kaya kayak di tipi-tipi itu. Tapi mudah-mudahan beneran bisa jadi NYONYA yang BESAR hatinya. aamiin.. Biar EYE CATCHING aja kalo dibaca dan mengena di hati dan ingatan. Kalo ada yang inget NYONYA BESAR itu EDA, brarti branding saya berhasil kan? 😀

TAPI JANGAN SEKALI-KALI PANGGIL SAYA NYONYA BESAR YA!!! PANGGIL EDA AJA! 

IMG_20140611_185651

maapken 😛

xoxo

Categories: Event

71 comments

Yakin Gak Mau Komen? :D

%d bloggers like this: