Health and Beauty

5 Kilo dengan Diet Mayo

Assalamualaikum,

Saya mau ngomong tentang diet mayo lagi, ya. Itu lho, diet yang semua makanannya gak pake garam. Rasanya? Bagai hidup tanpa cinta. Hambar! #Halah

Yang udah ngikutin catatan saya di blog ini, pasti sudah tahu bagaimana perjuangan saya untuk menurunkan berat badan dari awal tahun lalu, atas saran dokter demi suatu tujuan mulia. Saya memang sudah mencoba berbagai macam cara diet, tapi nyatanya saya gak terlalu berhasil. Coba cek catatan ini, seberapa sering saya tjurhat mengenai diet. Dan, sepertinya catatan saya yang ini, semacam menjilat ludah sendiri atas catatan saya yang lainnya di Diet Mayo? Big No! Kenapa begitu? Karena pada akhirnya saya ikutan menjalankan diet tanpa garam itu, sodarah! nyengir

Sebenarnya, kalo dilihat secara kasat mata, saya masih terlihat ‘langsuing’. Tapi setelah dilihat dan diamati dengan seksama, Baru tampak kelebihan ‘muatan’ di sini, di sini dan di sini.

Kenapa saya sampai rela ikutan diet mayo? Pertama, karena saya merasa ‘alarm’ tubuh sudah berbunyi, bahwa ada sesuatu yang terjadi di tubuh ini. Beberapa bulan terakhir, saya sering merasakan pusing berkepanjangan, tangan dan kaki sebelah kanan kesemutan, kram di telapak kaki, dan tentu saja gampang capek dan lelah. Naik tangga dikit udah ngos-ngosan. Coba tebak, berapa berat badan saya 3 minggu lalu? Sangat mengerikan! Mencapai 64 kilogram nangis darah.

Karena itu akhirnya saya niat banget buat mulai menjaga bodi agar balik lagi ke yang dulu, dimana saya gak pernah ngerasain yang namanya pusing, kesemutan dan kram. Apalagi capek dan lelah. Saya mau sehat. Titik.

Setelah saya nanya dan baca referensi sana-sini, termasuk nanya mbah gugel, akhirnya saya memutuskan ikutan diet mayo, sejak 8 Maret lalu. Sebulan sebelumnya, saya sudah mencoba food combining. Tapi karena saya masih sering merasakan pusing dan kesemutan, akhirnya diet mayo menjadi pilihan terakhir. Itung-itung, diet mayo ini bisa sekalian detoks badan kan, yah. Kan makanannya tanpa garam, jadi air ga terikat, langsung ngglontor keluar gitu. Itu kenapa waktu diet ini, pipis terus dan suka keringetan. Itu wajar.

Tapi, jangan khawatir. Begitu menjalani diet ini, rasanya tidak sengeri yang kita bayangkan! Kuncinya ada pada niat. Kalo dari awal sudah tertanam di dalam otak, “wah saya bakalan gak kuat,” yang terjadi bakalan gak kuat beneran. Been there 😀

Ini cerita saya 13 hari bersama diet mayo. No salt, no rice, no ice, no yes drama! Kalo ada yang belum ngeh apa itu diet mayo, bisa baca di sini, atau bisa juga tanya mbah gugel. Kenapa yes drama? Karena harus membiasakan diri makan makanan tanpa rasa. Anyep gitu kan.

Enaknya, diet ini sudah ada menunya. Jadi kita tinggal menyiapkan bahan-bahan saja. Ingat ya, semua bahan makanan tidak boleh digoreng. Hanya boleh dikukus atau dibakar. Kalaupun terpaksa harus ditumis, harus pakai mentega tawar.

diet mayo

Hari pertama, rasanya lemes banget. Tapi, karena saya mulai hari pertama itu waktu minggu, jadi gak kerasa banget lah. Masih bisa ditinggal tidur. Apalagi sehari sebelumnya, saya sudah belajar makan tanpa nasi, hanya buah dan sayur.

PhotoGrid_1425936339921

PhotoGrid_1425936589070

Hari kedua, diet sudah dijalankan di kantor. Alhamdulillah, masih lemes juga. Meskipun gak separah hari pertama. Lapar? Pasti! Tapi masih bisa nahan kok. Yang gak bisa nahan itu rinduku padamuu #tsah.

Masuk hari ketiga, sudah mulai seperti hari-hari biasanya, waktu tidak menjalankan diet mayo. Lemas sudah tidak dirasakan lagi. Di hari ketiga ini, sudah bisa dirasakan ‘hasilnya’. Badan udah terasa enteng. Dalam arti, pencernaan rasanya udah plong. Pusing-pusing juga sudah tidak pernah saya rasakan. Hari ke-4 sampai 13, Alhamdulillah berjalan tidak sempurna.

img1426317410548

img1426317750210

Untuk menu sarapan, saya ganti dengan konsumsi pepaya hampir setiap hari. Untuk daging dan ayam, saya rebus pake bumbu. Ayam saya ungkep, dan daging saya rebus pake rempah-rempah. Abis itu, baru dibakar. Jadi masih ada rasanya. Ketika tuan besar dan nona kecil saya minta cicipin, mereka bilang enak. Semacam daging asap, katanya. Telur saya rebus biasa aja, gak dimasak pake bumbu.

img1426318028846

tahu bakar :D
tahu bakar 😀

Untuk sayur, hampir selalu saya saute, tumis tanpa minyak dan air. Atau saya rebus dikasih irisan trio bawang (bawang merah, putih, bombay), irisan cabe, dan merica (wajib).

Saya juga gak stick to the menu. Saya ini paling gak bisa disuruh makan wortel. Jadi, menu yang banyak wortelnya itu saya ganti pakai sayuran lain. Bisa sawi, ataupun bayam (lagi). Kalo bosan dengan daging-dagingan, saya ganti dengan tahu bakar. Saya juga makan pisang, singkong dikukus, kentang rebus, dan jagung rebus. Dan masih nyemil buah (jeruk, pir, pepaya) di sela-sela waktu makan. Itu saya lakukan, buat menjaga agak perut saya gak kosong banget. Saya kan punya maag akut dan pernah kena infeksi lambung. Jadi, gak papalah ngemil buah biar sehat.

Jangan lupa minum air minimal 8 gelas sehari. Biar gak dehidrasi. Karena saat diet ini, kita bakal sering pipis.

img1426589787070

img1426589932645

Oiya, buat yang gak kuat di tengah jalan, jangan khawatir. Saya pun demikian. Gak kuatnya bukan nahan lapar yaa, tapi lebih kepada menahan hawa nafsu makan ini itu.. hahaha.. Godaannya emang besar sekali sodarah.

Di hari ketiga, saya udah cheating aja. Karena waktu itu, di kantor lagi pesta gado-gado. Jadilah saya makan selada dan telor rebus itu, dikasi bumbu gado-gado. Tapi the show must go on kan yaah.. Saya tidak mengulangi diet dari awal lagi, sesuai ketentuan diet mayo. Kalau di tengah jalan cheating, harus balik lagi dari menu awal di hari pertama. Peraturan itu buat saya tidak berlaku.. hahaha.. Saya lanjut aja besoknya pakai menu hari keempat dan seterusnya.

Dan cheatingnya tentu gak hanya sekali itu dong. Di hari-hari terakhir, 12 dan 13, saya cheating juga. Kebetulan waktu itu lagi tidur di rumah mertua. Biasa kan ya, kalo lagi di rumah mertua itu, makanan apapun pasti ada. Awalnya saya masih tahan digoda, tapi lama-lama iman saya gak kuat. Saya icipnya gak ambil yang sepiring penuh, cuma satu cowel. Atau sekadar jilat buat ngilangin ngiler rasa penasaran. Gitu aja.

Dan hasilnyaaaaa… drum roll saya turunnya cukup 5 kilo. Dari 64, turun jadi 59 di hari ke-13 itu, tepatnya Jumat 20 Maret. Dan besoknya, langsung naik 1 kilo. Karena diajakin abah wisata religi sampe ke Tuban. Yang tentu saja, makan-makan itu tak terlewatkan.. hahaha..

Trus sekarang, balik lagi pola makannya? Tidak! Beres 13 hari diet mayo, saya lanjutin dengan food combining. Sampe hari ini, saya juga gak makan nasi. Alhamdulillah, timbangan balik lagi ke angka 59 kilo. berdoa biar bisa turun sampe 54 kilo

Hasilnya sedikit keliatan di bagian lengan yang dulunya gempal, sekarang agak bergelambir. Di paha juga begitu. PR saya sekarang, olah raga yang rajin, biar gelambir2nya bisa singset nyengir.

Hmm.. mungkin kalo saya waktu itu disiplin tanpa cheating, saya bisa turun sampe 8 kilo. Tapi, Alhamdulillah, yang penting saya kembali sehat. Penyakit yang dulu sering datang, sekarang sudah hilang. Alhamdulillah.

Ini foto before after-nya yaaa…

PhotoGrid_1427858626581
nyaris tidak ada perbedaan ya? Tapi yang kerasa banget, lengan, lingkar perut dan paha sudah mulai mengecil. juga pipi yang sedikit tirus. Sedikit yaa. Mungkin kalo dirinci, 2 kilo ilang di perut, 1 kilo di lengan, 1 kilo di paha, 1 kilo di pipi.. hahaha *sotoy*
foto taken yesterday @ perpustakaan Bank Indonesia Surabaya
foto taken yesterday @ perpustakaan Bank Indonesia Surabaya waktu ikutan Dee’s coaching clinic

Ps. foto makanannya gak semua saya share di sini, tapi hampir sama aja menunya seperti yang di foto itu.

moslem • a daughter • a sister • a wife • a moms • a friend • jalan-jalan enthusiasm • emak-emak beud • am blessed

49 Comments

Yakin Gak Mau Komen? :D

%d bloggers like this: