Antara Sales, Bubur dan Telat

Ketiga kata dalam judul itu gak ada hubungannya sama sekali. Cuma pengen curhatnya nulisnyaย jadi satu aja ๐Ÿ˜€

  1. Sales

Kemarin, waktu lagi sibuk2nya asik2nya kerja, tetiba ada telpon dari nomor tak dikenal. Ya, kalo saya udah nebak, kalo telpon diawali angka 021, pasti itu sales dari sebuah perusahaan di jakarta (saking seringnya ditelpon). Dan ternyata, dugaan saya benar. Itu sales dari sebuah bank dimana saya jadi nasabahnya. Awalnya salesnya sangat sopan, ya mestinya begitu kan yah. Dia minta ijin saya untuk ngomong barang 5 menit. Saya awalnya mau nolak, tapi kasian juga, kan sama2 nyari duit. Yawislah akhirnya saya ladenin aja. Dia nawarin produk asuransi pendidikan dari bank itu. Dan saya tolak secara halus, karena saya udah punya asuransi pendidikan dari bank itu juga. Tapi si sales ngotot gitu, dia bilang produk yang ditawarin beda. Kemudian saya jelasin, selain asuransi pendidikan dari bank itu, saya juga membernya asuransi xxx, yang mengcover pendidikan plus kesehatan. Eh, dia dong malah nyolot. Dia keukeuh, kalo produknya dia beda. Ikutan panas dong jadinya, sampai saya bilang ke dia, “Mas, semua keluarga saya itu udah punya asuransi doble, jadi gak cuma satu aja. kayanya saya gak perlu asuransinya mas deh.” Mungkin karena dia ditolak nasabah yang manis ini, akhirnya dia jawab, “Kenapa bu? ibu takut gak bisa bayar ya?” Denger jawabannya sales tadi, jadi pengen nonjok mukanya. Saya masih berusaha sabaaaaaaar banget. Meskipun di atas kepala udah ada uap yang muncul. “Maaf ya mas, saya lagi gak butuh asuransinya mas. Maaf saya ada meeting.” Langsung saya tutup telponnya. Heran banget. model sales kok kaya gitu. Kan itu namanya ngajak berantem. Smoga produknya gak laku mas!

  1. Bubur

Pagi tadi dong, setengah 6 udah lapar aja. Padahal biasanya enggak. Akhirnya lari ke tukang bubur ayam depan rumah. Dan dimakan dengan lahap. Nyam..nyam.. Dibantu nona kecil sih, jadi ya abis gitu. Padahal biasanya, seporsi gak abis, soalnya gak begitu suka bubur. Terpaksa makan bubur, karena perut saya agak gak beres. Maagnya kambuh pake banget. Salah saya juga, kemarin pagi nekat sarapan mie goreng (instan). Padahal itu musuh bebuyutan nomor satu. Udah dilarang dokter juga, tapi masih nekat. Dan selama ini, konsumsi mie instan, paling banter 3 bungkus sebulan. Sebabnya tentu aja si tuan besar. Minta dibikinin mie. Saya kan jadi pengen..apalagi nyium baunya..huhuhu..wangii.. Kayanya saya susah move on dengan mie instant ini ๐Ÿ™

  1. Telat

Hohoho.. dari judulnya uda bisa ditebak kalo saya telat ngantor. Ini gegara nona kecil ngerengek minta ditemenin. Dia malah bilang, “Bund gak usah kerja hari ini. nemenin ara aja!” Akhirnya dibujuklah nona kecil. “Kalo bund gak kerja, ntar gak punya duit, ntar ara gak bisa beli-beli.” Rupanya nona kecil udah pinter bales omongan, “Kan ada uangnya ayah.” Jleebb!! Rasanya ditusuk-tusuk hatiku. Saya diem aja, cuma nglirik si tuan besar yang cengar-cengir. Iya juga sih, kan ada duit suami. Tapi, kalo gak kerja itu rasanyaaa..gak enak banget. hiks.. Tapi syukurlah, abis dibujukin dan diiming-iming ini itu (benernya gak bagus juga ngiming2 anak2), akhirnya nona kecil membolehkan saya berangkat. Waktu finger print di kantor, jam menunjukkan 8 lewat 7 menit. Ya gak ngaruh benernya. Tapi itu jadi ngaruh buat saya yang datangnya selalu on time gaya pake banget. Efeknya udah pasti, jadwal kerjaan molor.

Lha ini apah? Katanya kerjaan numpuk? Demi apa nyuri2 waktu buat ngBlog? Demikian aku mencintaimu :*

Categories: Love of My Life

No comments

Yakin Gak Mau Komen? :D

%d bloggers like this: