Love of My Life,  Parenthink

Ara Juaraaa…

Sabtu kemarin benar-benar hari yang luar biasaaaa buat saya dan ara. Senang karena akhirnya bisa juara di lomba melukis sendal jepit dalam rangka memperingati Hari Kartini untuk bunda dan anak. Di sini memang kerjasama bunda dan anak yang dibutuhkan. Dari rumah, ara sudah saya cuci otaknya bilang agar gak lari ke sana-sini saat lomba berlangsung. Itu perlu saya lakukan, karena lomba digelar di dalam mall. Pasti ribeeeet..

Sejak pagi, ara sudah keliatan excited banget. Padahal lomba baru dimulai jam 10 pagi, tapi dari jam 7 pagi udah ribut mulu ngajakin berangkat. Padahal mallnya deket banget dari rumah, gak sampe 10 menit kalau pakai motor. Akhirnya, karena telinga saya sudah panas denger ara ngoceh-ngoceh ngajak berangkat, jam 9 lebih saya berangkat pakai motor.

Sampai di mall, tentu saja belum dibuka -__- Akhirnya saya dan ibu-ibu lainnya pakai lift karyawan untuk menuju tempat lomba. Di sana maish sepii banget.. Panitia pun masih beres-beres nyiapin semuanya.

Sekitar jam 10, lomba dibuka dengan sambutan dan teman-temannya. Setelah pembukaan beres, masing-masing peserta dibagi sendal jepit polos warna ijo muda, kuas dan cat warna merah. Waktu melukis sekitar 1,5 jam. Belum juga aba-aba dimulai, saya dan peserta lainnya sudah mulai aja melukisnya. Nyuri start gitu.. hehehe…

Awalnya, agak keder juga, karena ternyata, peserta diperbolehkan membawa aksesoris tambahan untuk menghias sendalnya. Lha saya? modal nekat aja sih.. Apalagi saya ini gak bakat banget dengan yang namanya gambar. Bisanya gambar gunung, bunga, pohon. Itupun maksa banget.. hehe.. Akhirnya saya daratkan kuasan pertama sama di sendal.. hasilnya jadilah bunga-bunga.. hahaha.. Abis saya bingung mau bikin apaan. Waktu saya tolah-toleh  ke samping kiri-kanan-depan-belakang, peserta lain keliatan okeh semua. Ada yang gambar angry bird, hello kity, mickey mouse pokoknya tokoh kartun. Nyali saya ciut, tapi ya.. nothing to lose aja deh.. Saya ikutan lomba ini, cuma ingin tau sejauh mana keberanian ara. Meskipun saya sudah tau, ara itu super duper berani dan gak ada malu-malunya << yang ini turunan emaknya kayaknya.. hahahaha…

Setelah gambar pake pensil selesai, waktunya ngecat. Saya ajak ara ngecatnya. Awalnya, ara maunya ngecat sendiri. Tapi begitu saya kasih tau, harus rapi biar dapat juara, akhirnya dia nurut. Pokoknya harus super duper sabaaaaaaar… Tangannya saya tuntun ambil cat pake kuas, terus dipoles ke sendalnya. Lumayan agak-agak gimanaaaaa gitu. Namanya juga anak kecil. Saya takutnya cuma catnya kesenggol kakinya dan tumpah. Bisa geger dunia perbelanjaan.

sendal jepit hasil karya ara dan bunda :*
sendal jepit hasil karya ara dan bunda :*

Setelah kurang lebih satu jam (kayaknya gak sampe sih), akhirnya sendal jepit hasil karya kami selesai sudah. Not bad-lah.. lumayan buat saya dan ara yang gak bisa gambar.. hehehe…

IMG00600-20130420-1134
akhirnya menang juga..

Saatnya mengumpulkan sendal jepit. Begitu dilihat, wuiiihh… top semua, meski gak sedikit yang jauuh lebih jelek dari punya kami :p tapi lumayan keder lah.. Sambil nunggu waktu penjurian, saya ajak ara keliling mall dan cari makan karena sudah siang. Namanya anak kecil, ada aja yang diminta. Inilah..itulah..

ara pamer mainan barunya..
ara pamer mainan barunya..
IMG00603-20130420-1159
gak bisa diem >_<
IMG00606-20130420-1200
gayanyaaaa… : )))
IMG00608-20130420-1201
selonjoran di mall.. Duh!
IMG00615-20130420-1222
foto dulu sambil nungguin pesanan datang..
IMG00620-20130420-1225
gaya jelek ara.. hahaha..

Setelah puas berfoto-foto, tiba-tiba ara nyeletuk, “Bund, gantian ara mau foto bunda, biar fotonya banyak kayak fotonya ara.” saya dengernya langsung ketawa… Dan inilah hasil jepretan ara..

IMG00623-20130420-1307
kucel banget >_<

Beberapa jepretan terlewati, Ara semakin pintar mengarahkan gaya. “Bund, kalau difoto jangan merem matanya.” Pliss deh ara, mata bunda emang sipit >_<.. Ada lagi, “bund, gayanya kayak chibi-chibi gitu, tangannya di pipi.” beginilah jadinya..hahaha..

IMG00625-20130420-1308
chibi-chibi..

Sekira jam 1 siang, penjurian selesai dilakukan. Awalnya saya kan gak berharap banyak dan gak bakal ngira kalau ara dapat juara, meski bukan juara 1. Tapi akhirnya ara dapat piala juga. Alhamdulillah. Oiya.. satu dari sekian jurinya, ternyata teman kuliah sekaligus teman liputan saya. Tapi awalnya saya gak tau kalau dia itu jurinya. Waktu ketemu, saya kira dia liputan. Eh ternyata, dia jurinya. Itupun juga saya taunya ketika proses penjurian selesai. “Dirimu liputankah?” dan dia jawab, “Aku juri di sini.” Sudah, abis itu saya cuma ber.. ooooo ria.. dan saya langsung lari ke panggung karena nama ara dipanggil berkali-kali. Saya tegaskan, gak ada kkn di sini yah. Temen saya juga gak tau yang mana hasil lukisan saya dan ara. Jadi benar-benar karya kami patut dapat juara 😀 Tapi kalau saya disuruh bikin lagi yang kayak gitu, kayaknya udah gak bisa.. hahaha..

bingung karena belum dapat piala.. haha..
bingung karena belum dapat piala.. haha..
Aranya bunda juaraaa.. :*
Aranya bunda juaraaa.. :*

Abis foto-foto sama piala selesai, langsung saya ajak ara pulang. Karena udah rewel banget, keliatan kalau udah ngantuk. Di jalan, saya wanti-wanti ara agar gak ketiduran. Saya ajak ara ngomong atau nyanyi, pokoknya ara gak ketiduran di jalan. Susyah book..kalau mesti bawa anak pakai motor trus ketiduran pula. Alhamdulillah, sampai di rumah dengan selamat. Ara langsung pamer pialanya sama uti dan akungnya. Abis itu langsung minta dibikinin susu botol dan langsung merem. Barakallah..

moslem • a daughter • a sister • a wife • a moms • a friend • jalan-jalan enthusiasm • emak-emak beud • am blessed

Yakin Gak Mau Komen? :D

%d bloggers like this: