Blog Competition,  Money Talk

Bangbingbung Yook Kita Nabung…

Bing beng bank yook.. kita ke bank..
bang bing bung yook.. kita nabung..

Pernah dengar lagu itu? Itu lagunya Sazkia dan Geofani waktu masih SD apa SMP gitu. Saya nulis bukan mau nyanyi, tapi mau ngontes di femaledaily… Benernya, postingan tentang keuangan keluarga sudah pernah ditulis, tapi karena ada kontes, jadi saya tulis lagi. Etapi, dengan tambahan ilmu baru yah, Setelah ngubrak-abrik situs master keuangan untuk wanita liveolive.com

credit
credit

Saya dan tuan, sama-sama bekerja. Bedanya, uang hasil kerja si tuan, langsung dikasih ke saya beserta ATMnya untuk keperluan keluarga, sementara uang hasil keringat saya, ya untuk keperluan pribadi. Prinsipnya, duitmu duitku, duitku duitku. Beruntung banget kan punya suami seperti si tuaan.. udah ganteng, penyayang, baik hati, rajin menabung dan suka kasih saya hadiah pula. *ketjup pipi tuan*

Dalam rumah tangga, peran saya sangat jelas. Selain sebagai ratu, juga merangkap sebagai menteri keuangan, pengasuh anak, asisten pribadi, jadi tukang dan semua-mua yang berkaitan dengan urusan rumah tangga. Dulu pernah sekali naik atap buat benerin genteng bocor, karena suami sedang luar kota. hebat kan saya? :p << emak-emak narsis sejati.

Trus gimana dong caranya atur duit? Ya suka-suka saya dong :p *ditimpuk gelas sama tuan*. Awalnya, mata saya berbinar-binar ngeliat angka di tabungan bertambah. 😆

Pertama, sebelum berbelanja dan bayar ini-itu, saya terbiasa bikin wishlist. Prioritaskan mana yang kudu dibayar dan dibeli dulu. Seperti bayar listrik, air, asuransi, nabung, beli susu anak, keperluan dapur dan rumah tangga. Jangan lupa potong 2,5 persen dulu untuk zakat << ini cara cepat untuk kaya ditambah infak dan sedekah. Ini biar gak overbudget. Biasa kan emak-emak, suka kalap kalau belanja, apalagi ada tulisan diskon gede-gede di mall.

Kedua, biasakan mencatat semua pengeluaran dan pemasukan, sekecil apapun. Bahkan beli bawang 500 perak pun saya catat << murah amat bawangnya *ditimpuk tukang bawang*. Dengan begitu, kita bisa tau, berapa cashflow uang kita tiap bulan.

Ketiga, selalu siapkan anggaran lain-lain. Meski udah nabung di bank, saya selalu menyisihkan  anggaran lain-lain tiap bulan. Jaga-jaga kalau ada kebutuhan yang mendadak pake banget. Kalau misalnya, bulan ini anggaran itu tidak terpakai, ya disimpen aja, ditambahkan dengan anggaran lain-lain bulan depannya. Begitu seterusnya.

Oiya, saya juga ikut asuransi tambahan untuk saya dan anak. Untuk saya asuransi kesehatan plus jaminan hari tua, untuk anak kesehatan plus pendidikan. Suami gimana? Suami juga sudah double protection lho, dari kantor saya dan dari kantornya juga ada. Selain itu, kami juga anggarkan uang untuk ditabung di awal bulan. Soalnya kalo nabung dari sisa-sisa uang, pasti gak bisa 😀

kartu asuransi saya ;)

kartu asuransi saya 😉

Alhamdulillah, selama berumah tangga sekira hampir 8 taun dengan si tuan, Allah selalu ngasih kami rejeki yang cukup dan berkah. Cukup buat sedekah, cukup buat ngasih uang orang tua, cukup bangun rumah meski kecil, cukup buat beli mobil meski bekas dan cukup buat liburan. Pokoknya, cukup buat beli kebutuhan-kebutuhan saya dan keluarga. Pilih mana, rejeki banyak dan berlimpah apa rejeki cukup tapi berkah? :p

Yuk belajar bareng ngatur keuangan keluarga…di sini Facebook Fan page MYLiveOlive | Follow twitternya | Follow Google+ | dan Subscribe channel YouTubenya di sini..

moslem • a daughter • a sister • a wife • a moms • a friend • jalan-jalan enthusiasm • emak-emak beud • am blessed

7 Comments

Yakin Gak Mau Komen? :D

%d bloggers like this: