Cangkruk Bareng Kapolda

Assalamualaikum…

Cangkruk Bareng Kapolda – Ada yang serem denger kata POLISI? Atau, malah ada yang skeptis? Apa?? Ada? hahaha.. Jangan khawatir, saya juga begitu. Apalagi, kalo lihat polantas yang lagi nilang pengendara motor di jalan raya. Soalnya pernah sekali kena tilang, karena motong jalan. 😀

Tapi, pemikiran saya kemudian berubah, setelah bertemu langsung dan ngobrol-ngobrol dengan Kapolda Jawa Timur, Kapolrestabes Surabaya dan jajarannya. Tepatnya pada Selasa malam, 3 November lalu, di warung Mbah Cokro. Saya dan banyak teman netizen dari Surabaya dan sekitarnya berkesempatan untuk kongkow-kongkow bareng mereka. Tujuannya tidak lain tidak bukan, untuk mempererat hubungan polisi dan masyarakat. Semuanya lepas, tanpa batas.

Sudah tau belum siapa Kapolda Jatim dan Kapolrestabes Surabaya? Apa? Belum tau? Jadi, mau tau aja atau mau tau banget? 😛

ki-ka: Kapolrestabes Surabaya - Kapolda Jatim

ki-ka: Kapolrestabes Surabaya – Kapolda Jatim

Karena saya baik hati dan tidak sombong, saya kasih tau deh. Kapolda Jatim, namanya Irjen. Pol. Anton Setiadi. Orangnya low profile pake banget. Kalo kata tuan besar, gak mawaki. Kalo Kapolrestabes Surabaya, namanya Kombes. Pol Yan Fitri Halimansyah, MH, atau yang biasa disapa ‘mener’ oleh jajarannya. Kalo si mener ini, dandy banget penampilannya. Keduanya, humble banget. Down to earth. Gak sok-sokan gitu lah, meski jabatannya udah tinggi.

Polteng: Kasatreskrim Polrestabes Surabaya, AKBP Takdir Matanette, idola baru emak-emak :lol:

Polteng: Kasatreskrim Polrestabes Surabaya, AKBP Takdir Matanette, idola baru ibu-ibu 😆

Banyak banget yang dibahas. Mulai dari persoalan sepele, semacam kena tilang, sampe persoalan yang lagi ngeheits saat ini, HATE SPEECH. Semua pertanyaan netizen, dijawab secara blak-blakan sama Kapolda dan Kapolrestabes, tanpa tedeng aling-aling. Berhubung dua topik itu yang sangat mengena di hati, jadi saya bakal bahas yang itu aja, yes. 😀

Emaknya Srikandi

Emaknya Srikandi

Srikandi Junior. Maish muda banget

Srikandi Junior. Masih muda banget

Pernah dengar guyonannya Gus Dur yang ini: Polisi di Indonesia ini, yang tidak bisa disuap cuma 2: Polisi Hugeng dan polisi tidur.

Huehehehe.. langsung mesam-mesem saya nulis itu. Iya banget. Di otak saya, polisi ini jelek banget lah imej-nya. Efek kebanyakan nonton tipi sih.. hahaha

Trus apa kaitannya dengan yang dibahas di sana? Ada banget. Pak Anton inikan orangnya ceplas-ceplos pake banget. Beliau bilang, polisi di negeri tercinta ini memang gak semuanya baik. “Ada juga yang brengsek”. Penjelasan pak Anton itu langsung disambut “Geerrr…” semua yang datang.

Dan memang benar, toh. Nah, mungkin beberapa yang brengsek itu, yang minta ‘tips’ sama saya dan kalian, waktu terjadi pelanggaran lalu lintas. Itu masuk gratifikasi kan, ya?

Mestinya kan, dikasi teguran atau surat tilang ya, baik warna biru atau merah. Bukan malah tawar-menawar sama kita, minta duit. Kalo saya bilang, jangan mau lah tawar-menawar, mending minta ditilang aja, beres. Duit juga bakal masuk ke kas negara, bukan masuk kantong mereka.

Karena nila setitik, rusak susu sebelanga. Jangan karena polisi ‘nakal’ sedikit, merusak citra kepolisian dan jajarannya.

Oiya, menanggapi hal tersebut, mener Yan, berjanji bakal menindak tegas anggotanya yang ‘nakal’. Bahkan mener Yan sampe ngobral nomor hp ke teman-teman netizen. “Kalo tahu ada yang berbuat nakal di jalan, bisa langsung kontak saya,” kata mener Yan yang diamini pak Anton.

srikandi senior, praktik mlintir tangan 'orang usil'

srikandi senior, praktik mlintir tangan ‘orang usil’

Jpeg

plintir nih!

Saya sih berharap, setelah ada curhatan seperti itu dari netizen, polisi-polisi nakal, bisa dibinasakan. Jadi semua polisi di negeri kita tercinta, beneran yang bersih, pembawa berkah, dan hebat luar biasa. Boleh minta tolong diaminkan? Aamiin….

Saya percaya, masih banyak polisi-polisi baik di luar sana. Termasuk bapak-bapak dan ibu-ibu polisi yang hadir malam itu. Yang siap melindungi dan mengayomi masyarakat. Yang bersedia mati-matian membela yang benar.

Berikutnya soal surat edaran hate speech. Ini lagi kekinian banget ya. Tiap hari soal SE hate speech ini wira-wiri di temlen dan berita-berita di media online. Banyak pro-kontra, apalagi salah satu sarana yang dipantau SE Hate Speech ini, media sosial. Kalo kata orang pintar minum tolak angin, SE Hate Speech ini mengebiri kebebasan berpendapat, dan bakal melumpuhkan proses demokrasi? Benar apa betul? tau ah! 😛

sama Pak Anton :D

sama Pak Anton 😀

Kalo kata Pak Anton, SE Hate Speech ini justru untuk melindungi siapa saja yang merasa terdholimi, dihina, atau dicemarkan nama baiknya. Jadi bukan hanya melindungi Kepala Negara. Semua sama di mata hukum.

Misalnya yes, saya memaki-maki si B. Kalo si B cuek bebek dengan makian saya, ya sutralah hai.. Tapi kalo si B ini sakit hati pake banget, trus melaporkan saya ke pihak yang berwajib. Nah, nantinya akan diproses sesuai dengan SE Hate Speech ini. Dari situ nanti, pihak berwajib bisa mengimplementasikan SE Hate Speech itu. Misalnya, melakukan mediasi antara saya dan si B.

Gimana? Saya harap, kita semua jadi lebih aware ya kalo mau menulis apapun di media sosial. Peribahasa, mulutmu harimaumu, sekarang ini sudah tidak sesuai ya. Karena sekarang ini lagi heits “Jarimu Harimaumu“. Sekali jari kalian tekan tombol share, maka apa yang kalian tulis akan menjadi milik semua. Beware, fellas!

Pak 'Mener' Yan :D

Pak ‘Mener’ Yan 😀

Yang bikin betah gak mau pulang, suasananya itu looh.. gayeng abeees.. Tuan besar, yang biasanya mecucu, mencurengs and the merenguts kalo saya ajakin ke acara-acara saya, malam itu gak blas! Dia malah ikutan ngakak. Emang gak ngebosenin sih acaranya. Nona kecil, yang saya ajak, pun. Cuma, mungkin karena dia gak ngerti, jadinya dia cuma klowah klowoh sambil makan sate usus dan sate ndog puyuh. Dan akhirnya kami pun pulang jam 11 malam, sementara yang lainnya masih melanjutkan jagongan. Maklum, bawa rombongan sirkus cyyyn.. huehehehe..

IMG_20151103_194402

Di mobil, tuan besar gak brenti ngomong tentang acara itu. Dia bahkan gak nyangka, kalo yang Pak Anton itu Kapolda yang baru. “Gak mawaki, gak kelihatan kalo orang penting. Makanya tadi waktu datang, gak berdiri dan gak salaman. Emane,” Saya cuma ketawa ngikik aja. Nona kecil seakan gak mau kalah. Dia malah lebih cerewet dari emaknya ini -_-

Dia bilang, “Ayah sama bubun ini ngapain aja sih, dari tadi di sana kok cekikikan terus. Padahal ya gak ada apa-apa.” hihihi.. Anak kicik sih, ya. Maish belum ngeh urusan orang dewasa.. cieee DEWASA! hahaha..

Lapor, nDan! Saya lapar! hahahaha…

Luv,

signature eda ungu

Ps. Beberapa foto saya ambil tanpa izin dari fb bu judith lubis.. Makasih ya ibuu yang baiknya kebangetaaan :*

Categories: Event

26 comments

Yakin Gak Mau Komen? :D

%d bloggers like this: