Love of My Life

Kantong ini isinya tentang si tuan besar, saya dan nona kecil. Tentang keluarga kecil kami. Semua-muanyaaaa... :D

  • Love of My Life

    Me Time!

    Dulu, sebelum nikah apalagi beranak pinak, pasti tiap apa yang kita lakukan bisa jadi me time, kan? Sekarang, waktu udah jadi emak-emak, boro-boro bisa me time. Waktu yang kita punya, 24 jam sehari aja, rasanya masih kurang buat ngurusin ini itu. Emak-emak gak punya me time? jangan salaah.. me time itu bisa dilakukan kapan saja dan di mana saja kok. Tergantung gimana pinter-pinter bagi waktunya. Kalo gak punya me time, bisa stress dong. Ini me time-ku 😉 1. Kerja Kerja saya anggap sebagai me time. Kenapa? karena eh karena.. joget dangdut karena waktu di kantor, sendirian. Gak ada anak atau suami. Meski kita disibukkan dengan kerjaan kantor, kan masih bisa…

  • Love of My Life

    Demi Dikau..

    Pada tau gak lagu “cintaaa.. kini kau datang juaa..” Itu lho.. lagu lawas yang dinyanyiin sama Dewi Yull & Broery Marantika yang judulnya Kharisma Cinta.. Saya posting ini, soalnya kemarin pas nyampe rumah, tiba2 nona kecil menghampiri, peluk-peluk, cium-cium sama nyanyi lagu ini di bagian reff-nya “Demi..dikau.. yang ku sayang, demi kasih yang ku damba selalu.. sayang.” Saya yang disambut seperti itu, langsung ketawa ngakak. Duuuh senangnyaaaaa…. “Ara nyanyi lagu apa?” Dia cuma ngangkat bahunya. “Ara diajarin siapa nyanyi lagu itu?” “Gak diajarin siapa-siapa bund” << cadel ngomongnya “Kok bisa nyanyinya?” “Dengerin uti (ibu saya) nyanyi waktu karaoke.” Saya ketawa terus gak brenti. Memang, kalo sore, nona kecil itu diantar sama…

  • Love of My Life

    Tuan Besar Ultah..

    Hari ini, tuan besar ulang tahun yang ke-32. Udah tuwa yes? iyes.. Sebagai istri yang baik dan benar, saya berusaha kasih surprise dong buat suami tercintah. Jadi, seharian kemarin dari pagi, tuan besar saya cuekin. Tapi paginya saya urusan seperti biasanya dulu yah.. Nah, keisengan dimulai setelah masing-masing sampai kantor. Yaa..pengennya bikin tuan besar kesel gitu atau sejenisnya. Etapi, ternyata gagal total. Tuan besar ini sabarnya emang luar biasa. Akhirnya rencana dibalik. Saya yang pura-pura ngambek. Mulailah saya mancing di air keruh. Saya cari gara-gara. Awalnya sms dan bbm nanyain udah sholat dan makan siang atau belum. Sejam, gak dibales juga. Jengkel beneran dong, biasanya gak pernah gitu. Akhirnya saya…

  • Love of My Life

    Antara Sales, Bubur dan Telat

    Ketiga kata dalam judul itu gak ada hubungannya sama sekali. Cuma pengen curhatnya nulisnya jadi satu aja 😀 Sales Kemarin, waktu lagi sibuk2nya asik2nya kerja, tetiba ada telpon dari nomor tak dikenal. Ya, kalo saya udah nebak, kalo telpon diawali angka 021, pasti itu sales dari sebuah perusahaan di jakarta (saking seringnya ditelpon). Dan ternyata, dugaan saya benar. Itu sales dari sebuah bank dimana saya jadi nasabahnya. Awalnya salesnya sangat sopan, ya mestinya begitu kan yah. Dia minta ijin saya untuk ngomong barang 5 menit. Saya awalnya mau nolak, tapi kasian juga, kan sama2 nyari duit. Yawislah akhirnya saya ladenin aja. Dia nawarin produk asuransi pendidikan dari bank itu. Dan saya…

  • Love of My Life,  Parenthink

    Salahnya Bunda!

    Saya mau curhat soal Ara yaahh.. Tadi pagi, begitu si nona kecil ini bangun tidur, tetiba langsung menyalahkan saya mewek ara: Salahnya bunda sii.. sambil teriak saya: hah? salah bunda apa, nak? uda siap mewek disalahin ara ara: ikanku mati. bunda sii gak beliin makan buat ikanku lari ke kamar lalu tengkurep di kasur Saya yang lihat tingkah si kecil, antara kaget dan pengen ketawa, langsung menyusulnya ke kamar dan memeluknya. Bukannya mereda, ngambeknya malah parah. Pake acara tutup muka dan menghindari melihat saya. Sumpah, ini anak beneran drama queen abis! -_- Sekali dua kali, saya bujuk, gak mempan juga. Saya putar otak, kira-kira apa yang bikin dia mau ngomong…

  • Love of My Life

    Welcome (R)Ocktober

    Beberapa waktu lalu, waktu ada kajian di kantor, tiba-tiba saya ditanya; Apa tujuan akhir dari hidupmu? Sebuah pertanyaan yang jleb banget buat saya. Tentu saja, akhir dari hidup ini adalah kematian. Menuju dunia selanjutnya yang kekal abadi. Tempat di mana semua amal, ibadah dan perbuatan kita dihisab. Kemudian pertanyaan susulan dilancarkan; Sudah siap menuju ke sana, udah punya bekal apa? Glek! Saya menelan ludah. Saya gelagapan. Jawaban yang sangat sulit. Jujur, saya belum siap menghadapi semuanya. Apalagi ngebayangin ketika kita ditanya, “Man Rabbuka?“. Semoga kita semua bisa menjawab pertanyaan itu dengan lancar. Tapi kan, itu rahasia dan hak Allah atas nyawa kita.  Nobody knows.. Dear Allah, berkurang satu jatah hidup saya…