• Parenthink

    Moms, Jangan Pernah Membandingkan Anaknya, Yak!

    Assalamualaikum…Apa kabar fans *digaplok* Lamo tak jumpo. Sayanya malas banar mau apdet blog. Padahal banyaaaaaaaak banget yang mau dishare. 😀 Liat terakhir posting kok ya bulan April tahun lalu 😆 Baru ngeh, bentar lagi waktunya bayar hosting yang harganya makin mencekik *tjurhat* Oiyes, mengawali postingan blog di tahun yang mau berganti ini, saya mau share pengalaman saya waktu mengikuti Parenting Club, di The Consultant, Sabtu, 5 Oktober 2019 kemarin. Jadi begini, gengs, saya yakin setiap orangtua pasti ingin punya anak dengan kemampuan yang hebat. Ingin punya anak yang pintar di segala bidang, nurut sama orang tua, rajin beribadah, pokoknya yang baik-baik, deh. Jujur, deh! Iya kan?

  • Event,  Parenthink

    Menyusui Itu Penting

    Assalamualaikum… Menyusui Itu Penting! Memperingati Pekan Menyusui Dunia, Philips Avent mengedukasi sejumlah orang tua, mengenai pentingnya ASI. Saya beruntung bisa hadir di acara Philip AVENT New Parents Class yang digelar di Hotel Java Paragon, 30 Juli lalu. World Breastfeeding Week ini jatuh pada 1-7 Agustus. Berbagai materi tentang dunia baru buat orangtua, dikupas tuntas oleh tiga orang ahli. Mulai dari pembekalan manajemen ASI, perawatan bayi, hingga pembekalan untuk memberikan makanan pendamping ASI (MPASI). Tujuannya jelas, untuk menyadarkan orangtua akan pentingnya pemberian ASI sejak bayi baru dilahirkan.

  • Blog Competition,  Parenthink

    Main Lompat Tali Sampe Ngompol

    Assalamualaikum… Main Lompat Tali Sampe Ngompol. Kalo ngomongin masa kecil, gak bakal ada habisnya, ya. Apalagi banyak banget permainan masa kecil dulu. Kayanya dulu, rasanya bahagiaaaa banget. Bisa main sepuasnya di luar rumah. Biasanya, tiap pulang sekolah teman-teman jemput ke rumah, trus keluar bareng-bareng. Pulang-pulang udah hampir maghrib. Abis itu, pasti dimarahin sama abah. Karena lupa mandi dan sholat Ashar. Emang ya, permainan masa kecil itu, bikin lupa waktu.. hehehe..

  • Parenthink

    Perkara Usia

    Assalamualaikum.. Minggu kemarin, waktu dalam perjalanan pulang abis jemput nona kecil liburan di rumah nini’nya, dia berceloteh sebel gitu. Kebetulan waktu itu, saya dan tuan besar jemputnya sama ngajak dua keponakan, anaknya adik saya. Entah dari mana awalnya, tiba-tiba si kecil ini ngomel-ngomel gak jelas. “Sodaramu itu, siapa itu yang kecil itu, benci aku,” kata si kecil ke dua sepupunya. Saya yang dengar langsung nyeletuk, “kaget kenapa?” Dan jawabannya klise. Karena nona kecil ini dipanggil ‘adik’ sepupunya dua ponakan saya itu. Yang masih menurut pengakuan nona kecil, umurnya masih jauh di bawahnya. “Masa aku dipanggil adik, bun. Kan besar aku dari dia. Anak itu lho masih paud.”

  • Love of My Life,  Parenthink

    Surat Cinta si Bocah

    Assalamualaikum… Surat Cinta si Bocah. Ada yang pernah terima surat cinta? Tentu semua pernah ya. Pasti dari pacar atau saudara, atau sahabat. Ada juga sih yang dari anak atau orang tuanya. Saya, pun. Beberapa hari lalu, bertepatan dengan international mothers day, si nona kecil tetiba kasi saya surat cinta dong. Bukan kebetulan sih, sebenarnya. Tapi kan senengnya luar biasa, apalagi dia kasihnya pas international mothers day. Bocah kecil yang belum genap 5 taun ini, emang kadang agak-agak ajaib. Pikirannya itu, kadang kaya orang tua. Meski belum bisa nulis dengan sempurna, tapi dia mau berusaha keras buat nulis surat cinta buat saya dan tuan besar. Jadi ceritanya, malam sebelumnya, dia minta tolong…

  • Love of My Life,  Parenthink

    Marah(?)

    Assalamualaikum.. Marah(?). Sebagai emak-emak yang udah berbuntut, pasti kan pernah marah-marah atau sekadar ngomel-ngomel gak jelas? Siapa coba yang gak pernah marah? Saya pernah dong bangga. Entah itu karena emang lagi moodnya gak bagus atau karena ada suatu sebab. Yang pasti, marah atau ngomel karena tingkah nona kecil juga pernah banget. Kata orang kan, marah itu tanda kita sayang #tsah. :p Nah, pagi tadi, ceritanya saya lagi buru-buru berangkat kerja, sekalin nganterin nona kecil sekolah. Waktunya udah mepet banget, baru inget kalo bekal jajan sekolahnya belum dimasukin tas, sementara si empunya udah nyandang tasnya ke depan rumah. Saya teriak-teriaklah manggil dia. Lamaaaa banget! Ya, benernya gak lama-lama banget sih, 2 menit juga…