Disentil ODOJ

Teman di rumah: Mushaf al Burhan hadiah dari Tuan Besar waktu ultah saya 2 tahun lalu. Dibeliin warna ungu (warna favorit saya), biar tambah semangat bacanya, kata Tuan Besar.

Teman di rumah: Mushaf al Burhan hadiah dari Tuan Besar waktu ultah saya 2 tahun lalu. Dibeliin warna ungu (warna favorit saya), biar tambah semangat bacanya, kata Tuan Besar.

Bismillahhirrohmaanirrohiim…

Disentil ODOJ. Pernah dengar ODOJ? Iya itu one day one juz. Program membaca 1 juz Al-Quran setiap hari. Programnya sendiri baru akan dilaunching di Masjid Istiqlal, 4 Mei mendatang. Tapi gaungnya udah luar biasa terdengar sejak beberapa bulan lalu. Awalnya saya tau program ini dari postingan beberapa teman di blog. Beberapa hari kemudian, adik ipar saya menelpon dan mengajak saya bergabung dengan program ini.

Pengen tahu apa reaksi saya kali pertama tahu ada program ini? PLAK!!! Seperti ditampar sodarah. Sakit. Jadi inget kebiasaan Ramadan yang mulai ditinggalkan. Saya nulis ini bukan mau pamer atau riya. Naudzubillah, summa naudzubillah. Ini cuma sebagai pengingat buat saya, bahwa baca Al Quran itu harus dilakukan setiap hari, bukan sesempatnya. pecut diri sendiri

Dulu waktu Ramadan, mengkhatamkan Al Quran dalam 1 bulan itu rasanya gampaang banget. Tapi seiring berlalunya Ramadan, kok malah asal-asalan. Baca Quran sesempetnya. Kalo gak sempet, ya udah, gak baca. Padahal kan sudah jelas ada satu ayat yang menyatakan bahwa Al Quran adalah pedoman hidup kita.

Al Quran ini adalah pedoman bagi manusia, petunjuk dan rahmat bagi kaum yang meyakini (QS 45. Al Jaatsiyah, 20)

Waktu adik ipar saya mengajak ikut grup WA ODOJ, saya malunya luar biasa. Sepertinya ipar saya tau, kalo mba-nya yang tercinta ini, sudah mulai melalaikan membaca Al Quran. “Mba, gabung ODOJ aja, biar Qurannya dipegang lagi.” Ngok banget kaan? Iya, saya akui. Saya agak-agak males baca Quran. Gak seperti dulu, waktu masih bulan Ramadan. Semangatnya udah mulai luntur dan kendur.

Sebaik-baik kamu ialah orang yang mempelajari Al Quran dan mengajarkannya – HR Bukhari.

Dulu, 1 juz Quran yang cuma 10 lembar (20 halaman) itu, saya baca dalam tempo 1 jam abis sholat subuh (lama ya, padahal ada temen yang 1 juz cuma buth waktu gak sampe 30 menit). Sekarang, untuk baca 1 lembar aja, perjuangannya begitu berat sodarah. Ada aja gangguan dan godaan. Godaan terberat adalah rasa malas. Berikutnya, disusul rasa kantuk yang berlebihan dan pekerjaan rumah ini itu di pagi hari. Lalu suatu hari, saya pindah jam baca quran menjadi ba’da maghrib. Tetap saja, gak berhasil. Saya hanya mampu baca 1 halaman. Sedih yaa…hiks..

Bacalah Al Quran karena Al Quran akan datang pada hari kiamat sebagai pembela orang yang mempelajari dan menaatinya – HR. Muslim

Masih mau melalaikan Al Quran, hai Eda? huwaaa… Baca hadist itu saya berasa dipecut. Gimana mau dibela, kalau pegang saja enggak? 🙁

Alhamdulillah, Allah masih sayang sama saya. Sayang banget malah. Gak bisa baca quran di rumah, Allah kasih kesempatan sama saya untuk baca di kantor. Subhanallah.. Allah mempermudah langkah orang-orang yang menuju kebaikan.

2 Al Quran saku di kantor. yang sampul coklat, punya saya yang lama. Yang sebelahnya, hadiah dari mba dini waktu ramadan lalu

2 Al Quran saku di kantor. yang sampul coklat, punya saya yang lama. Yang sebelahnya, hadiah menang GA dari mba dini waktu ramadan lalu

Jadi ceritanya, di kantor, setiap hari Senin dan Kamis pagi ada pengajian. Kalo Senin ngaji Quran (tadarus), Kamis ngaji hadist. Dari kegiatan itu, akhirnya semangat saya untuk baca quran setiap hari, Alhamdulillah, muncul lagi. Meski gak 1 hari 1 juz. Tapi seenggaknya, saya sudah mulai rutin baca quran. Minimal 5 lembar lah. Waktunya kalo gak habis subuh, ya habis maghrib. Alhamdulillah.

Apalagi, nona kecil juga sudah mulai lancar baca buku qiroati-nya. Jadi makin semangat dong bacanya. Masa anaknya rajin ngaji, emaknya masih aja males baca Qurannya? Malu kan yah..

Bismillah, semoga saya istiqomah untuk membaca dan mempelajari Al Quran.. Aamiin.

Categories: Blog Competition

No comments

Yakin Gak Mau Komen? :D

%d bloggers like this: