Jalan2-makan2

Good Landing, Captain..

Alhamdulillah… akhirnya berhasil mendarat dengan selamat di Surabaya tanpa kekurangan satu apapun. Pas awal-awal masuk pesawat, agak-agak gak enak perasaan. Gak tau kenapa, bawaannya takuuuuuuuuuuuuuuuuuut banget. Secara, kemarin baru ada pesawat jatuh (Lion) di Bali. Jadi masih agak-agak parno gitu. Apalagi, ini penerbangan pertama saya di malam hari. Biasanya mentok jam 5 sore.

Begitu keluar bandara soekarno-hatta, baru tau kalau ternyata di luar mendung gelap pake banget. Menginjakkan kaki di pesawat, hujan langsung turun. Cukup deras. Hati saya kebat-kebit abis, pokoknya. Apalagi, sudah lewat dari jam take off, gak ada pengumuman juga dari pramugari maupun pilot. Jadi makin ketir-ketir. Lamaaaaa… banget. Jadwal terbang jam 19.10, lha kok si pilot baru nyepeak jam 19.20. Itupun mengabarkan pesawat masih sedang diisi bahan bakar dan cek-cek pesawat. Bukan main tambah galaunya hati ini >_<

Baru jam 19.30, pramugari peragaan busana tentang standar keselamatan kalau-kalau terjadi kecelakaan. Hati saya makin tak tentram. Mulut terus komat-kamit baca doa. Sholawat terus-menerus tanpa henti. Sejurus kemudian, ada pengumuman akan terbang. Fiuuh.. akhirnya.. Bismillah..

Masih saja saya takut. Di luar ujaan deres dan langit sangat gelap. Landasan tentu saja licin. Dan ketakutan saya terbukti. Begitu take off, saya ngerasa kok ini pesawat gak tinggi-tinggi. Segitu-segitu aja. Saya bertambah takut, ketika tiba-tiba saya ngerasa ada penurunan ketinggian secara mendadak. Kerasaaa banget. Trus naik lagi, turun lagi.. begitu terus beberapa lama. Bahasa kerennya mengalami turbulensi :p

Kayaknya nabrak awan cumulonimbus deh. Jadi berasa naik roller coaster mini. Naik-turun-naik-turun. Selama pesawat dalam kondisi begitu, lampu dimatikan dan saya gak berani membuka mata sama sekali. Rasanya waktunya lamaaaaaaa… banget. Beberapa saat kemudian, barulah lampu tanda seat belt boleh dibuka dimatikan dan lampu dinyalakan. Begitu saya bukan mata, tau-tau sudah jam 20.10 malam. Berarti selama 40 menit lebih pesawat dalam kondisi tidak stabil.

Saat itu, saya seperti sedang berada di ujung maut. Dalam hati saya berdoa, “Ya Allah, lindungi perjalanan saya pulang malam ini. Saya pengen ketemu ayah dan ara. Saya kangen banget sama mereka. Jauhkan kami dari musibah. Aamiin.” Kalimat itu terus yang saya ulang, sholawat juga tak henti saya ucapkan.

Begitu berada di ketinggian 34 ribu kaki di atas permukaan air laut, pesawat mulai terbang normal. Kadang masih kerasa turbulensi, meski gak sekencang waktu take off. Tapi saya tetep galau. Saya tengok, teman sebangku saya, dua-duanya tidur nyenyak banget. Duh! Penumpang di seberang saya (yang ternyata pramugari pesawat itu juga yg lagi off dan nunut pulang kampung) terlihat santai. Sudah biasa kali yah mengalami hal semacam itu. Udah gitu, hpnya g dimatiin pula. Padahal dia tau gitu, kalau naik pesawat, hp diminta dimatikan. Kan dia pramugari, masak gak ngasih contoh yang baik. Kalau saya aja, mainan hp, langsung ditegur sama pramugarinya. *gondok* Pengennya ngedamprat mba-mba itu, tapi lagi males karena lagi ketakutan. Beneran, saya sebel banget sama-sama mba-mba pramugari yg lagi off itu. *curcol*

Menjelang landing pun begitu. 20 menit sebelum mendarat. Pilot mengatakan sudah berada di atas langit Surabaya dan segera landing. Lampu kembali dimatikan dan semua penumpang diminta duduk dan mengencangkan seat belt. Lagi-lagi hati saya deg-degan. Petir terlihat menyambar ketika saya melihat jendela. Padahal pak supirnya bilang, cuaca di langit Surabaya baik. Buruknya lagi, lampu tiba-tiba menyala lagi. Nah lho.. ada apa ini? ada apa ini? Saya takuuuut.. sumpah. Kemarin yang jatuh di Bali itu, gagal landing kan?? Nah ini saya juga mau landing *nangis di pojokan*

Saya makin takut, ketika menoleh ke bangku penumpang seberang agak ke belakang, melihat ibu-ibu itu juga cemas, sama halnya saya. Tangannya terlihat mencengkeram pegangan kursi kuat-kuat. Ya Allah… semoga mendarat dengan selamat. Selama 10 menit, saya ngerasa pesawat berputar-putar di atas bandara. Sampai kemudian lampu dimatikan lagi. Dan terasa pesawat mulai turun sedikit-demi sedikit. Waktu itu sekitar jam 20.40. Tapi pesawat belum mendarat juga. Sampai kemudian pilot mengabarkan akan landing. Dengan wajah cemas, saya lihat ke luar jendela, lampu landasan sudah mulai terlihat. Berarti gak lama lagi, roda pesawat akan menyentuh landasan. Daaan…..Alhamdulillah.. pesawat mendarat dengan smooooooth banget. Good landing, captain. Meskipun selama terbang sempat mengalami sport jantung.

Begitu landing, langsung saya nyalakan hp, meski ada pramugari ngumumin hp baru boleh dinyalakan begitu masuk di bandara. Bodo’! mba-mba pramugarinya aja ngasih contoh buruk. Saya masih mending, sudah mendarat ini. Begitu saya buka, langsung banyak sms masuk dari ayah yang ternyata sudah menunggu sejam lebih bersama ara di terminal kedatangan. Mention twitter yang begitu banyaaaaaaaaaaaaaaaak.. dan bbm yang tak mau kalah. Begitu keluar dari pesawat, si ayah langsung telpon, nanya, kok lama? delay yah? hiks.. saya mau nangis, apalagi si ara bilang, bunda lamaaa banget. Ala sudah kangen banget sama bunda… Bunda juga kangen sama araa..

Saya bergegas masuk bandara dan lari-lari kecil menuju tempat ayah menunggu. Balesin mention twitter tetap dilakukan sambil jalan itu :p Begitu ketemua ayah dan ara, saya langsung peluk dan cium mereka. Kangen terbayar lunas. Alhamdulillah…

moslem • a daughter • a sister • a wife • a moms • a friend • jalan-jalan enthusiasm • emak-emak beud • am blessed

0 Comments

Yakin Gak Mau Komen? :D

%d bloggers like this: