Love of My Life

Halloo.. Saya Sudah Menikah

Hi..
Entah ini sebuah tragedi atau apa. Yang jelas saya merasa benar-benar malu. Tentu saja, karena saya dikira sedang hamil di luar nikah!

Kejadian ini berlangsung sore tadi. Kebetulan, tadi saya bisa pulang agak sorean karena si bapak ada meeting di unair sejak jam 3. Kesempatan ini saya gunakan untuk mampir ke apotek dekat kantor untuk membeli testpack.

Kenapa saya beli testpack? Ya karena saya ngerasa ada yang beda di dalam tubuh saya. Ditambah, nafsu untuk makan yang di luar batas kewajaran.

Saat saya tanya ke mba-mba penjaga apotek, apa yang saya dapat? Tatapan sinis yang meragukan!

“Mba, saya mau beli testpack merk A. Ada?,” pertanyaan itu sampai harus saya ulang tiga kali.

“Oh ada,” jawaban itu baru saya dapat setelah si mba memperhatikan saya mulai dari ujung jilbab sampai ujung kaki.

“Buat siapa mba? Disuruh ibu yah?,” tanya si mba lagi.

Dengan polos dan yakin saya jawab, “buat saya.”

“Lho, mba hamil? Mbanya sudah nikah ta?”

Astaghfirullah.. Dalam hati si seneng, dikira masih belum nikah. Berarti saya masih terlihat seperti abegeh. Si mba kepo amat. Lagian kenapa berpikiran seperti itu sama saya? Ah, mungkin karena wajah saya imut-imut. *kemudian ditimpuk sendal*

“Mba, saya sudah menikah dan saya sudah beranak satu,”

Si mba ber-oh- ria yang panjang sambil manggu-manggut. Dalam hati saya berburuk sangka, si mba pasti gak percaya *mlengos*

Setelah saya bayar, saya bergegas keluar dari apotek itu. Malunya itu lho, gak ketulungan! Mana si mba ngomongnya kenceng banget, di depan banyak orang.

Kejadian seperti itu tidak hanya sekali-dua terjadi. Dulu, waktu awal-awal nikah hal yang sama persis, pernah saya alami.

Ternyata kejadian serupa juga pernah dialami suami saya. Waktu itu, suami beli kondo* atas permintaan saya. Cuma pengen tau rasanya gimana kalau ada ‘pembatasnya’. Dan ternyata gak enak.

Saat bertanya pada mba-mba penjaga apotek, suami ditanya hal serupa.

“Mau dipake sama pacarnya yah, mas?”

Suami saya yang sense of humornya gak begitu bagus, langsung mecucu

“Gawe karo bojoku mba, lapo pacar. Wis kawin aku iki,”

Saya yang mendengar cerita suami, ketawa ngakak sampai nangis gak bisa berhenti.

Lalu bagaimana dengan si mba penjaga apotek? Kata suami, si mba malah ngajak guyon.

“Oh, tak kiro durung kawin mas, lek durung kawin, karo aku ae,” lalu si suami ngeloyor pergi dengan sekotak kondo* di genggaman.

moslem • a daughter • a sister • a wife • a moms • a friend • jalan-jalan enthusiasm • emak-emak beud • am blessed

One Comment

Yakin Gak Mau Komen? :D

%d bloggers like this: