Parenthink

Happy Breastfeeding Week, Moms..

Tahukah kalian, bahwa tanggal 1-7 Agustus dicanangkan WHO sebagai World Breastfeeding Week? Jangan khawatir, saya juga baru tahu kok setelah buka-buka grup Aimi di FB. Jadi, ini merupakan ‘hari raya’nya para ibu-ibu yang memberikan ASI eksklusif pada babynya. Perayaan dong.. hihihi..

AIMI
AIMI

Buat saya, ASI memang TOP banget deh, gak ada tandingannya. Banyak manfaat yang didapat dari ASI. Iya kan moms? Di antaranya, sumber nutrisi dan kalori yang lengkap bagi bayi, perlindungan optimal dari berbagai penyakit karena mengandung zat imunitas dan antibodi, meningkatkan kecerdasan (IQ) bayi karena mengandung nutrien tinggi untuk sel otak, dan yang utama, sambung rasa kita dengan baby makin kuat.

Trus buat emaknya apa manfaatnya? buanyak juga. Pengalaman saya pribadi, saya jadi cepet langsingnya waktu menyusui dulu. Selain itu, memperpanjang kembalinya masa subur pascamelahirkan. Iya, saya dulu gak pake KB sampai setahun, karena ASI eksklusif menstruasi datangnya baru 9 bulan kemudian dan gak pernah ‘bobol’ :D.

Waktu Ara baru lahir, Agustus 2009 lalu, saya bertekad untuk memberikan ASI eksklusif padanya sampai usianya 2 tahun. jauh hari sebelum melahirkan, saya ikut grup asi di milis, juga cari info dari gugling sana-sini, ditambah wejangan dari ibu dan mertua. Alhamdulillah jadi ngerti makin banyak tentang pentingnya ASI.

Sayangnya, dua hari pascamelahirkan, ASI saya belum juga keluar. Tak apalah, baby bisa tahan tanpa ASI 2 hari setelah melahirkan. Baru hari ketiga, saya kasih ASI ke Ara. Selama sisa cuti yang 2 bulan itu, saya puas-puasin kasih nen ke Ara.

AIMI
AIMI

Untungnya, keluarga saya mendukung semua pemberian ASI eksklusif ini. Bahkan ibu saya menolak betul, kalo ngasih sufor. Alhamdulillah juga, suami saya, si tuan, mendukung seratus persen pemberian ASI eksklusif. Bahkan suami menemani saya, ketika saya kasih nen ke Ara tengah malam. Tuan ini, alhamdulillah banget, mau bantu-bantu saya selama proses menyusui.

Dia juga rela bangun tengah malam untuk gantiin popoknya Ara, kalau saya sedang kecapean. Sampai menghibur saya, kalau saya lagi bete. Hmm.. yang paling saya ingat dan sangat berterima kasiiih banget, si tuan selalu memanjakan saya waktu itu. hehe.. iya kan.. busui itu perlu dimanja, apalagi kalo sedang stress. Harus buru-buru dikasi ‘obat’, biar ASI kembali lancar *modus*. Pokoknya kami saling bahu membahu lah saat itu.

AIMI
AIMI

Perjuangan saya waktu menyusui itu benar-benar berat dan menyenangkan. Apalagi, setelah cuti saya habis dan saya kembali beraktifitas menjadi jurnalis di salah satu media online. Kebayang kaan..gimana beratnya. Harus perah-perah tiap 2 jam sekali. Nelum lagi, kalau ada liputan yang jaraknya deketan. Harus pinter2 nyuri waktu buat perah2. Selain itu, juga harus pinter2 nyari tempatnya kan. Masa mau perah2 di tempat terbuka..

Untungnya, waktu itu setidaknya ada sekira 3 orang teman seperjuangan yang sama2 baru punya baby dan aksih ASI eksklusif. Yah, kami bagi cerita dan pengalaman gimana memerah asi yang baik dan benar.

Kalo berangkat kerja, kaya mau berangkat perang. Bawa coolerbag yang isinya botol kaca untuk nyimpan ASIP, pompaan dan icegell. Jadi tentengannya makin banyak dan berat..hehe.. Sekira 3 bulan mompa pakai alat, barulah saya diajarin sama teman saya (wartawan juga), cara merah pakai tangan. Wuiih..hasilnya benar-benar di luar dugaan. ASIPnya jadi buaaanyaaak banget. Emang lebih cepet dan hasilnya lebih banyak kalo merah pakai tangan. hasilnya melimpah ruah..

AIMI
AIMI

Gak begitu lama, jabatan saya di kantor naik. Jadi redaktur baru, Alhamdulillah. Jadi, saya gak perlu perah2 ASI di jalanan. Etapiii.. masalah lainnya timbul. Di kantor waktu itu cuma saya ceweknya, selain manajer keuangan. Dan lagi, gak ada ruangan khusus untuk menyusui. Untungnya (lagi), pemred saya baik hatii banget. Dia rela meminjamkan ruangannya untuk memerah. Jadi, tiap 2 jam sekali, si pemred ini saya usir keluar dari ruangannya, saya kunci dari dalam dan saya mulai perah2 ASIP buat Ara..hihihi..

Memasuki usia 5 bulan lebih, cobaan mulai berdatangan. Si ibu mertua, mulai menyuruh saya memberi Ara makanan pendamping. Katanya sih kasian karena si Ara kayak gak puas gitu dan masih lapar. Tapi saya keukeuh untuk nggak kasi MPASI sebelum usia 6 bulan. Karena saya keukeuh sureke, akhirnya mertua ngebebasin saya, meski dengan berat hati dan ngomel-ngomel terus dengan kalimat serupa..hehe..

Masuk usia 1 tahun lebih, saya mulai pindah kerja di sebuah PTN. Lagi-lagi, kendalanya adalah ruangan untuk memerah..hiks.. Tapi saya nggak patah semangat. Saya tetep aja merah di dalam ruangan saya..hehe.. Apalagi, isi ruangan saya cewe semua. Jadi misi-misi deh, mau merah buat anak tercinta.

Begitu mendekati usia 2 tahun, saya mulai gelisah, gimana caranya buat menyapih Ara. Setelah tanya-tanya sama kanan-kiri, tetangga-tetanggi, teman-temin, akhirnya saya berhasil menyapih Ara saat usianya 2 tahun 1 bulan, tanpa susah payah. Alhamdulillah.. Sekarang, si Ara tumbuh sehat dan cerdas.

So.. buat mommies yang lagi hamil atau baru punya baby, terus berikan ASI yah.. Happy world breastfeeding moms.. Semoga anak2 kita menjadi anak yang sehat, cerdas dan pintar.. Aamiin… Salam ASI

 

moslem • a daughter • a sister • a wife • a moms • a friend • jalan-jalan enthusiasm • emak-emak beud • am blessed

0 Comments

Yakin Gak Mau Komen? :D

%d bloggers like this: