Invoice oh Invoice ..

Mau numpang curcool..huhu..
Tau kan yah yang namanya invoice? Iya, itu bahasa kecenya tagihan. Saya nulis ini karena eh karena invoice saya (kalo gak mau dibilang tagihan ngMC) belum juga dibayar sampai saat ini. Tanggal tua booook.. Jadi ya lumayanlah buat tambahan belanja buku digaplok tuan.

Emang kalo ngomong soal duit itu sensi banget. Tapi lha kok ini kebangetan gitu lho.. Uda selang 2 minggu lebih. Biasanya nih ya, kalo saya ngMC, abis turun panggung (bubar acara) langsung dibayar. Lha ini… Hiks..hiks..

Bukan soal uangnya, sekali lagi ini bukan soal uang (tapi iya juga sik :p), tapi ini soal komitmen. Apalagi, pake jasa orang ini kan. Bukankah ada hadits yang menyebutkan, “bayarlah upah seseorang, sebelum keringatnya kering” kurang lebih gitu deh haditsnya. Lha ini, uda mandi berkali-kali, 2 kali dalam sehari, selama 2 minggu lebih. Jelas aja keringetnya uda ilang..hiks..

Setelah saya pikir-pikir, apa iya ini karena yang kasi saya job itu seorang teman. The point is, kalo ada job, harus dilakukan secara profesional, jangan karena yang kasi job teman, jadi honornya pun berdasarkan pertemanan. Harus ada kontrak kerja yang jelas, hitam di atas putih. Udah diskonnya banyak, bayarnya pun seenaknya..

Lha, kok bisa gitu, awalnya gimana? Yaaa..gitu deh.. Jadi secara gak sengaja ketemu teman. Ngobrol2 geje akhirnya si teman ini minta tolong saya buat mandu acara kantornya. Etapi yaah..masa iya dari kantornya belum kasi duit? Mestinya kan uda dianggarkan toh? Jadi suudzon kaan 🙁 tapi emang gitu sik. Di kantorku aja yah, dan juga berdasarkan pengalaman-pengalamanku ngMC di lain tempat, honor buat MC atau pembicara selalu siap saat acara. Jadi acara beres, HR dan sebagainya juga beres.

Jumlahnya lumayan sik. Apalagi ada 2 invoice yang belum dibayar. Bisa buat rekreasi ke bali selama 3 hari (sendirian tapi yah :p). Hhmm..belum rejeki kali yah.. Mudah-mudahan besok atau lusa bisa terbayar.. Aamiin..

Kecemplung ngMC (Intermezoo)
Saya kecemplung di dunia perMCan ini secara gak sengaja. Ya kalau mau dirunut sih, emang masih ada hubungannya dengan kuliah dulu. Tapi itu jauuuuh dari pikiran saya.

Sampai saya kerja di radio pun, saya masih belum berani menerima tawaran ngMC. Padahal teman-teman seangkatan saya, wuiih..jam terbangnya uda pada tinggi. Tarifnya juga uda wah banget pokoknya. Lha saya? Hihi..

Masuk dunia MC juga karena keterpaksaan. Ceritanya, waktu itu di kampus ada acara pengukuhan guru besar, MC langganan ini lagi diklat di jakarta. Akhirnya, saya yang disuruh gantiin. Alhamdulillah..sejak saat itu job mulai mengalir deras. Saya mulai melebarkan sayap #halah dan yang jelas harga makin tinggi, akibatnya pundi-pundi saya makin gendut. Alhamdulillah

Yang lucu lagi, waktu ngMC acaranya menkominfo, tiba-tiba saya didatangi wartawan harian cetak. Saya kira mau diwawancara (GR duluan gitu), ee..lha kok wartawannya temen saya liputan dulu. Malah nyeletuk “tak kiro sopo, tibake dirimu. Suaramu kok apik, lek karaokean kok cempreng banget.” Saya langsung ketawa. Lha iya, suara saya ini memang khusus disetting untuk ngMC acara resmi, kalo acara santai gitu, masih belum luwes ngebawainnya. Tapi sudah mulai belajar sedikit-sedikit…

Dear Allah.. Jika Engkau berkenan, cairkanlah 2 invoice saya yang belum dibayar, besok.. Aamiin ..

*)kayanya saya desperate banget yah soal invoice ini..hihi..maklum sik, ini kali pertama pembayaran delay 🙁

Categories: ..and the blabla..

No comments

Yakin Gak Mau Komen? :D

%d bloggers like this: