Les Untuk Anak TK: Yay or Nay?

bergaya sebelum mengaji :D

bergaya sebelum mengaji πŸ˜€

Assalamualaikum semua..

Β Saya mau curhat ya… bolehkan? kan….

Beberapa waktu lalu ada tetangga sekaligus teman yang tanya ke saya, anak saya udah dikutin les apa aja? Lalu teman tadi cerita bla..bla..bla.. tentang anaknya yang ikut les ini itu dengan panjang kali lebar kali tinggi. Sampai saya gak bisa jawab pertanyaannya yang pertama itu. Kalau saya sih ngerasa belum perlu untuk memberikan pelajaran tambahan buat nona kecil. Kenapa? Ya karena pendidikan formal di TK dan di TPQ, buat saya sudah cukup.Β 

  1. TK

Pelajaran yang diajarkan di sekolah, saya sudah sangat mencukupi kebutuhan nona kecil. Apalagi, sekarang kan kurikulumnya tematik. Misalnya, selama satu minggu, nona kecil belajarnya tentang keluarga. Ini aja udah luas banget kan. Ada ayah, ibu, anak, nenek, kakek. Minggu berikutnya bisa tentang binatang > binatang berkaki empat, berkaki dua, dll.

Belum lagi diajarin juga tentang budi pekerti, moral, agama dan lainnya. Tapi bukan berarti di rumah saya tidak mengajarkan itu juga. Di rumah, saya juga tetap mengajarkan hal serupa, dan tentu saja saya tambahin tentang ini itu.Β 

  1. TPQ

Ini wajib buat saya, meski nona kecil sudah hapal huruf hijaiyah sejak umur 3 tahun. Di TPQ, gak melulu diajarin huruf hijaiyah. Ada juga menulis, bercerita kisah2 nabi dan sahabatnya, mewarnai dan menyanyi. Sama halnya dengan di sekolah. Pake seragam juga kalo ngaji. Cuma di sini, pengajarannya banyak ke pengetahuan agama.Β 

Semua orang tua pasti bangga kan punya anak pinter? Saya pun demikian. Cuma, saya kok kasihan yah, kalo masih harus memberi les tambahan buat nona kecil. Saya gak mau membebaninya dengan les ini itu, supaya ‘pintar’. Karena saya yakin, setiap anak itu dilahirkan sudah dalam kondisi cerdas. Kecerdasan dan kepintaran anak, gak melulu tentang 1+1 = 2 kan? Ada banyak jenisΒ kecerdasan. Gak melulu soal akademis.Β 

Di rumah, saya membebaskan nona kecil untuk bermain sesuka hatinya. Bebas..sesuka dia. Kalaupun dia ingin mewarnai atau belajar menulis, baru saya bantu dia. Itu juga saya gak mau memaksanya harus bisa saat itu juga. Kalau saat itu, tiba-tiba dia bilang tangannya capek karena terlalu lama menulis, ya sudah. Saya biarkan dan memintanya untuk mengemasi peralatannya.

Dari beberapa artikel yang pernah saya baca, rata-rata juga tidak menganjurkan anak usia 0-6 tahun dikasih pelajaran tambahan atau memaksa anak untuk bisa membaca, menulis dan berhitung. Mungkin, kalau sekadar angka 1-10 dan a b c, itu masih wajar untuk dikenalkan pada anak. Tapi tidak memaksa anak untuk menghapalnya seketika.

Dulu, saya mengenalkan nona kecil pada huruf dan angka dengan cara membeli poster yang saya tempel di dinding kamar tidur. Ada juga poster huruf hijaiyah, binatang, alat transportasi dan buah-buahan. Itu saya lakukan sejak nona kecil umur 2 tahun lebih. Dan sekarang, di usianya 4,5 tahun, nona kecil baru bisa menulis: ARA, BUNDA, AYAH, EDA, IWAN dan beberapa huruf hijaiyah, serta angka.

Sekarang kan, masu masuk SD harus bisa membaca, menulis dan menghitung? Siapa bilang? ada kok edaran dirjen mendikdasmen tentang larang calistung pada PAUD dan ujian/tes masuk SD. Gak Percaya? searching aja :p

Lagi pula, dari beberapa artikel yang pernah saya baca tentang hal ini, ada banyak yang menyarankan agar TIDAK MEMAKSA ANAK UNTUK BISA MEMBACA, MENULIS DAN BERHITUNG sebelum waktunya. Tunggu saja sampai si anak siap. Kapan? Ya tergantung individu sih. Tapi bukan berarti kita tidak ‘mengajari’ anak kita. Untuk menumbuhkan tingkat kecerdasan anak ada banyak cara. Seperti yang saya baca di blog takitaΒ tentang kecerdasan majemuk. Yang mau tau, klik aja linknya ya πŸ˜€

Saya memang tidak mau memaksa nona kecil untuk terus belajar sampai nilai akademiknya bagus dan berdiam diri di rumah. Saya lebih suka kalau dia bermain di luar rumah bersama teman-temannya. Itu juga salah satu cara untuk menumbuhkan kecerdasan kan? Kan… πŸ˜† Dengan bermain bareng temannya, dia bisa bersosialisasi, bisa komunikasi, bahkan bisa memecahkan suatu masalah bersama. Saya bebaskan dia mengeksplorasi apa yang dia suka. Tapi tentunya tetap dalam pengawasan saya.

Udah ah, curhatnya. Ntar dikira saya sok lagi ngajarin. Wong saya hanya seorang emak-emak kurang kerjaan yang sukanya nulis gak jelas di marih πŸ˜†

So….. Les untuk balita, yay or nay?Β NAY!!!Β 

 

 

Categories: Parenthink

No comments

  • nyonyasepatu

    Edaaa, anak adek aku umur 4 taon udah harus ikut les ini itu loh, kesian banget karena dia jadi capek banget. Awalnya ibunya gak mau ngelesin anaknya tapi di kelas koq dia jadi ketinggalan πŸ™ trus si bocah jadi malu ke sekolah akhirnya les deh dan akibatnya gampang sakit karena udah capek hiks

    • eda

      nah itu dia mba… kasian kan.. diforsir tenaga dan pikirannya. padahal, menurut artikel yg aku pernah baca, otak anak umur segitu belum siap dan sempurna betul untuk menerima pelajaran lebih banyak. kasiaan. takutnya si anak malah jadi mogok

      • nyonyasepatu

        yah awalnya bapaknya tetep ngotot, Da, gak mau ngelesin anaknya karena kan dia kayaknya lagi pengen main doang. Gegara kalo dikelas dia sering ketinggalan jadilah ngeles. Kesian banget. Baru les 2 minggu kapan itu udah demam karena capek

  • Tituk

    Anak2 ku yang SMP aja gak les Da… kalopun les dulu waktu SD ya bukan lea pelajaran sekolah, tp berenang, piano, robotik, dan bhs inggris tergantung kemauan anaknya aja.

    • eda

      ah iyaa… kalo kursus ttg pengembangan diri kayanya boleh ya mba.. aku juga rencana mau ikutin ara les renang. kalo les pelajaran, gak dulu lah yaaa…

  • chris13jkt

    Sebetulnya tergantung minat anaknya sih. Kebetulan anak-anakku dulu waktu balita juga sudah ngeles, tapi itu kebetulan mereka yang minta sendiri. Untung sampai sekarang mereka gak bosan. Mudah-mudahan jangan πŸ˜› dan hasil ngelesnya kebetulan bermanfaat buat mereka sampai sekarang

    • eda

      kalo les untuk mengembangkan bakat dan minat, no problemo ya om… kalo pelajaran kan kasian anaknya. bebannya malah berat, belum waktunya anak TK dikasi pelajaran tambahan πŸ˜€

  • joeyz14

    Hi Eda, kenalan dulu yak πŸ™‚
    Kebetulan aku profesinya guru TK (Eits hari ini lagi flu berat dirumah, takut nularin murid,jd stay drmh dulu)
    emang aku sebagai guru tk aja suka serba salah sama kurikulum sekarang, anak SD musti udah lancar bacanya. Bukan sekedar baca, tapi lancar dan bisa menuliskannya.(apalagi sekolah national plus, enggris pulak yang dipake) Sekarang anakku yg nomor 1 ikut sekolah juga ditempat aku mengajar. Anakku termasuk yang pasif dalam belajar. Aku bilang ama gurunya ga usah dipush untuk bisa, karna toh tujuan aku nyekolahin dia supaya neneknya ga terlalu repot dirumah dititipin 2 cucu. Menurut Gurunya (temen saya sendiri) Gwin termasuk masih banyak kurangnya, tapi saya cuek aja, ga mau push dia dirumah. Tapi Gwin yang sering ajak saya belajar. *padahal emaknya males* hehehe
    Dilain sisi, saya juga ada murid private (dari skolah lain) utk les pelajaran (and yes, anak TK) haissshhh serba salah ya, mereka (ortu murid itu) begging2 utk mau saya les in anaknya. Les baca dan tulis (in English), ya saya juga dapet keuntungan dengan bayaran yang gak murah, tapi kalo saya dikasih pilihan, saya juga akan bilang NAY! untuk les pelajaran bagi anak TK.
    *eitsss maap nih kepanjangan, padahal komen pertama*

    πŸ˜€

    • eda

      haluu… aih senengnya punya kenalan baru guru TK πŸ˜€
      ceritanya mirip sama iparku. guru TK yang ga nuntut macem2 ke anaknya, tapi malah ngelesin muridnya..hihi..
      skrg pun, meski udah ada edaran dari dirjendikdasmen ttg ga boleh ada tes masuk SD, tapi tetep aja SD itu bikin tes atau sejenisnya.
      dilema banget pasti ya.. tapi mungkin, kalo udah mau masuk2 SD gitu, aku juga berpikiran si kecil paling ga bisa baca dikit2 gitu. liat usia aja sik menurutku. lagian anakku masih 4 taun, jadi biarkan dia main sesuka hatinya. meski dia juga seneng banget ngajakin emaknya ini belajar nulis. kasusnya sama denganmu, emaknya ini agak maleeeeeesss… hahaha… :))

      panggilnya, joiz aja kali ya *SKSD* πŸ˜€

  • Beby

    Mbak.. Sepupu ku yang umur 5 tahun lebih (tahun ini mau masuk SD) juga ngga pake les-lesan. Malah keluarga juga sempat down karena kerjaannya main terus, ngga mau belajar. Kalo di TK juga pernah pura-pura sakit biar dianterin ke rumah -_- Tapi 3 bulanan ini dia jadi semangat banget sekolah dan tiba-tiba aja uda bisa baca dan berhitung, padahal kerjaannya di sekolah cuma main-main. Heheh..

    Emang NAY kalo umur segitu uda disuruh les. Menurut ku sih yang penting dia harus banyakin main sambil belajar biar perkembangan motorik kasar dan motorik halus jadi makin oke πŸ™‚

    • eda

      sepakat beby… kalo masih TK, kayanya enggak dulu ya.. mending kursus renang atau nari deh. mungkin kalo uda masuk SD baru sedikit diles-in pelajaran. tapi itu juga kalo sekolahnya gak fullday πŸ˜€

  • Masya

    kalo menurutku sih dalam umur semuda itu Nay banget mbak. Secara psikologispun sepertinya belum siap karena les means tambah beban pikiran. Kasihan juga anak sekecil itu udah overthink ^^

Yakin Gak Mau Komen? :D

%d bloggers like this: