Love What U Do, Do What U Love

Do-what-you-love-white-300x287

Courtesy, webgrrls.com

Orang pintarย minum tolak angin bilang, love what you do, do what you love, kalo kamu pengen apa-apa yang kamu kerjakan membawa berkah. Ngomong sih gampang, yes. Tapi praktiknya ituuu yang susyaaaah pake banget! Etapi bukan gak mungkin kan ya? ๐Ÿ˜†

Saya mau cerita bisik-bisik tetangga di balik pelantikan besar-besaran di kampus kemarin. Yang namanya keputusan pada dasarnya memang gak bisa menyenangkan semua pihak. Pasti adalah pihak oposisi atau apalah itu namanya. Apalagi kalo keputusan itu dianggap mengerdilkan salah satu ‘pihak’ dan menguntungkan (banyak) pihak yang lain. Di kampus saya pun ๐Ÿ˜€

Ceritanya, (memang) ada beberapa orang, berusaha melobi-lobi sana-sini supaya ditaro di jabatan yang strategis. Padahal, menurut saya, kerja itu di mana-mana ya sama aja. Mau ditaro di mana lah, kalo kerjanya ikhlas, pasti kitanya enjoy. Tul gak? Nah, si beberapa orang ini, sampe ‘ngemis-ngemis’ sana-sini sampe beberapa jam menjelang pelantikan hari Jumat kemarin.ย Telpon sana sini minta ditaro di posisi A, B, C dan seterusnya.

Saya yang dikasi tau orang SDM gak kaget juga sik. Emang di mana-mana kaya gitu kalo menjelang mutasi. Banyak yang cari muka. Padahal udah punya muka masing-masing kan yah? Yang awalnya cuek bebek sama orang, tiba-tiba jadi baik. Bahkan ada yang sampe bawa segala macem untuk mengambil hati si pembuat keputusan. Bahkan ada yang sampe mencari massa supaya didukung untuk dapat jabatan tertentu. Tapi pada akhirnya, dia gak dapat dong jabatan itu.

Ada lagi cerita, (yang ini bukan di kampus saya) menjelang mutasi, di depan lift ataupun pintu ruang kerja pimpinan, selalu ada bunga 7 rupa dan garam. Ngeri kan? Cerita ini saya dapat dari mulut cleaning service yang tugasnya tiap pagi bersih-bersih kantor. Berita ini juga pernah dijadiin liputan khusus salah satu media sewaktu saya masih jadi reporter (dulu). Dan yang pasti bikin heboh ๐Ÿ˜€

Banyak lagi cerita-cerita semacam itu menjelang mutasi. Sebenarnya, kerja yang baik dan benar saja sudah cukup buat saya, untuk meyakinkan si bos bahwa kita memang mumpuni di bidang itu. Gak perlu lah pake cara lama, bermanis-manis di depan si bos, tapi di belakangnya ngomongin si bos. Gak perlu juga jadi penjilat kan yah untuk jadi pegawai teladan? Kalo saya sik, pegawai telatan. Tiap finger print pagi, jamnya selalu lewat 2-5 menit ๐Ÿ˜€

yang tersisa dari pelantikan

yang tersisa dari pelantikan

Cukup kerja yang bener aja.ย Wong,ย kita kerja bener aja masih diomongin orang kok. Apalagi kalo kerjanya gak bener, malah jadi bahan omongan orang.ย Haters gonna be hatters. Sebaik apapun pekerjaan kita, selalu ada celah untuk dicela.ย Seperti yang saya bilang tadi, selalu ada pihak oposisi di setiap kaki kita melangkah. Yang penting, terus aja kerja yang baik. Biarkan anjing menggonggong, kafilah tetap berlalu. Guk guk!

Kalo saya dimana? di hatimuuuu… ๐Ÿ˜† Saya mah santai kaya di pantai. Seperti yang orang pintar itu bilang:ย Love what you do, do what you love.ย Berusahaย untuk menikmati setiap tugas yang saya emban. Ngomong di depan kaca yang super gede

Bismillah…

Categories: ..and the blabla..

No comments

Yakin Gak Mau Komen? :D

%d bloggers like this: