Marah(?)

56Assalamualaikum..

Marah(?). Sebagai emak-emak yang udah berbuntut, pasti kan pernah marah-marah atau sekadar ngomel-ngomel gak jelas? Siapa coba yang gak pernah marah? Saya pernah dong bangga. Entah itu karena emang lagi moodnya gak bagus atau karena ada suatu sebab. Yang pasti, marah atau ngomel karena tingkah nona kecil juga pernah banget. Kata orang kan, marah itu tanda kita sayang #tsah. :p

Nah, pagi tadi, ceritanya saya lagi buru-buru berangkat kerja, sekalin nganterin nona kecil sekolah. Waktunya udah mepet banget, baru inget kalo bekal jajan sekolahnya belum dimasukin tas, sementara si empunya udah nyandang tasnya ke depan rumah. Saya teriak-teriaklah manggil dia. Lamaaaa banget! Ya, benernya gak lama-lama banget sih, 2 menit juga gak ada, tapi karena seperti yang saya bilang tadi, saya sedang buru-buru, jadinya berasa lama :D. Kemudian saya samperin lah si nona kecil ini, trus saya ajak masuk rumah dan saya suruh masukin bekalnya ke dalam tas.

Gimana mau marah sama anak selucu ini?

Gimana mau marah sama anak selucu ini, coba?

‘Tragedi’ dimulai di sini. Ketika si nona kecil masukin bekalnya, dia tiba-tiba ngomong kalo pengen bawa buku cerita ke sekolahnya. Udah biasa sih, dia bawa buku cerita ke sekolah dan dipamerin ke gurunya dan dibacakan di depan kelas. Tapi pagi tadi menjadi gak biasa, karena (balik lagi) saya buru-buru. Begitu dia ngomong mau bawa buku cerita, dimana buku itu di rak, dan pastinya makan waktu untuk nyarinya, akhirnya saya gak ngebolehin bawa.

Saya ngelarangnya ini, gaya emak-emak banget! Ngomel gitu :mrgreen:. Saya bilang, “Ini, adaaaa aja yang dipengen. Udah siang, gak keburu. Nanti kamu telat sekolahnya, gimana?” Tonenya juga lumayan meninggi. Pokoknya gaya emak-emak banget deh 😆

how can i'm not in luv wth u, my dear... gemesiiiin banget!

gaya nona kecil di bandara, karena pesawat delay! how can i’m not in luv wth u, my dear… gemesiiiin banget ih!

Dia yang denger saya ngomel, dengan santainya bilang, “Bund, jangan marah-marah, nanti DITEMPELIN SETAN lho!” Jleb banget! Speechless saya. Mau lanjutin marah, gimana dong, mau ketawa juga gak bisa. Lalu dengan santainya, dia melanjutkan ‘ceramahnya’, “kata ustadzah di sekolah, kalo ada yang marah-marah, disuruh baca Audzubillaa himinasyaitoonirrojiim. Gitu bund.” Nah kan! Saya langsung brenti ngomel. Tapi sebagai emaknya, saya gak mau kehilangan wibawa dong ah di depan dia. Iya, saya peluk dia saat itu juga, saya kecup seluruh bagian wajahnya. Saya juga minta maaf sama dia, tapiii… Ada tapinya :D. Saya bilang ke dia, kalo saat itu kami buru-buru banget. Dan si emak ini gak mau anaknya telat dan akhirnya dihukum suruh nyanyi sama gurunya di depan kelas alibi. 😆

Tapi yaa… abis ‘diceramahin’ sama nona kecil itu, saya jadi gimanaaaa gitu.. Berasa kaya ditampar-tampar! haha.. Yang jelas, saya bakal belajar lebih mengendalikan esmosi di depan dia. Karena setiap apa yang kita lakukan dan ucapkan, akan direkam dan ditiru oleh anak kita. Terutama yang masih balita. Balita itu perekam yang jitu lho. Jadi, kudu waspada ya, eda!

Alhamdulillah.. terima kasih ya Allah.. telah Engkau jadikan dia penyejuk di rumah kami.. Terima kasih, sayang.. bund udah diingetin uyel-uyel ara 😀

 

Categories: Love of My Life, Parenthink

No comments

Yakin Gak Mau Komen? :D

%d bloggers like this: