Parenthink

Mencuri Dengar

Mencuri dengar? Nguping? Hah? Itukan gak boleh. Dosa tau.. Iya bener. Emang dosa. Tapi waktu itu, saya ngotot pengen nguping pembicaraan dua orang ibu-ibu yang kebetulan duduk dekat saya, di sebuah resto di Bogor. Ceritanya waktu itu lagi ada tugas dinas πŸ˜€

Si ibu A, pakai kaos yukensi, legging 3/4, rambut tergerai sepunggung, gelang emas (entah tiruan) di tangan kanannya, kira2 usianya udah masuk 40 taun lah, dan di antara jari-jarinya terselip rokok, yang diisap tanpa henti. Sementara si ibu B, pake celana jeans dan kaos biasa.

Saya ngotot nguping pembicaraan ibu-ibu itu karena beneran bikin saya ketar-ketir. Gimana enggak coba. Bayangin aja, si ibu A ini, dengan bangganya cerita kalo anaknya (cowo) yang masih SD, menang judi online di pesbuk.Β Bahkan, si ibu A ini, kasi ‘modal’ awal ke anaknya untuk berjudi. Uda gitu, si anak sering menang dan dapat uang banyak. Tentu saja, beberapa persen dari hasil kemenangan si anak itu, masuk kantong ibunya lagi. “Kan dia gw pinjemin modal, ya wajar lah kalo saya minta bagian,” begitu kata ibu A ke temannya, sambil menghembuskan asap rokok dari bibirnya.

Cerita keduanya terus berlanjut. Apalagi kalo bukan tentang judi online yang banyak banget di pesbuk. Tentang kemenangannya di game inilah, itulah. Saya gak sebut nama gamenya, karena saya gak ngeh. maafken πŸ˜€ Si ibu itu juga terlihat sangat bersemangat menularkan ‘ilmunya’ ke temannya, supaya mengikuti jejaknya. “Gampang kok, tinggal bikin email, trus daftar. Atau mau gw bantu?”

Saya langsung tersenyum kecut dengernya. Gimana enggak coba! Seorang ibu, yang menurut saya, tugasnya sangat berat mendidik anak untuk jadi baik, ini malah ngajarin anaknya untuk judi. Apalagi anaknya masih SD. Gimana nasib anaknya pas besar nanti? Hiks…Β Ya.. kalo saya sih yakin, buah jatuh tak jauh dari pohonnya. Apa yang kita tanam, itulah yang kita petik.

Beneran gak berani saya membayangkan anaknya itu. Masih SD, udah kenal judi, sering menang pula. Itukan berarti, si anak bakal terus-menerus berjudi. Belum lagi, kalo si anak jadi mikir, “Kalo saya bisa dapat uang dengan mudah dengan cara berjudi, ngapain saya kerja susah-susah?” Kalo udah begitu, kan nantinya kalo dia udah besar jadinya yaa.. gak jauh-jauh dengan hal itu. Logikanya kan begitu toh?Β Entah, saya harus menyalahkan siapa untuk kasus itu. Si ibu sudah pasti salah, teknologi mustinya juga ikut disalahin sih πŸ™

PenyalahgunaanΒ 

Saya jadi ketar-ketir. Apalagi saya punya anak cewe yang masih berumur 4 taun. Dan sekarang ini, udah ngebet banget dibeliin yang namanya tablet. Kalo yang ini terpengaruh sama anak pengasuhnya yang udah SMA dan sering ngajakin ara mainan tabletnya. Atau liat temen (anak tetangga) seusianya yang uda pegang tablet ke sana ke mari.

Untuk hal yang satu itu, saya masih belum mengiyakan permintaannya. Bukannya saya pelit, tapi saya pikir, untuk anak seusia ara, palingan juga tabletnya cuma dipake buat mainan angry bird atau tikus yang dipentungin itu. Solusinya, saya kasi pinjem tablet saya, itupun mainnya waktu ada saya di rumah dan saya dampingi betul-betul. Kalo saya sedang tidak ada di rumah, ya dia tidak boleh main.

Sementara si tuan, kayanya udah pengen aja beliin anaknya tablet. Katanya kasian liat anaknya melongo liat temannya udah mainan tablet. Saya sih bukannya pelit, tapi anak seusia ara, menurut saya belum waktunya aja. Saya juga gak mau, nantinya ara jadi cuek sama lingkungan sekitarnya (kurang sosialisasi), karena asik mainan tabletnya. Selain ituu (yang paling penting!) harganya mahal, sayang aja duitnya :p

Iya sii..jaman sekarang, bocah-bocah uda pada nenteng tablet ke mana-mana, online tiap hari. Justru itu yang saya takutkan. Ada anaknya teman kerja saya, masih kelas 2 SD. Karena bukunya udah pake BSE, jadi kalo sekolah bawa tablet tuh. Pastinya di sekolah udah diajarin caranya browsing untuk nyari materi tugas-tugas. Kalo di kelas kan diawasi sama guru, nah kalo di luar kelas? di rumah waktu gak ada orang tuanya? Gimana dong pengawasannya.

Nah, anak teman saya ini, salah satu yang luput dari pengawasan orang tuanya. Ceritanya, teman saya ini curiga kenapa anaknya gak keluar-keluar dari kamarnya sejak teman saya pulang kerja. Diketuklah pintu kamar si anak. Lama, gak dibuka juga. Lalu masuklah teman saya. Begitu liat ibunya di kamarnya, si anak langsung nyembunyiin tabletnya dan wajahnya terlihat sangat pucat. Ditanyain teman saya kenapa, si anak gak jawab. Lalu diambillah tablet dari tangan anaknya. Awalnya sih keliatan ‘aman’, karena tidak ada jendela yang mencurigakan. Tapi begitu dibuka historynya, kagetlah teman saya ini. Di situ terlihat kalo anaknya abis browsing cara berciuman, cara ini-itu, pokoknya yang masuk kategori ‘dilarang’ buat anak seusianya.

Nah, kalo udah kejadian kaya gitu, kan saya sendiri yang repot.Β Inilah sebabnya saya menolak mati-matian proposal tuan besar untuk membelikan tablet buat anak kami. Sabar ya nak, nanti kalo udah waktunya, pasti bunda beliin :*

moslem β€’ a daughter β€’ a sister β€’ a wife β€’ a moms β€’ a friend β€’ jalan-jalan enthusiasm β€’ emak-emak beud β€’ am blessed

0 Comments

Yakin Gak Mau Komen? :D

%d bloggers like this: