Menikah: Enak apa Enggak?

A: Sudah kubilang kan, nikah itu enaknya cuma seminggu, setelahnya gak enak.

B: Bener! Aku juga malah bingung abis nikah. Ngapain juga di rumah, gak ada kerjaan. Enak waktu single dulu, bisa kemana-mana sesuka hati.

Jleb! Mendengar perbincangan teman-teman di kantor, saya langsung kaget. Masa iya cuma segitu pemikiran mereka tentang pernikahan? Buat saya, menikah itu enaknya memang 1 persen, 99 persennya ueenak tenan. Hehehe..

Etapi bener lho. Abis nikah, itu saya jadi lebih adem ayem. Apalagi, nikahnya sudah hampir 8 tahun, merasakan keindahan dan kegembiraan yang luar biasa.

Bagi saya, menjalani sebuah pernikahan itu, ibarat menandatangani kontrak bersama seumur hidup. Itu berarti harus bisa memegang dan menjalankan komitmen bersama. Bahwa pernikahan itu sebuah ikatan, memang iya. Agaknya, inilah yang menjadikan si B tadi cenderung bosan ketika di rumah setelah menikah. Dia merasa sudah tidak sebebas dulu lagi. Dia merasa terkekang dengan keberadaan isterinya di rumah, karena selalu protes padanya kalau dia lebih sering berada di depan laptop atau berkegiatan lain tanpa isterinya.

Saya, sebagai seorang isteri, pasti juga melakukan hal serupa jika suami saya berlama-lama di depan tivi main playstation. Karena itu, akhirnya kami membuat kesepakatan bersama. Kapan waktu bersama-sama dengan anak atau berdua, dan kapan waktu kita bisa berkegiatan sendiri-sendiri. Itu penting menurut saya.

Ada lagi si C, yang setiap hari pulang larut. Padahal, pekerjaannya juga gak banyak-banyak amat. Eh, ternyata dia memilih pulang malam karena bingung di rumah ngapain. Lha.. kan tambah aneh lagi. Wong di rumahnya ada anak isteri kok. Kan bisa tuh, di rumah main-main atau belajar sama anaknya, atau ngobrol2 bareng, atau jalan-jalan gitu.

Saya aja, protes kalo suami saya sering pulang malam. Quality time-nya itu lho.. jadi berkurang. Pagi udah berangkat kerja masing-masing. Pulang-pulang, malem, sudah capek, tidur. Akhirnya waktu komunikasi atau sekadar haha-hihi berkurang bahkan hampir gak ada.

Konflik

Pasti ada pasang surut dalam rumah tangga. Ada fase-fase dalam rumah tangga yang harus kita lalui. Awal pernikahan, kita sangat senang dan bahagia seolah dunia milik berdua. Memasuki usia pernikahan kedua, mulai timbul konflik. Entah itu persoalan seks, keintiman, keuangan, anak atau lainnya. Pada masa-masa inilah, dituntut kesabaran dan kebijaksanaan kedua belah pihak. Intinya, harus bisa menerima kekurangan dan kelebihan masing-masing.

Kata orang, pernikahan akan berjalan mulus setelah melewati usia lima tahun. Menurut saya benar juga. Setelah melewati usia lima tahun, pernikahan saya adem ayem dan lancar seperti jalan tol. Etapi bukan berarti pada usia pernikahan pertama sampai keempat, saya dan suami sering berkonflik yah. Kalau saya, konfliknya soal sepele, dan harus terselesaikan saat itu juga curcol. Apalagi sejak kelahiran buah hati kami. Rumah jadi lebih ceria dan hangat.

Menikah itu adalah nikmat Allah.. Maka nikmat Allah manalagi yang hendak kau dustai?

Categories: ..and the blabla..

44 comments

  • duniaely

    menikah memang enak mbak, mnrtku pribadi ya, tentu saja enak dgn catatan kalau menikah dgn orang yg benar benar tepat, kalau menikah dgn orang ynag salah itu baru masalah yg berat

    • eda

      iya sih mba. tapi kan waktu menikah sudah berkomitmen, apapun itu kudu diterima, suka dan duka.

      tapi yg namanya jodoh ya, siapa tahu, cuma Allah yg tahu yah ๐Ÿ˜€

      • duniaely

        iya mbak, ini masalahnya, byk yg manis manis di awal nikah saja, belakangan khan jadi lu lu gue gue, ada khan mbak cerita spt itu, jd lupa komitmen awal saat nikah.

        ya, memang cuma Allah yg tahu mbak, jd buat yg nikah bgt saja tanpa campur tangan dr atas, ya hrs nanggung resikonya sendiri kl terakhir ketahuan yg dinikahi sebenarnya bukan jodohnya, menanggung seumur hidup serumah dgn orang yg salah ๐Ÿ™‚

        • eda

          haha.. sepakat mba.. waktu awal nikah, klo pasangan jatuh, bilangnya “ati2 dong sayang” klo udah lama “makanya klo jalan pake mata” ๐Ÿ˜†

          hmm.. klo yg itu mungkin namanya jodohnya cuma bentar yah mba *ngasal*

      • duniaely

        hahahhaha .. aduh ngakak aku hihihi …. byk cerita spt ini mbak, sungguh terlalu ya ๐Ÿ™‚

        hmm .. jadi jodoh ada kadaluwarsanya ya ? ๐Ÿ˜›

        • eda

          Eh bener lho mba, gak pernah denger istilah2 dlm pernikahan? Kata org jawa sih ๐Ÿ˜€
          1. Jodohnya sgitu aja ยป utk yg bbrp taun nikah trus cerai (naudzubillah)
          2. Jodoh dunia akhirat ยป sampai di akhirat masih berjodoh
          3. Jodohnya jauuh ยป utk jomblo2 yg uda tua tp blm juga nikah

          Mudah2an kita yg nmr 2 yah mba.. Bahagia dunia akhirat.. Aamiin..

  • Karina amalia

    Mbak saya mau tanya, seperti yang mbak tuliskan diatas, mbak membuat kesepakatan kapan waktu untuk anak dan kapan waktu untuk berdua. Bagaimana menjadwalnya? Apa dikhususkan pada hari2 tertentu? Dan apa tidak bosan? Saya dan suami tadinya mau menjadwalkan waktu2 kami, tapi takut bosan dan monoton jadi kami lakukan secara spontan, tapi ya jadi nggak teratur tunggu nggak ada kesibukan..
    Thankyou.

    • eda

      Kesepakatannya gak kaku2 amat sih mba. Cuma yg harus ditepati, suami hanya boleh maen PS atau game lainnya di malam hari saat saya dan anak sudah tidur ๐Ÿ˜€

      Klo yg laen, misalnya suami mau keluar sama teman2nya, ya itu kondisional. Saya pun begitu. Di rumah gak boleh buka laptop. Jd klo ngenet ya pake hp aja ๐Ÿ˜€

      Trus sabtu-minggu, waktu wajib buat keluarga. Gak boleh diganggu gugat. Kecuali ada acara kantor yg gak bisa ditinggalkan.

      Sebenarnya, intinya ada di komunikasi. Jd tiap ada apa2, selalu diomongin berdua. Kalo gak bisa malam menjelang tidur, ya pagi waktu sarapan ๐Ÿ˜€

      Smoga membantu mba..

  • http://www.burselfwoman.com/

    Anakku udah besar2, udah lewat masa2 itu, skrg apa2 menyesuaikan kegiatan anak2, termasuk kegiatan rumah, keuangan dsb

  • papapz

    haha… ikutan nimbrung.. pernikahan saya memasuki tahun ke tiga mbak.. memang bener kata ortu juga pernikahan di awal-awal memang rentan konflik itu sering terjadi sama saya dan istri .. tapi ya gak bertengkar terus sihh tapi sdikit masalah terkadang bisa menjadi pemicu konflik apalagi kondisi finansial yang belum stabil.. jadi masih belum kokoh.. tapi walau gitu.. kita harus jalan terus.. kalau berhemti di tengah jalan ya udah g bs mencapai cita-cita pernikahan yang sesungguhnya ..

  • hasannote

    Moga nanti, saya tidak termasuk orang “A”- “Sudah kubilang kan, nikah itu enaknya cuma seminggu, setelahnya gak enak.” Kalo percapakan yang “B”, sih bisa diatasi…he

  • omnduut

    Haha jadi inget dulu temen kantorku yang single emang demen suka berlama-lama di kantor hehe. Aku sih walo single tetep pingin cepet pulang, soalnya di kantor gak bisa internetan *alasan apa ini hahahaha*

  • via

    Nikah itu ga enak, dan saya menyesal menikah. Klo tau gini saya ga akan nikah, buat yg masih single nikmatilah waktu kalian selama mungkin. Jgn terpancing sama blog2 soal rumah tangga bahagia, rata2 bohong.semua melakukan pembelaan diri krn ga mau di anggap salah jalan. Trustme jd buat yg masih jomblo jgn sedih klo ditanya kapan nikah, apalagi sama yg sdh nikah. Krn mereka sbenerny iri sama kalian dan ingin kalian merasakan penyesalan mereka. Klo ditanya gt balik tanya, kapan cerai?

  • jurnal harga

    dulu pas lagi pacaran, istri gue perhatian banget dan gak manja. lhaa sekarang cuek cuek trus manja banget. emang beda banget ya pas lagi pacaran sama udah nikah. haha

  • sutopo

    wkwkwk :v menikah itu enaknya 99 % sisanya naknan dek…! wkwkwk :V
    kadang memang seperti itu mbak kehidupan hehe , tapi yang penting tetep berusaha dan terus semangat membangun cinta bersama keluar yang kita cintai..

  • Ara andiputa

    saya kebelet pengen nikah , pengen mulai membuka lembaran baru meskipun pasti bayak lintangan ya tapi yakin aja semua ada masanya ๐Ÿ™‚

Yakin Gak Mau Komen? :D

%d bloggers like this: