MONEY TALK: MANA UANGKU?

 

Assalamualaikum…

MONEY TALK: MANA UANGKU? Udah lamaa bingits gak ngomongin duit yes.. Tapi yang ini bukan soal uang saya dan tuan besar. Karena sudah jelas, uangmu uangku, uangku uangku sendiri. Tidak boleh diganggu gugat karena sudah sepakat. Lagian kan, seorang suami itu hukumnya wajib menafkahi istrinya secara makruf.

Dan kewajiban seorang suami adalah memberi pakaian kepada istri dengan cara yang makruf – QS. AL Baqarah 233

Soal duit keluarga, gak usah dibahas yes. 😀 Saya cuma mau cerita soal nona kecil, yang akhir-akhir mulai sering minta duit ke emaknya yang ketjeh ini. Padahal, dia sama sekali belum ngerti soal duit. Taunya duit itu jumlah banyak. Maksudnya, kuantitas, bukan nominal.

Seperti kejadian beberapa waktu lalu. Saat kami menginap di rumah mertua. Si ibu ngasih duit ke nona kecil, 100k. Nona kecil langsung nolak dong, karena jumlahnya cuma satu. “Nini, uangnya kok cuma 1, lagi yang banyak.”  Si ibu bingung dong, itu kan udah banyak yes. Trus saya bilang ke mertua, kalo nona kecil itu maunya duit receh dalam jumlah banyak. Ibu langsung ketawa dengarnya. “Owalah nduk, dikasi duit satus kok minta receh“. Mending duitnya kasi ke emaknya aja deh. 😆 Akhirnya, dari kejadian itu, si ibu selalu kasih nona kecil duit receh dalam jumlah banyak.

Biasanya, abis dikasih duit, sama nona kecil langsung disetor dititpin ke saya dan dirumah gak ditanya lagi. Biasanya langsung saya tabung ke sekolahnya. Nah, sekarang ini, tiap dari rumah, dia selalu nanya, “uangku yang dikasih nini mana bund?” Kalo ditanya buat apa, dia bakal jawab buat jajan.

Saya gak mau dong, nona kecil jadi boros macam emaknya ini, jadi saya jelasin ke dia kalo duitnya sebagian besar untuk ditabung, sebagian kecilnya buat jajan. Tapi kadang dia suka keukeuh minta duitnya buat jajan..huhuhu.. Kayanya si kecil ini nurun emaknya, doyan jajan 🙁 Etapi beberapa kali dikasih tau, akhirnya nona kecil agak ngeh juga.

Kadang, tiap pulang dari rumah nininya, duitnya langsung dibagi sama dia. “Yang ini buat nabung, yang ini buat jajan ya bund.” Kadang malah, dia bagi-bagi itu duitnya ke yangtinya sama sepupunya. “Ini dua ribu buat uti.” Pengen ketawa ngakak kalo liat dia ngomong begitu. Padahal, dia taunya duit itu ya 2ribu. Nominal lain gak ngerti dia. Jadi, tiap minta duit buat jajan, selalu bilang, “bund, ara minta uang 2ribu buat jajan ya.” Saya gak pernah sih, nglepasin ara sendiri ke luar rumah buat beli jajan sendiri. Ya karena dia belum ngeh sama mata uang. Jadi selalu saya antar kalo mau jajan.

Pernah suatu hari, dia minta uang buat beli eskrim sama sodara saya. Saya kasih dong 5ribu, karena saya pikir dia belinya di toko sebelah rumah. Ee..gak taunya dia ngajak sodaranya ke alpamart. Belanja-belenji deh.. abisnya gak karu-karuan. Tekor itu sodara saya. Diganti gak mau duitnya. Ya.. Alhamdulillah :green:

Anak seusia nona kecil (4,5 taun), emang mulai perlu diajarin menabung kan ya. Biar gak boros kaya emaknya. Cara paling gampang, saya siapin celengan plastik di rumah. Tiap dapat uang saku dari nini, uti, akung atau emak-bapaknya, ya saya suruh masukin celengannya itu. Atau, kalo uangnya banyakan, saya bagi buat masuk celengan, dan ditabung di sekolahnya. Kalo uang edisi khusus lebaran, biasanya langsung saya masukin ke rekening bank.

Alhamdulillah, nona kecil makin sadar nabungnya. “Nabung buat beli rumah sama mobilku ya bund.” hahaha.. pinteeer..

 

 

 

Categories: Love of My Life, Money Talk

No comments

Yakin Gak Mau Komen? :D

%d bloggers like this: