Perkara Usia

Assalamualaikum..

Minggu kemarin, waktu dalam perjalanan pulang abis jemput nona kecil liburan di rumah nini’nya, dia berceloteh sebel gitu. Kebetulan waktu itu, saya dan tuan besar jemputnya sama ngajak dua keponakan, anaknya adik saya. Entah dari mana awalnya, tiba-tiba si kecil ini ngomel-ngomel gak jelas.

“Sodaramu itu, siapa itu yang kecil itu, benci aku,” kata si kecil ke dua sepupunya.

Saya yang dengar langsung nyeletuk, “kaget kenapa?” Dan jawabannya klise. Karena nona kecil ini dipanggil ‘adik’ sepupunya dua ponakan saya itu. Yang masih menurut pengakuan nona kecil, umurnya masih jauh di bawahnya. “Masa aku dipanggil adik, bun. Kan besar aku dari dia. Anak itu lho masih paud.”

Saya dan tuan besar yang lagi nyetir, langsung terkekeh. Kemudian saya timpali, “Kan enak, diapnggil adik. Jadinya ara berasa muda terus, kan?”

Tapi kayanya nona kecilnya gak terima. Dia mintanya dianggap lebih senior dari si anak kecil itu. “Mestinya kan dia manggil kakak atau mba!” Sambil bibirnya menyun-menyun gitu. hahaha..

Owalah naak.. gitu aja toh. Bubun dan teman-teman aja berebutan dipanggil kakak daripada dipanggil ibu atau bunda. hahaha.. Meski emang usia itu gak bisa boong yes..

Iya, saya paling sebel kalo jalan di mol, terus mampir ke salah satu toko, terus dipanggil ibu atau bunda. Terutama kalo pas belanja di lorong susu dan keperluan baby. Wuidih! begitu dipanggil dengan sebutan bunda, langsung pasang tampang sinis. “Sejak kapan saya kawin sama ayahandamu? Hah?!” deramah Wong, mahasiswa di sini aja kalo panggil saya ibu, langsung saya benerin begini >> “manggilnya mba aja ya, Saya masih muda.”

Emang repot ya. Di waktu kanak-kanak, kita buru-buru ingin besar dan tentu saja di sini senioritas berperan. Saya masih ingat, waktu masih kecil dulu juga seperti ara. Selalu merasa sudah besar dan harus di’tua’kan. Tapi sekarang, usia udah seperempat abad lebih, masih pengen di’muda’kan. Ya.. dasaarnya EMANG MASIH MUDA sik. ๐Ÿ˜€

Ngomong-ngomong soal usia, kita ga ada yang tau kan ya, seberapa lama kita hidup di dunia ini. Berapa bonus usia yang bakal diberikan Allah sama kita. Mengingat nabi Muhammad meninggal di usia 62. Kita sebagai umatnya, palingan gak jauh-jauh beda sama usianya.

Setiap yang bernyawa akan merasakan mati – QS. Ali Imron 185

Kenapa saya hubungkanย kekesalan anak saya perkara usia dengan perkara kematian, ya karena memang ada hubungannya.ย Ya kalo ga adaย hubungannya, ya dihubung-hubungkan aja :p

Apalagi, dua hari berturut-turut ini, saya menerima kabar duka. Kemarin, salah seorangย Dosen di kampus yang menghadap Allah. Barusan saya nulis ini, juga ada kabar suaminya kepala Biro meninggal dunia. Innalillahi wa inna ilaihi roji’un.

suasana persemayaman jenazah di Plasa dr. Angka ITS in sha Allah khusnul Khotimah..

suasana persemayaman jenazah dosen di Plasa dr. Angka ITS
in sha Allah khusnul Khotimah..

Lalu, apakahย saya sudah siap jika ajal menjemput? Amalan apa yang bakal saya bawa menghadap sang Pencipta?

Categories: Parenthink

No comments

  • adeanit4

    Tapi kalo di jawa panggilan psda seseorang itu tidak lihat umur tapi lihat urutan dalam silsilah keluarga. Jadi bisa aja yg usianya lebih tua tapi krn dlm silsilah keluarga dia anak paklik kita (adiknya ayah kita) maka anak itu manggil kita “dik” .

    • eda

      di tempat saya pun begitu. kalo silsilahnya lbh tua, juga dipanggil kakak meskipun maih bayi.
      tapi sepupunya ponakan sy itu, tidak ada hubungan darah dg saya. krn keponakannya adik ipar, mba ๐Ÿ˜€

  • adeanit4

    Tapi kalo di jawa, panggilan tidak disesuaikan dg usia tapi liat silsilah keluarga. Jadi anak paklik (*adiknya ayah kita) meski usianya lebih tua dr kita tapi manggil kita “dik” loh

  • Liza-fathia.com

    saya pun sering sebel bun kalau ada yang panggil ibu…iiih emang tua banget aku ya? harusnya itu menjadi peringatan bagi kita ya soal usia yang tak ada yang tau kapan akan berakhir

  • nengwie

    Non cantik lucuuu…kemayang deh itu mulutnya pas ngomel hehe

    Teteh paling ngga suka dipanggil Tante sama mahasiswa/wi di sini Da, iiihh gatel banget ni kupiing, orang Sunda asli mah ngga kenal panggilan Tante, kalau sama segede2 Ara atau anak smp gitu ok laaah…sudah melotot mata kalau mereka2 manggil Tante, teteh bilang, “jangan panggil Tante, emak aja deh, kayanya lebih adem drpd Tante” hahaha…

    Pantesan Emak dah, ya iyalah emak soalnya sudah punya anak yg kuliah juga hihi

    Bicara soal “bekal” aaah teteh cuma berharap, amalan2 selama ini diterima Allah dan “Pulang” dlm keadaan khusnul khotimah… aamiin..

    • eda

      tante wiiiie *kemudian ditoyor* hahaha

      aku juga teh, kalo dipanggil temen sebayanya ara, gpp sih. tapi kalo yg manggil anaknya temen kerja, yg umurnya 11-12 dg saya, dan temen kantor sy itu udah hampir pensiun, hanya karena emaknya temen saya, manggil sayanya jadi tantee.. itu, pengen nelen anaknya idup-idup deh ๐Ÿ™

  • cputriarty

    kok hampir mirip yaa… *kalo dipanggil ibu..(budhe “ibu gedhe) dalam arti lebih dituakan agak gimanaa getoo **rapiin-poni* secara, mereka (orang perumahan) telat punya anak jadi membiasakan manggil gitu hadeww…cepet2 aku ralat “just call me bu Inu/mamah Inu aja dah ๐Ÿ™‚
    betewei ->> Setiap yang bernyawa akan merasakan mati โ€“ QS. Ali Imron 185 (akan jadi ingatan dalam benak,deh) untuk menabung amalan di dunia.

  • niaharyanto

    Ho-oh, akujuga begitu. Lebih suka dipanggil teteh ketimbang ibu. Wkwkwkwk… berasa 20-an gitu. :)))
    Btw, blognya sudah kufollow, tengkyu ya. ๐Ÿ™‚

  • Orin

    kalo di mal dipanggil bunda malah gapapa aku mbak, tapi kalo dipanggil ‘kakak’ yg risih, kesannya cari muka bgt pengen dibelanjain #eh? hihihi. Siap ngga siap, semoga kita sudah menyiapkan bekal terbaik untuk pulang ya.

  • dani

    Edaaaa. Huhuhu. Makasih ya diingetin… Astagfirullah haladziiim. Jadi relijius gw abis baca postingannya. Semoga selalu diberikam kesehatan dan keberkahan usia ya kita. ๐Ÿ˜€

  • donna imelda

    aku ada yang panggil nenek, lho..karena secara silsilah begitu. Tapi apapun itu umur memang rahasia. Berbuat baik di jalanNya setiap saat, hanya itu yang bisa kita lakukan atas rahasiaNya

  • cumilebay.com

    Setiap orang pasti mati, hanya soal waktu saja ๐Ÿ™‚
    Btw ada kejadian lucu di warung deket rumah gw, pelayan nya manggil semua yg ce dengan sebutan bunda, dan manggil para lekaki dengan sebutan ayah.
    semisal “Ayah mau beli apa ??? nasi nya pake sambel ngak ????” dan suatu waktu ada mas2 beli di panggil ayah trus batal beli coz ngak mau dipanggil ayah karna masih lajang

  • VandaArie

    Aku paling geli dan sebel kalau dipangil Bulik sama anak2 sekitar yang belum terlalu kenal atau tukang sayur hehe kapan kawin sama paklikmu? ๐Ÿ˜€ makasih sudah mengingatkan tentang kematian ๐Ÿ™‚

  • Beby

    Aku harus manggil sepupu dengan sebutan Abang karena dia anak Pakde, padahal aku lebih tua 5 taun, Mbak.. Dulu sebel jugak sik kayak Ara, ngedumelnya jugak syama ๐Ÿ˜›

  • fitrimelinda

    aku juga sebel banget kalo di panggil ibuk..beughhh..emangnya eyke udah tuir apah.. ๐Ÿ˜€

    semoga kita bisa khusnul khotimah ketika menghadapNya kelak..mari perbanyak amal kebaikan.. ๐Ÿ™‚

  • Sekar

    nyambung kok Bu (eh mbak :P) ngobrolin usia sama ingat mati. Kadang perasaan menyesal itu terus datang pas kita udah terlanjur kepala dua, tiga, empat, lima, dst. Pas masih kepala satu, hidup disia-siakan, seolah masih punya jatah tinggal di dunia ini lamaaa. Padahal bener-bener, hidup ini rasanya singkat. Tau-tau udah gede, tau-tau udah besok aja, tau-tau udah ini-itu. Padahal kemarin kayaknya baru begini-begitu. Kalau sudah terlanjur, yah, disyukuri aja dan kesalahan yang lalu diperbaiki. ๐Ÿ™‚

    makasih banget postingannya mbak, jadi nampar. btw, saya juga hidup di keluarga yang adat jawanya totok. saya punya kakak sepupu yang masih SD, dan bayi. heu

Yakin Gak Mau Komen? :D

%d bloggers like this: