Main Lompat Tali Sampe Ngompol

Assalamualaikum…

Main Lompat Tali Sampe Ngompol. Kalo ngomongin masa kecil, gak bakal ada habisnya, ya. Apalagi banyak banget permainan masa kecil dulu. Kayanya dulu, rasanya bahagiaaaa banget. Bisa main sepuasnya di luar rumah.

Biasanya, tiap pulang sekolah teman-teman jemput ke rumah, trus keluar bareng-bareng. Pulang-pulang udah hampir maghrib. Abis itu, pasti dimarahin sama abah. Karena lupa mandi dan sholat Ashar. Emang ya, permainan masa kecil itu, bikin lupa waktu.. hehehe..

Kayanya, permainan  masa kecil saya dulu, buanyaaaak banget! Dari yang main dakon, gobak sodor, engkle, ular naga, patil lele, kelereng, lompat tali, dan masih banyak lagi. Saking banyaknya, saya sampai lupa. 😀

Yang paling saya ingat betul, saya dulu itu sukanya main lompat tali. Kalo orang Surabaya bilangnya loncat tinggi.  Tau gak? Itu lho, karet gelang dirangkai sampai jadi panjang. Terus kalo main, talinya harus dipegang orang dua. Nah, orang ketiga dan seterusnya, yang bagian lompat-lompat. Begitu seterusnya, bergantian.

Dulu, kalo main lompat tali itu rasanya gak mau berhenti. Maunya main terus. Habis maghrib, keluar lagi. Main lompat tali lagi. Begitu terus, hampir tiap hari. Apalagi kan, saya waktu itu, agak-agak tinggi di antara teman sepermainan. Jadi, saya menang terus. Gak pernah jadi yang pegangin talinya. hehehe

224884-shinchan-lompat-tali-doloo

sinchan aja main lompat tali 😀

Oiya, waktu SD dulu, saya sempat dilarang main lompat tali sama ibu. Karena hampir tiap hari kan, mainnya. Selain bikin saya lupa waktu, juga karena tiap malamnya saya ngompol. Ini pengakuan, sih. hehehee..

detik

source: detik.com

Tapi serius, tiap abis main lompat tali, malemnya saya selalu ngompol. Entah, apa memang ada hubungannya antara lompat tali dan ngompol. Kalo kata ibu, karena keseringan lompat-lompat, perutnya jadi kantrok. Akhirnya menekan kantung pipis, deh. Auk ah.. gak ngeh juga, itu bener apa cuma mitos. Kalo menurut saya, ngompol karena saya kebanyakan minum. hehehehe…

Yang penting, saya puas banget bisa main sama teman-teman waktu kecil. Kayanya gak mikir apapun, ya. Selain main, main, dan main. Belajar nomor sekian.

Trus sekarang, nona kecil juga lagi suka-sukanya main di luar rumah. Selain sepeda, dia juga mulai tertarik sama yang namanya lompat tali. Beberapa kali dia main sama teman sebayanya, di dekat rumah. Meskipun dianya gak jago-jago amat, kaya saya.

Kayanya, saya juga mau membatasi nona kecil main lompat tali, deh. Bukan alasan ngompol, sih. Soalnya, tiap abis main lompat tali, dia selalu mengeluh kalo kakinya pegel. Trus minta pijit, hampir tiap malam. Kan, emaknya juga capek. Trus, saya minta pijit siapa dongs? KZL! -_-

Tapi, kalo dipikir-pikir lagi, mendingan dia main di luar sama teman-temannya, sih. Biar dia mengeksplor apa saja. Gak cuma duduk di kursi atau kasur, sambil melototin tipi, atau mainan henpon emaknya.huahahahaha…. #EmakLabil

Kalian, punya pengalaman kayak saya? Atau punya permainan masa kecil paporit? 😀

Luv,

signature eda ungu

Categories: Blog Competition, Parenthink

24 comments

Yakin Gak Mau Komen? :D

%d bloggers like this: