..and the blabla..

Photo Session with Habibie The 'Mr Crack"

with eyang Habibie 😀

 

Kalau soal berfoto, jangan tanya lagi sama saya. Karena saya ahlinya (najiis!). Tapi untuk yang satu ini, bedaaaaaaaaaa… banget. Saya berkesempatan besar untuk berfoto dengan Prof. Dr. Ing.- Dr. Sc. H.C. Mult. BJ Habibie, saat sidang senat DIES ITS ke-52. Yak.. sang mantan Presiden RI, bapak teknologi yang mendapat julukan Mr Crack dari Timur. Itu karena dia berhasil menghitung crack propagation on random sampai ke atom-atom pesawat terbang. Sudah cukup soal ipteknya, kalau kepanjangan saya bosan 😀

Sebenarnya, saya punya banyak kesempatan untuk berfoto bersama dengan beberapa petinggi di republik ini (bukannya sombong, tapi sedikit congkak-kidding :p), karena profesi saya dulu sebagai reporter politik selama kurleb 8 tahun. Tapi entah kenapa, saat itu, saya tidak bergitu bergairah untuk berfoto bersama mereka. Yang paling saya inget, waktu Gus Dur datang ke Surabaya, saya punya kans besar untuk photosession dengan beliau, tapi waktu itu saya lebih memilih untuk mencium tangannya saja. Begitu juga dengan Jusuf Kalla, yang notabene idola saya. Waktu itu, sekitar taun 2009 kalau gak salah (berarti benar), saya ada tugas ke Makassar. Kebetulan saya menginap di hotel yang dekeeeeet banget dengan rumah JK. Kebetulannya (lagi), pas saya keluar hotel pagi2 banget, saya lihat JK lewat di depan hotel yang saya tempati. Sepertinya beliau habis jalan2 santai di Pantai Losari. Tapi (lagi-lagi) entah kenapa, saya tak ingin berfoto dengannya. Padahal dia idola saya banget. Saya cuma bercakap-cakap dan bersalaman dengannya. Bodoh banget sih, kenapa waktu itu gak sekalian wawancara yes. Lumayan bisa buat tambahan berita. Mungkin karena shock effect (halah).

Tapiii… dengan si bapak satu ini, saya ngebet banget pengen foto bareng. Berikut kronologis saya berfoto dengan beliau pemirsah 😉

Jumat (9/11) malam, setiba beliau di Hotel Bumi Surabaya, untuk dinner, saya sudah hendak mengajaknya foto bareng. Tapi saya lihat raut mukanya capek banget. Mungkin baru saja landing, belum lagi dikerubuti oleh keluarganya yang di Surabaya. Nah lo..keluarganya sendiri aja pengen deket2, apalagi saya :p. Alhasil, malam itu saya hanya berpuas dengan sapaan beliau kepada saya (emang bener kok ke saya doang, g ada siapa2 di samping saya :p). Dinner selesai sekitar pukul 11 malam.

Keesokan harinya (10/11), di Grha ITS, beliau didaulat untuk memberikan Orasi Ilmiah. Setelah bla…bla…bla… acara selesai. Lanjutlah makan siang untuk tamu VIP dan VVIP. Saya? Tentu saja saya ikut. Saya bebas keluar masuk ruang VIP. Lha wong saya protokolernya ITS :p (sombong beud -_- )

Usai santap siang (lapar belum makan sejak pagi), saya menuju meja beliau yang duduk bersama rektor dan pimpinan ITS lain. Karena saat itu, beliau sedang sibuk booksigning, saya tak melewatkan kesempatan itu. Saya langsung berdiri di sebelahnya (maaf ye pak rektor :D) “Pak, saya mau dong foto bareng,” ngomongnya dengan muka innocent. Lalu, dengan senyum sumringah, beliau menjawab “Mau foto sama eyang? boleh,” (sebelumnya saya sudah minta fotografer untuk bersiap2 di seberang :D) Daaan…. ternyata aksinya sama dengan saya kalau lagi foto, pamer gigi :D. “Lagi ya eyang..,” (ngelunjak), dan si eyang pun tak keberatan. Tapi kali ini, ada makhluk lain yang ikutan. “terima kasih eyang,” lalu saya cium tangan eyang habibie 😀 *kecuuup..kecuuup* dan saya pun legaaaa.. malamnya saya bisa tidur nyenyak. karena kecapekan sih..

senyum cemerlang..

moslem • a daughter • a sister • a wife • a moms • a friend • jalan-jalan enthusiasm • emak-emak beud • am blessed

Yakin Gak Mau Komen? :D

%d bloggers like this: