Love of My Life

Pillow Talk

 

Dulu waktu pacaran, ke mana-mana selalu berdua. Apa-apa selalu dilakukan berdua. Sekarang, waktu sudah nikah? Waktu untuk berdua jauuuh lebih berkurang, bahkan kadang gak sempat berdua-duaan sama suami. Apalagi, jika sudah ada ‘buntut’ dan sama-sama bekerja. Keburu capek duluan, tidur deh. 

Iya, saya ngerasain juga yang namanya gak ada waktu berduaan dengan suami. Padahal, waktu awal nikah, kebiasaan jalan ke mall berdua, ngobrol-ngobrol sambil liat tv bareng, masih sering kami lakukan.  Tapi begitu si kecil lahir, semuanya berubah. Mungkin waktu masih awal-awalnya Ara lahir, masih ada waktu buat ngobrol-ngobrol, karena waktu cuti 3 bulan juga masih ada. Tapi setelah kembali ke rutinitas bekerja, waktunya jauh lebih berkurang. Pagi banget, ngurusin Ara, masak trus kerja. Pulang kerja, maen sama ara bentar, trus tidur. Saking capeknya. Apalagi, suami waktu itu lebih sering pulang malem, sementara saya sudah terlelap.

Tapi sejak ara makin gede, saya mencoba menghidupkan kembali suasana yang dulu itu. Caranya? ya saya mewajibkan diri dan suami, meski cuma 10-15 menit, untuk ngobrol-ngobrol tentang apa saja. Tidak ada keharusan topik yang dibahas. Bisa tentang ara, pekerjaan, teman, sahabat, aktivitas kami seharian, seks atau sekadar becanda. Yang penting kami bisa ngobrol pada hari itu.

Saya merasa perlu untuk melakukan bincang-bincang sebelum tidur itu sih. Perlu banget malah. Itu untuk membangun kembali kehangatan-kehangatan yang sempat hilang seharian waktu di luar rumah. Apalagi, di tempat kerja, kadang ada masalah, inilah, itulah. Hal itu bahkan tak jarang terbawa sampai rumah. Untuk ‘meredam’ suasana, diperlukanlah yang namanya ngobrol-ngobrol itu atau bahasa kerennya pillow talk.

Iya, perbincangan-perbincangan biasa antara suami-istri. Saya sih biasanya ngobrol-ngobrolnya waktu mau berangkat tidur itu. Entah sambil nonton tv atau enggak. Yang jelas, kalau pillow talk, dilarang pegang hp. Itu syarat utama. Bisa-bisa gak jadi pillow talk, malah asik sama gadget masing-masing. Biasanya abis ngobrol-ngobrol gitu, jadi lega. Apa saja, saya bicarakan dengan suami, mulai yang penting sampai yang gak penting. Untungnya, si suami ini tipe-tipe pendengar yang baik. Jadi kadang, malah, saya yang kebanyakan cerita. hehehe..makasih ayah *kecup*

Kadang, kalau saya sudah bete duluan dari kantor, saya langsung telpon suami, “ayah, bunda mau ngomong, penting!” << biasanya ngomongnya sambil mewek-mewek. Si suami udah ngerti kalau istrinya yang manis ini lagi gak enak ati. Pulang-pulang, langsung dapet pelukan deh. Udah, gitu aja. Pelukan suami itu selalu bikin saya lega. Selanjutnya, saya cerita tentang apa yang bikin saya bete.

Enaknya keluarga saya nih, si Ara, itukan sudah kebiasaan tidur sore. Jam 6 gitu biasanya sudah tidur, paling malam jam 8. Jadi kalau si suami pulangnya sorean, ada waktu lama untuk ngobrol-ngobrol. Kalau suami pulang malam, kadang saya nunggunya sambil tiduran atau kadang nonton tv, baca-baca buku atau buka laptop. Tapi kebanyakan tidurnya sih.. hehe..

Trus gimana kalau si ara belum tidur? ya kami ngobrol-ngobrolnya bertiga. Biasanya, kalau ara masih bangun gitu, kami ngobrolin aktivitas ara seharian. Si ara ini sudah bisa diajak ngobrol. Udah ngerti arah pembicaraan orang. Walau kadang, ditanya A jawabnya B. Tapi sedikit banyak dia udah ngerti.

Tapi yang jelas, hampir setiap hari, saya dan suami selalu menyempatkan diri untuk ngobrol-ngobrol.

moslem • a daughter • a sister • a wife • a moms • a friend • jalan-jalan enthusiasm • emak-emak beud • am blessed

Yakin Gak Mau Komen? :D

%d bloggers like this: