Jalan2-makan2

Road to Jkt-Bdg (2) – Penting!

Day 1 – 07.00 – 13.05

Setelah kurang lebih 1 jam 20 menit berada di udara, akhirnya pesawat landing di bandara soekarno-hatta. Saya langsung sms tante dan dewa, kalau saya sudah di soetta, sekalian nanya keberadaan mereka.

07.13 sms 2 tante:

aku uda landing.. dirimyuu dimenong?

Keluar dari pesawat, saya sempat bingung. Ini kok kayak bukan terminal kedatangan yang biasa saya kunjungi yah? ternyata untuk air asia dan mandala air, khusus di terminal 3 ini. Ini mantan terminalnya TKI 😀

Sambil nunggu tante, saya duduk-duduk di depan bandara sambil browsing nyari2 info angkutan menuju bandung yang langsung dari bandara. Ternyata cuma ada bus primajasa dan itupun gak ada setiap waktu, selisihnya 2 jam-an tiap bus.

07.42 sms from tante:

bentar lg sampe yeeee di terminal 3 kan

beuuh.. 30 menit kemudian sms baru dibales sama tante. lamaaaaa -__-  Saya clingak-clinguk, tiap ada bus damri masuk, mata saya langsung jelalatan, liat itu jurusan bekasi-bandara bukan. Dan ternyata bukan. ‘Bentar lagi’-nya tante itu ternyata sekitar 20 menit. Saya cengo dong di bandara. Mau mainan hp, takut batere cepet abis. Akhirnya pasrah sama keadaan #halah

Kemudian, mata saya menangkap tulisan ‘bekasi’ yang nempel di salah satu damri. Saya langsung menuju halte. Sejurus kemudian, saya melihat cewe cakep, tinggi, putih dan seksi. Dan itu bukan tante yang jelas : )))) Begitu liat tante, langsung saya samperin. Saya dadah-dadah gitu ke arahnya, tapi keknya dia gak ngeliat -___- saya lari mendekat dan baru dia ngeliat saya. Setelah cipika-cipiki dan menanyakan bawa apa buat saya kabar, kami lalu duduk di halte. obrolan pembuka kami, TENTANG MAKANAN. Obrolan kedua dan seterusnya? tetep makanan : )))

eda langsing (el): udah makan belum tant? aku laper banget, belum makan dari rumah

tante bahenol (tb): belum, laper juga

Lalu teringat dewa nun jauh di sana. Saya sms-lah dia

08.02 sms 2 dewa:

dirimu dimana? aku uda sm tante. baru mau ke lebak bulus.

Abis itu, saya teringat perut saya yang lapar. akhirnya saya membuka bekal dimsum yang saya bawa dari rumah dan memakannya bersama tante. Dia juga mengeluarkan perbekalannya berupa donat dan makutel. Nyam..nyam.. setelah lumayan kenyang, akhirnya kami ngomongin gimana caranya sampe ke bandung (kebiasaan sih, kalau lapar gak bisa mikir : )) )

tb: ke lebak bulus aja, naik primajasa yang ke bandung (kurang lebih begitu omongannya. saya lupa :D)

el: lama tak? (dan ternyata lamaaaaaaaaaaaaaa pake banget)

tb: dari sini naik damri ke lebak bulus, trus naik bus ke bandung turun leuwipanjang

el: berapa jam kira2?

tb: jam 1an paling nyampe (waktu itu sekitar jam 08.10)

Begitu damri jurusan lebak bulus datang, kami langsung naik. Lumayan lama sih, dan di dalam bus lagi-lagi kita membicarakan soal makanan : ))) (laper buuk… dari pagi belum makan :p)

08.22 sms from dewa:

lg nangkring dileuwipanjang, mau nyambi jd kernet kali..

08.23 sms 2 dewa:

cari musholla aja tiduran dulu aja disitu :p

kembali ke soal perut:

el: tant, laper nih

tb: yaudah kita makan aja dulu

el: tapi kan dewa uda nunggu lama di sana

tb: tapi perut kita kan lebih penting

el: yaudah deh. Dewa emang penting, tapi perut kita lebih penting (nyari pembenaran : ))) )

Turun dari damri, langsung menuju warung masakan padang di dalam terminal. Lumayan lah, meski makannya bareng sopir2, yang penting perut kenyang, hati pun riang.

Setelah bayar, langsung naik bus primajasa jurusan leuwipanjang.

mejeng dalem bus :p
mejeng dalem bus :p

Di bus, begitu nempel, si tante langsung aja molor. Sementara saya gak bisa tidur euy. Saya terus sms-an sama si dewa, tak lupa menghubungi si alby yang marah-marah karena gak dikabarin (lagi) kalau mau ke jakarta-bandung. Di tengah jalan, alhamdulillah.. rasa ngantuk mulai menyerang dan saya tertidur lumayan pules karena masih bolak-balik bangun. Masuk tol cipularang, saya terbangun karena kebelet pipis. Doa orang teraniaya ternyata manjur. Di pom bensin, akhirnya bus berhenti dan saya langsung ngacir ke kamar mandi. Lega.. Alhamdulillah..

Bus jalan lagi, dan tante cuma bangun bentar nanya, “ini dimana yah?” trus tidur lagi -__- Baru masuk tol pasteur, tante bangun lagi. Itupun bilang, “masih di cipularang yah?” Saya jawab kalau sudah masuk tol pasteur, baru tante terjaga. Masuk kawasan bandung, saya kaget. Ternyata kotanya ruwet. Jalanan kecil dan dipenuhi sama angkot. Macet dimana-mana, meski gak separah jekardah.

Sampe leuwipanjang, saya sms dewa nanya keberadaannya.

12.49 sms from dewa:

sebelah kanan pos polisi… ada musola + toilet

Saya dan tante sempet bingung juga nyari-nyari lokasi dewa. Setelah nanya sama pak becak, akhirnya saya melihat sosok abang bretpit lagi duduk-duduk sambil mainan hp. Saya goda aja dia.

12.59 sms 2 dewa:

sblh mana? nyasar euy 🙁

padahal saya sudah di belakangnya, lagi nungguin tante yang sedang pipis.

13.00 sms from dewa:

ditempat duduk… didepan toilet pas

Saya cekikikan nahan ketawa lebar. Sampai kemudian dewa beranjak dari kursinya dan melihat saya ketawa di dalam toilet. Finally..bertemulah kami *berpelukan…*

*Pesan moral dalam tulisan ini: perhatian kepada seseorang memang penting, tapi memperhatikan diri sendiri lebih penting! Gimana mau ngurusin orang kalau ngurusin diri sendiri aja gak becus 😀 (bersambung)

moslem • a daughter • a sister • a wife • a moms • a friend • jalan-jalan enthusiasm • emak-emak beud • am blessed

Yakin Gak Mau Komen? :D

%d bloggers like this: