Jalan2-makan2

Road to Jkt – Bdg (4) – Gempa 'Lokal'

Day 2 : 02.00 – 12.00

Dini hari sekira jam 2, saya kebangun, biasa panggilan alam 😀 habis menunaikan hajat, nerusin bobo. Tapi gak bisa-bisa, akhirnya saya ngblog 😀 nulis ini itu gak jelas, kangen suami dan ara bangen. Liat tante, pules banget tidurnya, sampe saya lewatin gitu gak kerasa. Lama-lama nih mata bersahabat juga, tidur lagi dong. Jam 5-an bangun lagi, karena sudah subuh, saya sholat dulu. Lalu liat berita di tipi, lanjut nonton eyang subur : ))), juga ada berita denny sumargo yang dituduh ngehamilin dj verny. Sampai nangis-nangis gitu dia  nyangkal. Entah deh, bener apa enggak. Tapi kok ya sampe dibela-belain nangis di depan tipi, apa dengan begitu semuanya kelar? << malah bahas inpotenmen : ))) Duh, embohlah :p

Jam 6 pagi, goyang-goyang badan tante, niatnya ngebangunin, tetep lamaaa.. Inpotemen abis, ganti fox ada film senengan saya, NCIS. Lumayan lah dari pada sepi. Gak lama kemudian tante bangun dan nanya jam berapa. Tapi tetep, tidur lagi -__- Bete juga sih, tinggal mandi aja. Beres mandi, tante beneran bangun, trus tiba-tiba keluar. Begitu balik saya tanya dari mana, dia jawab, “Abis mastiin masnya nyediain sarapan tepat waktu.” wkwkwkwkwk.. tuh kan.. gak jauh-jauh dari makanan..

Si dewa ternyata juga sudah bangun. Tau sarapan yang dikasi ke kita nasi goreng, dewa langsung pesen mie. Beneran gak bisa makan nasi anak itu. Dari awal ketemu sampai pisahan, dia gak menjamah yang namanya nasi sama sekali. “Gak biasa makan nasi mba.” Lumayan nih yang jadi bininya besok, gak susah masakinnya 😀

Abis beres makan, mulailah saya dan tante menyusun rencana untuk berbelanja. Dari kemarinnya, memang sudah direncanain kalo pagi-pagi mau belanja di sepanjang jalan cihampelas yang emang banyak fo-nya. Secara celana saya basah dan gak bawa celana ganti. Sementara tante gak bawa baju ganti. Silly us : ))). Tapi ya, kalau saya dasarnya uda planing dari rumah mau belanja di sana :p

Oiya, tadinya, si dewa mau langsung balik jogja hari sabtu itu pake bus, karena ada urusan buat ke jerman. Tapi berkat rayuan maut saya, akhirnya dewa mau aja ikut ke jakarta dan memutuskan balik jogja pake pesawat.. hahahaha.. << evil laugh  Jadi sejak semalam, saya ribet ngurusin tiketnya dewa. Untungnya kan saya punya kenalan tuh, jadi tinggal pesen aja, mau ke jogja hari minggu sekitar sorean. Ketemulah Li*n. Berhubung malamnya ujan deres, gak bisa keluar, akhirnya bayar tiketnya besok paginya.

Sekira jam 9 pagi, saya dan tante keluar, sementara dewa lebih milih molor di kamar. Jadwalnya > ke atm mandiri transfer duit tiket dewa sekalian cek saldo atm tante, nyari celana buat saya, baju buat tante, sekalian oleh-oleh buat tuan iwan dan nona ara di rumah. Mau berangkat, langsung aja saya todong ATMnya dewa.

eda: mana atm!

dewa: *dengan pasrah ngasih atm ke saya*

eda: *mau ngeloyor pergi*

dewa: gak mau pinnya, mba?

eda: haha.. iya.. ya.. sini << dodol pake banget

tante: beneran gak mau ikut wa?

dewa: gak ah, di sini aja

eda: yaudah, paling juga sejam doang

dewa: iya deh, sejam cewe itu bisa ngaret.. << dan ternyata dewa benar adanya pemirsah : )))

Soal bayar membayar sudah beres, tinggal cek saldo atm tante, hasilnya mengenaskan 🙁 Tapi kami tetep maju tak gentar. Masuk fo satu ke fo lainnya. Belum ada yang cocok juga, nyari ke fo lain. Setelah menginjakkan kaki di fo entah apa namanya lupa, akhirnya saya dapet celana yang sreg di hati saya, sekalian oleh-oleh buat tuan dan nona di rumah. Sementara si tante, belum juga dapet baju yang pas. Tadinya udah hopeless gitu nyari baju ganti buat tante, gak ada yang sreg juga >_< Tapi rupanya Tuhan berkehenddak lain, di penjual baju yang bukan di fo (bingung kan :p ) akhirnya nemu juga kaos buat tante. Karena barangnya bagus-bagus dan murah-murah, akhirnya saya beli juga baju buat ara (lagi). Gak kerasa, tentengan udah beranak pinak.

Tadinya, saya niat mau kirim baju-baju itu pake jne, karena deket hotel ada. Jadi kan pede gitu beli-belinya. Lha kok waktu balik, jne-nya udah tutup. Padahal masih jam 11 siang. “Kan sabtu, paling setengah hari gitu,” kata tante. Tapi kan baru jam 11, belum setengah hari ini. Dan cemaslah saya. Nanya teman-teman yang ada di bandung, gak tau juga. yasudahlah, akhirnya saya bawa belanjaan itu ke hotel. sebelumnya, sempet nongkrong makan mie bakso dulu di deket hotel. Sekalian janjian sama sela mau ketemuan di mana enaknya.

Tiba di hotel, liat sepasang cowo-cewe (bukan pacar keknya) yang gelendodatan gitu jalannya.

tante: liat kakinya cewe itu tadi gak? keknya lebar banget pangkalnya

eda: enggak, kenapa emang? << oon gak sih?

tante: ya berarti sering begituan. kayaknya juga mereka bukan pacar gitu, sewaan..

eda: oooh…

mau sampe kamar, tante noleh ke kamar yang deket banget dengan kamar kita.

tante: ini lho kamarnya orang tadi

eda: kok tau?

tante: iya, semalem kan aku sempet keluar, trus liat gitu.

eda: ooh.. kok gak denger yah dari kamar kita. kan sebelahan gitu.. << ngomong begitu karena kondisi kamarnya berantakan kayak abis ada gempa ‘lokal’ : )))

tante: haha.. iya yah..

Sampe kamar, cerita pula si tante sama dewa. Dan akhirnya, sambil kemas-kemas, pembahasan kita tentang gempa ‘lokal’ di kamar seberang. jam 12, kita check out dan menuju tempat janjian kita sama sela..

* maap ye, gak ada foto-fotonye.. pedes kan matanya :p (bersambung)

moslem • a daughter • a sister • a wife • a moms • a friend • jalan-jalan enthusiasm • emak-emak beud • am blessed

0 Comments

  • Dian

    Cerita konyol tapi memang apa adanya, seperti apa yang memang terjadi, ngakak deh aku bacanya 🙂 Salam kenal ya dari Malang, silahkan bw ke TKP ku

    • eda

      Haloo.. Salam kenal juga dian 🙂

      Emang begitulah adanya.. Kalo kami bertemu pasti kekonyolan yang terjadi 😀
      Nanti mampir ke blogmu

      Terima kasih.. Bahagia selalu

Yakin Gak Mau Komen? :D

%d bloggers like this: