Jalan2-makan2

Road to Jkt-Bdg (6) – Baking Class

Day 3, 04.00-09.30

Dari awal rencanain liburan kali ini, sama sekali gak ada jadwal untuk belajar bikin kue sama tante. Pokoknya jalan-jalan aja. Lha kok hari kedua, kami memutuskan pulang ke rumah tante. Sebabnya, karena tiba-tiba kami pengen jalan-jalan dan ketemuan sama teman-teman di jakarta, yang gak bisa gabung ke bandung. Sayang aja sih, ke jogja bareng-bareng, kok ke bandung gak diajak. Klarifikasi yah, bukannya gak ngajak, waktu itu sudah pernah dibilangin kan? tapi kalian memilih off. Kecuali ike sih. Dan soal ike ini kesalahan saya. Beberapa minggu sebelum hari H, saya sempet kontak ike dan ngabarin soal liburan ke bandung, dan si ike mau ikut. Lha kok, waktu dekat hari, saya malah melupakannya. Maaf ya ke :*

Balik ke cerita soal belajar bikin kue. Dari sebelum subuh saya sudah bangun. Langsung ke kamar mandi karena panggilan alam. Abis adzan, langsung sholat trus bangunin tante sekitar jam 5.30, mau minta shampoo maksudnya. Soalnya saya gak bawa.. hehe.. Dengan berat hati, tante bangun ngambilin saya shampoo. Sementara di kamar seberang, saya intip dewa masih terlelap. Setelah beberes di kamar mandi, saya lanjut packing. Si tante lari ke warugn nyariin kue buat saya dan dewa.

Saya bangunin dewa, suruh mandi, tapi gak mau -__- Dia lebih milih ngopi dan ngerokok dulu. Baiklah, emang sudah tradisi laki-laki begitu. Trus si tante tiba-tiba nyeletuk, “bikin amris yuuk.” Saya dengan senang dan riang gembira meng-iya-kannya. Secara saya cinta banget sama yang namanya amris. Tau kan amris? American risoles, itu lho.. kalau orang sini nyebutnya risol mayo. Isinya keju, telor, daging asap dan mayones.

Tante sibuk nyiap-nyiapin bahan, sementara saya sibuk nyiapin kamera << gayanya kek food photographer gitu, tapi gatot.. hehehe..

langkah pertama, masukin tepung, 2 butir kuning telur dan air. Gak tau takarannya berapa, kayaknya pake ilmu kira-kira deh.

si tanteh beraksi
si tanteh beraksi

Sementara si tangan 1 ngocok adonan, tangan satunya masukin margarin ke microwave untuk dicairkan.

DSC_0067

Abis itu, margarin yang sudah cair, dimasukin ke adonan yang sudah setengah jadi tadi.

tuangkan mentega cair ke dalam adonan
tuangkan mentega cair ke dalam adonan

Setelah itu kocok lagi sampe pegel :p

selain puas baut baking, tangan tante juga pas banget buat nonjok orang : )))
selain pas buat baking, tangan tante juga pas banget buat nonjok orang : )))

Setelah adonan jadi, tante nyiapin alat buat bikin kulit risolnya. Alatnya elektrik gitu, pake listrik. Biasanya kan, bikin kulit risol pake teflon. Saya pikir, gampang banget pasti, dan cepat. Eh ternyata perkiraan saya salah. Lebih sulit dan butuh waktu lebih lama. Percobaan bikin kulit pertama gagal. Adonannya gak mau nempel gitu ke alatnya.

alatnya dicelupin ke adonan, trus dibalik. Ternyata gak mau nempel :(
alatnya dicelupin ke adonan, trus dibalik. Ternyata gak mau nempel 🙁

Beberapa kali nyoba, masih gagal. Sampe mamah (ibunya tante :p) turun tangan dan memastikan tante salah bikin adonan karena kebanyakan mentega. Jadi tuh adonan gak mau nempel ke alatnya. Kurang lebih begitulah teori si mamah 😀 Trus sama mamah ditambah tepun dan air si adonannya. Meski beberapa ada yang gagal, tapi ada beberapa yang berhasil juga.

kulit yang berhasil dibuat
kulit yang berhasil nempel di alatnya

Lama-lama, meski masih saja ada yang gagal, jadi juga itu kulit. Si tante lalu nyiapin isi risol yang terdiri dari mayones, daging asap, telor dan keju.

DSC_0075

Setelah beberapa risol diisi, lalu masuklah kita ke tahap menggoreng. Sementara saya masih saja cekrak-cekrik 😀

DSC_0077
kulit risol yang sudah diisi, dimasukkan ke dalam putih telor yang sudah dikocok, trus diguling-gulingkan ke tepung roti
DSC_0081
Risol mayo yang siap untuk disantap.. itadakimasu!

Setelah berpanas-panas ria di depan kompor, akhirnya riso mayo buatan tante dan mamah siap untuk disantap. Etapii.. saya juga ikut bantuin lho ya…

Oiya, di tengah-tengah bikin risol itu, si andra datang. Entah deh, ini anak beneran ikutan abis dipaksa si nindy malamnya atau murni atas inisiatif sendiri. maksud saya, beneran pengen jalan-jalan sama kita dari lubuk hatinya yang palign dalam. Halah!

Abis semua beres, si dewa juga udah mandi, kita langsung berangkat menuju jekardah. Tapi sebelumnya, mampir warnet dulu, ngeprint tiket pesawat yang luntur kena air hujan.. Sampai jumpa di Jekardah! 😀 (bersambung)

moslem • a daughter • a sister • a wife • a moms • a friend • jalan-jalan enthusiasm • emak-emak beud • am blessed

0 Comments

Yakin Gak Mau Komen? :D

%d bloggers like this: