Jalan2-makan2

Road to Jkt-Bdg (7) – Menuju Kota Tua

Day 3, 09.30 – 16.00

Berangkat dari Bekasi sekira jam 9.30, sama tante, dewa dan andra. Naik angkot, turun di tol yang lupa namanya, trus naik bus jurusan blok M. Perjalanan itu makan waktu sekitar 1 jam. Dari blok M, bingung, karena waktu udah nunjukin jam setengah 11, takutnya gak cukup waktunya. Saya kontak alby, teman yang janjian ketemuan di blok M, ternyata gak jadi ikut ke kota tua dan milih nunggu di blok M sekitar jam 3 sore. Kontak fadhli, putra dan ike, mereka masih di jalan. Akhirnya kami mutusin pake transJ menuju kota tua. Dan ternyata..lamaaaaa.. mana bangkunya penuh lagi. Jadilah kami berdiri hampir separo perjalanan lebih.

Nyampe kota tua, si ike, fadhli dan putra sudah nunggu di museum keramik. Sebelumnya, disempetin jajan otak-otak dulu dan parahnya dimakan sambil jalan : ))) gak papa sih, orang tua bilang kan, yang gak boleh makan sambil jalan itu anak perempuan yang masih perawan << sesat.. hahaha.. *kidding*

Ketemu mereka semua, duduk-duduk dulu, sambil bagi-bagiin amris dan otak-otak yang dibawa. Panas boook.. keringetan eike.. Abis itu baru mutusin masuk ke museum keramik dulu. Bayar loket 5 ribu per orang. Tas sekalian aja saya masukin loker, berat banget. Abis itu, langsung menjelajah ke dalam museum. Begitu masuk, langsung maknyess.. adem.. di luar sumpah panas banget.

DSC_0084
objek pertama yang saya bidik.. gak jelas >_<
DSC_0085
terkagum-kagum sama si singa
DSC_0087
unfocus 🙁
DSC_0088
apa namanya lupa 😀
DSC_0089
serius
DSC_0091
gaya!
DSC_0093
ada yang nyusu..
DSC_0098
meniru lukisan
DSC_0114
saya prihatin..
DSC_0115
ikeee…
DSC_0116
percaya gak percaya, saya motret objek ini sampai 3 kali gak berhasil, ke4 baru berhasil dan unfocus. kaya ada something gitu ..
DSC_0119
rumah
DSC_0130
bawah laut..
DSC_0135
sama gedenya..
DSC_0137
museum kontemporer jakarta
DSC_0139
uhuy!
DSC_0145
we..

Abis menjelajah ke museum keramik, kami berpindah tempat ke luar menikmati keramaian kota tua di siang hari. Jelas aja panas! Potret sana-sini, bergaya begini-begitu.

DSC_0146
disewakan
DSC_0147
pengen sewa sepeda ini, tapi gak ada yang mau 🙁
DSC_0149
kepanasan..
DSC_0153
with golden man
DSC_0158
museum fatahillah
DSC_0161
foto saya gak ada yang di depan fatahillah.. kan bagus objeknya 🙁
DSC_0168
suasana kota tua
DSC_0169
kering
DSC_0171
makan dihibur sama pengamen..
DSC_0172
with tentara bayaran
DSC_0175
senyuum..
DSC_0184
perhatikan muka prajurit bayarannya.. lucu!!

Abis mengisi perut, perjalanan kami lanjutkan ke museum fatahillah. Sumpah, arsitek bangunan museum ini keren abis. Belum lagi bagian dalamnya. Sayangnya, cuma bentar doang di sana. Waktunya mepet 🙁

DSC_0188
penjara bawah tanah
DSC_0190
bagian belakang museum.. keren banget!
DSC_0193
si tanteee..
DSC_0203
eykee…
DSC_0207
cool banget kan? yg motret hebat tuh! : )))
DSC_0210
nengokin kura-kura dalam sumur
DSC_0213
gak ngerti artinya apaan 🙁
DSC_0215
hukum gantung
DSC_0217
becak..becak..jalan hati-hati..
DSC_0218
berasa di victoria park 😀
DSC_0227
will you marry me?
DSC_0223
sah: bride and the groom
DSC_0224
tatapan penuh cinta..

Setelah museum fatahillah, kami masih berkeliaran di kota tua. Liat-liat manusia patung yang berdandan segala rupa. Sempet berpoto-poto juga sama mereka. Saya jadi mikir, jadi manusia patung gitu, sehari dapat berapa yah? tinggal dandan jadi apa, trus berdiri dan sesekali action di sekitaran kota tua, sambil nyediain tempat duit di sampingnya. Pengemis bukan sih? entah apa namanya. Yang jelas, menurut perhitungan saya, penghasilan mereka dalam sehari mencapai ratusan ribu. Gimana enggak, yang ngasih aja, ada yang sampai 20 ribu, meski ada juga yang 1000, 2 ribu, 5ribu, 10ribu. Semoga rejekinya berkah, pak, bu.. 😀

Puas poto-poto, akhirnya kami memutuskan untuk balik ke rumah masing-masing. Waktu itu, udah jam 3 lebih. Jadi saya dan dewa harus buru-buru ke bandara. Dewa pesawat jam 6, saya pesawat jam 7. Mestinya masih ada waktu sih, tapi karena saya dan dewa gak mau ketinggalan pesawat, jadi mending diawalin aja 😀

Karena takut telat, saya milih pake taksi ke gambir, trus oper damri ke bandara. Tante sama andra pake transJ, ike pake kereta, fadhli dan putra pake motor. See u mben-mben..

Sampe bandara, ternyata masih jam setengah lima lebih sodara. Saya turun di terminal 3, sementara dewa di terminal 1b. Di lobby bandara, saya buka kamera saya dan melihat hasil kegilaan kami. lucu-lucu sih. Foto-foto dengan pose konyol lainnya ada di saya, kalau mau, kirim alamat email yah temans.

Selama hampir 3 jam di bandara, saya cuma cengo. Baca-baca majalah, mainan hape, apa aja saya lakuin. Sampe akhirnya terdengar suara adzan maghrib, saya ke musholla dan sholat. Abis itu langsung boarding. Gapapa sih, masih satu jam lagi. Cengo lagi. Merhatiin ibu2 dari jepang sama 3 orang anaknya yang masih kecil-kecil. Mana anaknya gak bisa diem, tapi si ibu tenang aja gitu. Kalau saya? pasti udah stress mampus. Ngadepin ara yang sudah mulai aktif tanya ini-itu aja sudah pusing.

Jam 7 kurang, gate dibuka saya langsung masuk pesawat dan.. semua ada di sini

Demii Tuuuhhaaaaaannn..(ngomong gaya arya wiguna) saya seneeeng banget ketemu kalian.. Smoga masih ada jodoh untuk ketemu yaaa.. *peluk satu-satu* (bersambung)

moslem • a daughter • a sister • a wife • a moms • a friend • jalan-jalan enthusiasm • emak-emak beud • am blessed

Yakin Gak Mau Komen? :D

%d bloggers like this: