Salahnya Bunda!

Saya mau curhat soal Ara yaahh..

Tadi pagi, begitu si nona kecil ini bangun tidur, tetiba langsung menyalahkan saya mewek

ara: Salahnya bunda sii.. sambil teriak

saya: hah? salah bunda apa, nak? uda siap mewek disalahin ara

ara: ikanku mati. bunda sii gak beliin makan buat ikanku lari ke kamar lalu tengkurep di kasur

Saya yang lihat tingkah si kecil, antara kaget dan pengen ketawa, langsung menyusulnya ke kamar dan memeluknya. Bukannya mereda, ngambeknya malah parah. Pake acara tutup muka dan menghindari melihat saya. Sumpah, ini anak beneran drama queen abis! -_-

Sekali dua kali, saya bujuk, gak mempan juga. Saya putar otak, kira-kira apa yang bikin dia mau ngomong lagi sama saya. Dan akhirnya saya berjanji sama dia buat beli ikan baru. Dengan berat hati sih, ya secara, si ara ini tiap minggu beli ikan. Tapi hari itu juga mati, gegara toplesnya selalu diobok-obok dan ikannya diangkatin terus dari air -_-

ara: bener ya, bund. beliin ikan lagi

saya: iya, nanti dibeliin lagi

ara: sama makanannya lho.

saya: iya sayang

ara: bunda gak boong kan?

saya:  -_-

Setelah janji mau gantiin ikannya yang mati, dia lalu mau saya peluk lagi. Dan berakhirlah drama pagi tadi 😆

Categories: Love of My Life, Parenthink

No comments

Yakin Gak Mau Komen? :D

%d bloggers like this: