Semanggi Suroboyo

“Semanggi suroboyo.. lontong balap wonokromo.. dimakan enak sekali, sayur semanggi krupuk puli, bung ayo beli…”Β Kalo warga asli Surabaya, pasti gak asing lagi dengan lirik lagu itu. Yupz.. lagu Suroboyo yang mengenalkan makanan khas kota Pahlawan ini.

Nah, tadi siang, saya baru makan dua jenis makanan khas Surabaya. Rakus apa lapar buuuk.. πŸ˜†

  1. Semanggi

semanggi

Rasanya seneeeeeng banget, akhirnya bisa makan (lagi) makanan satu ini. Maklum aja, jenis makanan ini udah hampir punah di Surabaya. Nah tadi, kesampaian makan ini, di depan masjid Manarul Ilmu ITS. Ceritanya, tiap hari Jumat, ada basar dadakan di depan masjid. Jadi makanan jenis apapun ada.

daun semanggi

daun semanggi

Semanggi ini isinya sayur semanggi, toge trus disiram bumbu yang terbuat dari ketela dan kacang yang udah dialusin. Cara makannya pake pincuk dari daun, sendoknya pake krupuk puli. Harganya murah saja, sebungkus cuma Rp 7.000. Rasanya jangan tanya, kalo kata Pak Bondan.. hhmmm…maknyus!

  1. Lontong balap

lontong balap

Ini makanan kedua yang saya santap siang tadi..hehe..jangan khawatir, porsinya dikit kooo..jadi perut saya masih muat alibi. Makanan ini terdiri dari lontong, toge, irisan tahu plus sate kerang. Sambalnya terbuat dari singkong dicampur petis.. Jangan tanya rasanya deh. Yummy banget pokoknya. Yang ini, seporsi harganya Rp 6.000 saja. murah kaaaan πŸ˜†

Nah, itu tadi menu makan siang saya. Plus beberapa jajanan kecil, seperti pisang molen mini dan otak-otak..haha… isinya perut saya banyak yaaa… kan yang dua terakhir itu cuma cemilan πŸ˜†

Kalo ke surabaya, jangan lupa cobain makanan itu ya temans πŸ˜€

Categories: Jalan2-makan2

No comments

Yakin Gak Mau Komen? :D

%d bloggers like this: