• Love of My Life,  Parenthink

    Surat Cinta si Bocah

    Assalamualaikum… Surat Cinta si Bocah. Ada yang pernah terima surat cinta? Tentu semua pernah ya. Pasti dari pacar atau saudara, atau sahabat. Ada juga sih yang dari anak atau orang tuanya. Saya, pun. Beberapa hari lalu, bertepatan dengan international mothers day, si nona kecil tetiba kasi saya surat cinta dong. Bukan kebetulan sih, sebenarnya. Tapi kan senengnya luar biasa, apalagi dia kasihnya pas international mothers day. Bocah kecil yang belum genap 5 taun ini, emang kadang agak-agak ajaib. Pikirannya itu, kadang kaya orang tua. Meski belum bisa nulis dengan sempurna, tapi dia mau berusaha keras buat nulis surat cinta buat saya dan tuan besar. Jadi ceritanya, malam sebelumnya, dia minta tolong…

  • Love of My Life,  Parenthink

    Marah(?)

    Assalamualaikum.. Marah(?). Sebagai emak-emak yang udah berbuntut, pasti kan pernah marah-marah atau sekadar ngomel-ngomel gak jelas? Siapa coba yang gak pernah marah? Saya pernah dong bangga. Entah itu karena emang lagi moodnya gak bagus atau karena ada suatu sebab. Yang pasti, marah atau ngomel karena tingkah nona kecil juga pernah banget. Kata orang kan, marah itu tanda kita sayang #tsah. :p Nah, pagi tadi, ceritanya saya lagi buru-buru berangkat kerja, sekalin nganterin nona kecil sekolah. Waktunya udah mepet banget, baru inget kalo bekal jajan sekolahnya belum dimasukin tas, sementara si empunya udah nyandang tasnya ke depan rumah. Saya teriak-teriaklah manggil dia. Lamaaaa banget! Ya, benernya gak lama-lama banget sih, 2 menit juga…

  • Parenthink

    Les Untuk Anak TK: Yay or Nay?

    Assalamualaikum semua..  Saya mau curhat ya… bolehkan? kan…. Beberapa waktu lalu ada tetangga sekaligus teman yang tanya ke saya, anak saya udah dikutin les apa aja? Lalu teman tadi cerita bla..bla..bla.. tentang anaknya yang ikut les ini itu dengan panjang kali lebar kali tinggi. Sampai saya gak bisa jawab pertanyaannya yang pertama itu. Kalau saya sih ngerasa belum perlu untuk memberikan pelajaran tambahan buat nona kecil. Kenapa? Ya karena pendidikan formal di TK dan di TPQ, buat saya sudah cukup.  TK Pelajaran yang diajarkan di sekolah, saya sudah sangat mencukupi kebutuhan nona kecil. Apalagi, sekarang kan kurikulumnya tematik. Misalnya, selama satu minggu, nona kecil belajarnya tentang keluarga. Ini aja udah…

  • Love of My Life

    Once Upon a Time..

    Dahulu kala… a: eh ada sepatu lucu lho keluaran xyz.. lucu banget pokoknya.. diskonan pula. beli yuuuk.. b: dimana? ayok deh… a: ayok liburan ke abc, lumayan ada long weekend nih.. b: boleh. kamu yang ngurusin yaa a: ntar malem temenin yaa, nongkrong di manaa gitu. lagi suntuk di rumah b: siap. jemput ya.. Recently… a: eh ada sepatu lucu lho..diskonnya gede juga b: hmmm..berapa? yang buat anak2 ada yang lucu2 juga gak? a: ayok liburan akhir taun.. barengan sama temen2 lain b: aku ajak rombongan yaaa.. (tuan besar + nona kecil) a: ntar malem temenin jalan yuuk.. b: malem ya? anakku gak bisa ditinggal Dulu vs Sekarang.  See? Perbedaan…

  • Parenthink

    Mencuri Dengar

    Mencuri dengar? Nguping? Hah? Itukan gak boleh. Dosa tau.. Iya bener. Emang dosa. Tapi waktu itu, saya ngotot pengen nguping pembicaraan dua orang ibu-ibu yang kebetulan duduk dekat saya, di sebuah resto di Bogor. Ceritanya waktu itu lagi ada tugas dinas 😀 Si ibu A, pakai kaos yukensi, legging 3/4, rambut tergerai sepunggung, gelang emas (entah tiruan) di tangan kanannya, kira2 usianya udah masuk 40 taun lah, dan di antara jari-jarinya terselip rokok, yang diisap tanpa henti. Sementara si ibu B, pake celana jeans dan kaos biasa. Saya ngotot nguping pembicaraan ibu-ibu itu karena beneran bikin saya ketar-ketir. Gimana enggak coba. Bayangin aja, si ibu A ini, dengan bangganya cerita…

  • Parenthink

    Aku, Sahabat Anakku

    Rasanya gak berlebihan saya menulis judul itu. Secara, saya yang paling sering berinteraksi dengannya. Kemana-mana, kami selalu berdua. Ke kamar mandi sekalipun. Maklum, si anak masih belum genap 4 tahun.. hehe.. Menurut temantakita, menjadi teman bagi anak adalah kunci dari keterbukaan komunikasi anak. Ketika orang tua menjadi teman bagi anak, anak pun merasa diterima oleh lawan bicaranya. Anak bicara secara terbuka karena tidak dihakimi oleh orang tua. Anak menjadi nyaman bicara apa adanya pada orang tua, bahkan mungkin bicara mengenai pengalaman yang tidak mengenakkan, pengalaman keliru dan pengalaman memalukan. Bukankah keluarga lingkungan terkecil bagi anak untuk belajar? Pun demikian dengan kita. Dalam sebuah keluarga, kita wajib belajar bersama-sama. Karena semua…