• Rumah Fiksi, Prosa dan Puisi

    Duh..Ntah Yaah…

    kapan bisa ngobrol bareng lagi? duh..ntah yaah.. kapan bisa seru2an lagi? duh..ntah yaah.. kapan bisa hahahihi lagi? duh..ntah yaah.. kapan bisa curhat lagi? duh..ntah yaah.. kapan bisa saling bully lagi? duh..ntah yaah.. ai em ii es es yuu tauuuk apaan tuh? duh..ntah yaah.. kemudian digaplok Ps: postingan ini geje dan tidak bisa dipertanggungjawabkan kebenarannya =))

  • ..and the blabla..

    Daftar Isi (Perut)

    Hi! Berhubung pikiran lagi eror n pengen nulis tapi gak tau mau nulis apa, jadi saya nulis daftar isi (perut) saya mulai pagi tadi sampai sesiangan ini. Dimulai dari jam 5.30 pagi, perut sudah terisi oleh roti bikinan bread talk, disusul oleh mie gelas. Kenapa sepagi itu makan? Karena tadi saya harus berangkat pagi-pagi karena ada acara pengukuhan 3 guru besar di kantor. Lanjut jam 8.30, perut kembali terisi oleh nasi kotak dengan telor bumbu merah, sambal goreng kentang ati, ayam bumbu apa gak jelas dan tumis wortel jagung, plus air putih. Setelah mengurus prosesi pengukuhan, tibalah saat yang ditunggu-tunggu…jeng..jeng.. makan siang..hehe.. prosesi pengukuhan beres, kasih selamat untuk 3 guru…

  • Rumah Fiksi, Prosa dan Puisi

    Dan Semua pun Pergi, Ayah…

    Ayah, aku ingin bertanya padamu Tentang masa remajamu dulu Apakah kau pernah merasakan hal yang sama denganku? Ayah, kurasakan semua hal mulai berlalu meninggalkanku Masa-masa dulu yang begitu menentramkan Ramai dan menyenangkan Kini berganti kesunyian yang mencekam Dulu, banyak temanku yang rela berkorban Satu hati, bersama melalui pergantian hari Kini sepi, teman sehati rasanya sudah tak ada lagi Kalaupun ada sudah tak sama lagi Mereka telah berubah, hidup dengan pilihannya masing-masing Menapaki jalan hidupnya masing-masing Kini aku merasa berjalan sendirian Ayah, apakah kedewasaan memang hal yang harus dilewati sendirian? Bertarung sendirian melawan batin dan pikiran tentang eksistensi keberadaan? Ayah, masa-masa dulu terasa sangat indah Tak banyak yang aku pikirkan Selain…