Tetangga Masa Gitu

Assalamualaikum…..

Pagi ini saya mau curhat. Hal yang udah jaraaaang banget saya lakukan di blog. Maapken, kalo isinya review semua. XD

Jadi, saya mau berbagi kisah sejuta rumah tangga. #halah. Serius ding, saya mau cerita tentang tetangga yang akhir-akhir ini bawelnya kebangetan. Bukan bawel sih, lebih tepat kalo dibilang kepo. Dan itu mulai bikin saya keki setengah hidup. KZL!

Sebenarnya, tetangga itu kan keluarga terdekat kita, yes. Apalagi kalau kita jauh dari keluarga. Kalau ada apa-apa yang tetanggalah orang pertama yang bakal kita repotin.

Masalahnya, tetangga yang ini beda! Bukan tetangga sih tepatnya. Tapi asistennya. Kalau majikannya, in sya Allah baik. Fyi, mayoritas tetangga saya non pri, jadi hampir sebagian besar dari mereka gak pernah yang namanya keluar rumah dan ngegosip. Termasuk saya.

Biasanya, pulang kerja, saya hampir gak pernah keluar. Sekadar ber-Hi sama penghuni kanan kiri juga gak pernah. Kecuali memang ketemu di jalan. Bukan berarti saya anti sosial, tapi ya itu tadi. Tetangga saya juga melakukan hal serupa. Keluar juga paling untuk kerja atau pergi jalan-jalan. Hampir gak ada yang namanya nongkrong di depan teras rumah seseorang trus ngegosip berjamaah.

Tetangga Masa Gitu

  1. Buang Sampah di Depan Rumah

Beberapa waktu belakangan, saya sempat bingung, tiba-tiba banyak banget kantong plastik berisi sampah yang tergeletak di depan rumah. Padahal produksi limbah rumah tangga kami gak gitu banyak. Sekali-dua kali, masih saya beresin. Tapi kok terus-terusan. Dan lagi, kantong plastiknya itu yang bener-bener bagus gitu lho. Masih kinyis-kinyis. Keliatan banget kalau niat buang sampah di depan rumah orang. Sampai suatu saat, pas subuh-subuh, kebetulan pak suami keluar rumah dan mergokin orang buang sampah di depan rumah saya. Langsung ditegur lah itu boebo. Ditanya, kenapa kok buang sampah di depan rumah orang? Dijawab, soalnya sampah di rumahnya jarang diambil tukang sampah. Lha kaaaan…. emang rumah saya tempat sampah?

Tapi abis itu udah gak pernah lagi buang sampah di depan rumah saya.

2. Anaknya gak sekolah?

Kalau yang ini, ada beberapa yang berkali-kali nanya, sampai saya pegel jawabnya. Anaknya gak sekolah? Iya sih, Ara masuknya memang gak yang pagi-pagi banget. Masuknya jam 7.30 – 15.00. Ditambah lagi, sekolahnya itu gak tiap hari pakai seragam. Cuma hari-hari tertentu aja pakai seragam. Lainnya baju bebas. Jadi kayak main.

Saya jelasin berkali-kali sampai mulut berbusa, tapi tiap kali ketemu, selalu pertanyaan yang sama yang diajukan. Ntah deh, lips service atau memang dia lupa kalau sering banget nanya hal yang sama.

3. Kapan bikin adik buat Ara?

Pertanyaan yang ini, sumpah bikin keki setengah mati. Kalau boleh saya jawab balik, “Kapan situ mati?” Tapi kemudian saya urungkan. Keknya kok gak sopan banget. Secara orang tua yang tanya.

Bu, emang bikin anak seperti bikin kue. Tinggal diadon trus jadi. Saya mah rajin bikinnya, tapi kan Allah yang menentukan.

Memang pertanyaan semacam itu gak akan pernah berhenti. Dulu, waktu udah nikah 3 tahun dan belum juga punya anak, ditanya kapan punya anaknya? Sekarang udah punya anak, masih ditanya lagi, kapan nambah anak lagi? Trus disusul pertanyaan, Emang pakai KB? Enggak! Saya gak pakai KB. Kalaupun kosong sampai 8 tahun, ya sudah. Emang belum dipercaya aja.

Manusiaaaa… Kita yang ngejalanin, orang lain yang komentarin. hehehe…

Awal-awal dulu, masih saya jawab baik-baik sih. Belum dikasih. Belum rejeki. Belum waktunya. Jawaban semacam itu lah. Tapi makin ke sini, udah makin males aja jawabnya. Paling kalau mood saya lagi baik, saya kasih senyum manis. Tapi kalau lagi bad mood, saya kasih senyum sinis.

Emang enak!

Ada banyak cerita lain yang sebenarnya bikin saya sebel. Tapi ya sudahlah. Saya simpan untuk diri sendiri aja. Rasanya kok gak pantas saya ceritakan di sini. Harap bersabar, ini ujian! Mudah-mudahan selebihnya dari cerita itu, tetangga saya benar-benar baik. Karena mereka keluarga terdekat saya.

Kalian pernah punya kisah apa dengan tetangga?

 

Luv,

Categories: ..and the blabla..

7 comments

  • masHP

    Pastinya dimanapun selalu saja ada tetangga model gitu. Bahkan ada yang seperti spionase, gerak-gerik kita diperhatikan. Sampai gedeg kadang2. Tapi yach, kadang kita mencoba memahami dirinya. Ternyata orang-2 sperti itu kurang perhatian. hehe

  • Vicky Laurentina

    Tetangga saya punya anak umur 14 tahun yang senengnya nyanyi-nyanyi lagu A Whole New World sambil teriak-teriak. Mertua saya sampai pusing dan menggerutu dengernya.

    Belakangan saya baru ngeh bahwa cuma lagu itu yang anak itu bisa nyanyikan. Beberapa tahun lalu dia tidak pernah menyanyi, ngomong pun gak pernah jelas. Ternyata dia menderita autisme.
    Jadi bisa nyanyi ini adalah kemajuan besar buat anak ini. Sebelumnya, orang tuanya menghadapi kesulitan besar untuk membuat anak mereka bisa bicara.

  • qonitafitri

    no 1 itu sempet ada ibu2 yg usul kalo ada yg ga bayar iuran bulanan sampahnya biar ga ush diambil,nah saya blg,ntr malah merugikan rmh sblhnya, mgkn kejadiannya bakal kyk gt deh

Yakin Gak Mau Komen? :D

%d bloggers like this: