The Question I Hate Most!!!

Assalamaualaikum…

The Question I Hate Most!!! Kenapa juga harus pakai judul itu dengan tiga tanda seru?? Ya karena pertanyaan itu memang bikin saya jengkel setengah idup. Apa dong pertanyaannya? “KAPAN” Yes! Kapan? Terdiri dari lima huruf, tapi dijamin sebel tingkat dewa kalo terus-terusan ditanyakan.

Wajar aja kan pertanyaan ‘Kapan?’ itu? Bagi saya wajar aja kalo kapannya itu sekadar nanya, kapan jalan-jalan ke singapur? Atau kapan tuan besar beliin saya kalung berlian segede jangkar kapal? atau sejenisnya. Nah, ‘kapan’ yang bikin saya atau mungkin kalian juga sebel adalah, jika ‘kapan’ itu dikaitkan dengan pertanyaan macam ini:

Kapan nikah? << yang ini udah lewat lah buat saya. Jadi santai aja. Entah buat kalian yang belum punya guling yang bisa kentut. :p

Kapan Punya anak? << ini juga alhamdulillah ya, udah lewat. Meski dulu juga sempet pengen nampol setiap orang yang nanya-nanya terus, akibat 3 tahun nikah gak juga hamil. Menurut ngana??

Kapan nambah anak lagi? << nah.. yang ini nih yang bikin saya sedih pake banget, sekaligus makan ati. Ibu.. bapak.. yang terhormat, kalo saya dan tuan besar bisa jawab, ya saya bakal langsung jawab, besok, hari ini, atau lusa. Masalahnya, saya ini cuma pelaku. Yang punya kuasa, Allah. Kan rejeki, jodoh, hidup dan mati itu, mutlak rahasia Allah, yes? Trus saya mesti jawab gimana dong? dong? dong? Ada yang bisa bantu jawab?? Karena saat ini, kalo ada yang nanya seperti itu, cukup saya kasih senyuman saya yang paling manis. *silahkan muntah*

Di awal-awal sih, saya masih bisa meladeni pertanyaan macam begituan dengan penjelasan yang teramat sangat manis. Tiap ada yang nanya, entah itu teman, sodara, atau tetangga, saya masih menjawabnya dengan kalem. Tapi lama-lama kok yaaa… huhuhuhu. Sakitnya tuh di sini.. *tetiba goyang dangdut*

Apalagi ketika pertanyaan itu meluncur dari bibir …..

ARA!

Mamiiiiii… tidaaaakk… nak, kenapa sih naak.. Kan bubun udah jawab.. huhuuhu.. Iyes, anak kicik itu, menjelang tidur beberapa hari lalu, tiba-tiba aja ngerengek minta adik. “Bun, aku mau punya adik, sekarang.” Trus kan saya jawab, udah punya adik 4. Ada adik wildan, adik safa, adik nawaf dan adik dina. Which are mereka semua itu adalah adik sepupunya. Trus yang ngambek gitu dong, gak mau adik-adik itu. Maunya adik dari perutnya bubun. Titik. Huhuhuu… *nangis darah*

Saya bisa apa dong, selain bisa sedih dan ngeluh sama tuan besar dan Allah, tentu saja. Ya, anak itu kan rejeki. Dikasih Alhamdulillah. Belum dikasih ya disyukuri aja. Toh masih banyak nikmat yang diberi Allah sama kita, kan? Kaaan.. *mendadak mamah dedeh*

luv,

signature eda ungu

Categories: Love of My Life

60 comments

Yakin Gak Mau Komen? :D

%d bloggers like this: