The Reunion

Jadiii… kemana waktu libur panjang tahun baru muharram kemarin sodarah? Saya dong, ikutan orang tua jalan ke Jawa Tengah bangga. Ceritanya, saya ikut orang tua yang ada reunian dengan teman-teman pramuka di SMPnya dulu. Duluuu?? Iya, sekira berapa puluh tahun yang lalu. Sekarang umur abah saya 62 dan ibu saya 53. Itung sendiri itu waktu SMPnya taun berapa, saya males soalnya :p

Saya terpaksaΒ bolosΒ ijin libur tanggal 4 november itu, gapapa kan yah.. kan harpitnas (hari kecepit nasional), jadi dimaklumin sama si bos..hehe.. Apalagi, kerjaan sedang jaya-jayanya, jadi halal dong liburan bentar ngelunjak

Saya ngotot pengen ikut reunian para embah itu, kayanya asik aja gitu. Puluhan tahun gak pernah ketemu, beberapa tahun lalu mulai nyambung lagi tali silaturahim, dan terbentuklah grup reunian ini. Namanya ogah banget, masa iya grup asoy geboy itu dinamain “PATUA BENTO” artinya itu lhoo orang tua yg pada oon gak selesai-selesai kurleb gitu deh πŸ˜€padahal anggotanya udah jadi orang semua.. yaiyalah,, masa jadi kodok -__- Maksud eyke, udah jadi orang sukses semua..

suasana pertama kali datang di rumah tante Nining di Gombong.. Rumahnya baru selesai dibangun, dan kita-kita yang pake pertama kali :D

suasana pertama kali datang di rumah tante Nining di Gombong.. Berpelukaaaaan… Rumahnya baru selesai dibangun, dan kita-kita yang nempati pertama kali πŸ˜€

Reuni ditetapkan di Gombong, Jawa Tengah. Dan berangkatlah para patua ini dari rumah masing-masing. Ada yang dari Surabaya (eyke sekeluarga), Bandung, Jakarta, Yogja, dan lain-lainnya. Paling banyak dari Surabaya sik.

Saya berangkat jumat sekira jam 5an. Sampe gombong sekira jam 7 pagi. Lama yah? Iya, lama banget. Tua di jalan, sekira 14 jam. Lha wong brentinya juga 7 kali karena pipis2.. itu perjalanan terlama saya, sampe muntah2.

Setelah ngumpul di Gombong, diitung-itung, ada sekira 60 orang sodarah.. Hebaaaat kaaaan…

Begitu ketemu, wuiih.. suasana haru, seneng, sedih langsung menyelimuti. Yaiyalah.. ketemunya setahun sekali (buat yang di luar kota). Ada yg datang bareng mantan pacar, semacam abah-ibu saya, ada yg datang sama anak-cucu-menantu (semacam kami :D), ada yg ketemu mantan pacar, ada yg datang sama cucunya aja, ada yg belum nikah juga dan lainnya.. Pelukan sana-sini, cipika-cipiki, ketawa-ketiwi. Pokoknya campur baur deh!

posye dulu sebelum jalan-jalan.. narsis is a must!! haha..

posye dulu sebelum jalan-jalan.. narsis is a must!! haha..

Nah, di Gombong ini, nginepnya di rumah salah seorang anggotanya. Makan-tidur-mandi, terserah deh mau apa aja, anggep aja rumah sendiri. Bebas.. sebebas-bebasnya. Saya salut banget.. Mereka semua, kompak banget. Dan lagi, rasa persodaraannya itu lho… Wuiiih banget! Gak ada kaya-miskin, beda agama, tua-muda, pokoknya semua melebur jadi satu. Saya aja, yang termasuk muda, udah langsung akrab sama mereka. Yaiyalaah.. beberapa di antaranya udah saya kenal baik karena sering maen ke rumah emak..hihihi.. Tapi sama yang baru saya kenal, juga gitu sik. Gampang banget ngblend. Jadinya, saya gak malu-maluin dong.. tabrak aja, anggep emak-bapak sendiri.. si tuan besar juga gak pake malu.. hihihi..

gak pake malu! joget di pintu masuk batu raden.. ituh, yg tinggi sebelah kanan, abah saya :lol:

gak pake malu! joget di pintu masuk baturraden.. ituh, yg tinggi sebelah kanan, abah saya πŸ˜†

Mereka juga gak jaim kok. Ngakak, ya ngakak aja.. meski udah sangat berumur.. Dan saya sampai pada suatu kesimpulan, ternyata di mana-mana sama yaah.. kalo udah ketemu teman yang sehati, rameeeeenya kaya pasar senggol. Cekikikan gak brenti-brenti, meski udah tengah malam pun. Karaoke juga gak pake brenti, jalan teruuuussss…

Oiya, selain hahahihi di rumah tante Nining, si empunya rumah, kita juga jalan-jalan ke beberapa tempat wisata di Jawa Tengah. Nah, berangkatnya dari rumah tante Nining itu, kalo 60 orang itu dikumpulin, hasilnya 1 bus dan beberapa mobil kecil..

2 hari 3 malam di sana, sangat menyenangkan. Saya bisa makan tempe mendoan khas gombog sampe puas..urusan perut tetep nomer 1.. hehe..

Senang dongs, jalan-jalan geratis ke goa lawa, pantai suwuk, goa jatijajar dan batu raden. Terakhir, mampir yogja cuma buat beli bakpia, lanjut ke pasar klewer belanja daster ituh baju kebesaran saya kalo tidur

Rasanya, seneng banget deh ikutan reuni para tetua itu. Meski mereka tua, tapi jiwa mereka betul-betul muda. Atau kalo saya bilang, urat malu mereka udah pada putus kali yah.. gak ada matinya! Termasuk abah dan ibu saya.. hahaha..

oiya lupa, yang paling haru biru ituh, pas perpisahan. Huhuhu.. air mata mengalir deras di mana-mana.. Saya aja sampe ikutan nangis.. rasanya, gak pengen pisah gitu. Tapi kan musti idup di negara masing-masing kan yaaah.. jadi, mau gak mau, ketemuannya disudahi sampe di situ..

Kan yang di surabaya, ada arisan yang digelar 3 bulan sekali. Sementara rauninya dilaksanakan setahun sekali dan pindah-pindah tempat. Dua tahun lalu di Yogyakarta, tahun kemarin di Bandung. Tahun depan, belum diputusin, tapi kemarin ada rencana kalo gak di Pacet, Mojokerto (karena ada anggota yang punya villa di sana) ya di bandung (lagi).. Gak sabar pengen ikutan lagi.. πŸ˜€

Categories: ..and the blabla..

No comments

Yakin Gak Mau Komen? :D

%d bloggers like this: