Too Much Group Will Kill You

Assalamualaikum……..

Too Much Group Will Kill You. Macam judul lagunya Queen, yes? #TrusKetauanAngkatanTuwa

Siapa yang ngeGeng? Huahahaha.. bahasanyah!

Maksud saya, yang jadi member atau gabung komunitas atau grup apa gitu. Ada? Banyak?

Saya, dong. Punya. Banyak, malah! Dari yang komunitas di sosmed (fb, twitter, G+, etc), sampe grup chating di henpon. Dari yang grup kantor (mulai yg ngomongin kerjaan, sampe celotehan geje), komunitas blogger, grup kaskus, grup keluarga, grup jalan-jalan, sampe grup gak penting.

Ikutan banyak grup, tentu saja banyak enak dan gak enaknya. Ada suka dukanya. Sekaligus banyak manfaat yang bisa dipetik. Buat saya, gabung dengan grup dan komunitas itu sangat menyenangkan.

Pertama, kita bisa kenal banyak orang baru. Yang tentu saja, orang-orang itu punya kelebihan masing-masing. Misal, si A pintar ini, si B pintar itu. Dari situ, kita bisa ‘mencuri‘ banyak ilmu dari mereka. Mencuri dalam artian positif, lho ya. Maksudnya, kita bisa banyak belajar dari mereka-mereka yang lebih pintar dari kita.

Dengan banyak teman baru, otomatis kolega kita makin banyak, kan? Enaknya, kalo kita ke mana-mana, kita bisa menghubungi mereka dan ngajak ketemuan.

Selain itu, kita bisa lebih cepat dapat info. Kaya di grup wassap kantor. Ada undangan rapat dadakan, bisa dishare langsung di grup. Atau bahkan, bisa dipake untuk bicara soal pekerjaan. Ya semacam itu lah.

458185

gb. pinjem memes.com

Etapi, di grup juga pasti ada gak enaknya. Namanya juga grup. Banyak orang di dalamnya. Dan sudah pasti, isi kepala dan sifatnya berbeda-beda.

Misalnya, ada yang tiba-tiba share suatu informasi. Nah, biasanya kan ada yang tiba-tiba menimpalinya. Ada yang seneng, ada yang sekadar baca doang, atau bahkan ada yang agak-agak gak senang dengan informasi yang dishare itu. Apalagi kalo informaish itu hoax. Ujung-ujungnya, ada saling lempar komentar. Yang satu setuju, satu lagi gak setuju, satu lainnya mendukung yang setuju, dan sebagainya. Ujung-ujungnya, baper, trus ribut. Kan bisa berabe.

Apalagi kalo ributnya di grup wassap, kita kan gak tahu gimana mimik orang yang lagi baper itu. Entah dia ngambek beneran atau cuma asal. Kan kita cuma bisa ‘membaca’ dari tulisannya. Kalo kita berhadapan langsung dengan orang yang lagi berdebat dengan kita, lebih mudah kan. Nah kalo di grup, bisa panjang urusannya.

Pernah ngalamin kaya gitu? Pernah kejadian di grup wassap yang saya ikuti. Ada teman yang nyebar berita yang belum tentu kebenarannya. Trus ada teman lain yang menimpali kalo berita itu hoax. Ujung-ujungnya adu komentar, dong. Kalo udah gitu, teman-teman lain yang risih, kan?

Belum lagi akhirnya ada hectic moment di antara kitah #halah.

Etapi beneran lho, sebelum nyebar info, kita harus cek dan ricek dulu. Informasinya bener apa gak. Soalnya kan, gak semua maksud baik kita ditanggepin baik juga sama yang lain.

Kalo ada yang kurang suka dengan apa yang kita share, ya sudahlah. Legowo aja. Gak semua orang setuju dengan kita. Semuanya, balik lagi ke niat sih, kalo menurut saya.

images

dapat dari mbah gugel 😀

Habis kejadian semacam itu yang berulang-ulang, meskipun bukan saya penyebabnya, akhirnya saya memilih untuk no comment gak gampang mengeluarkan pendapat kalo gak perlu-perlu banget. Bukan apa-apa sih, cuma khawatir aja, jadi dosa. Padahal niatnya udah baik.

Harus lebih bijak sebelum mengeluarkan kata-kata atau apapun itu. Kalo tidak, tamatlah riwayat kita. hehehe.. Maksudnya, akhirnya banyak orang yang sakit ati sama omongan-omongan kita, kan. Trus, jadinya baper deh. Orang itu akhirnya gak mau lagi berteman sama kita. Trus dimusuhin banyak orang deh. Kan syedih.

So, berpikirlah ulang untuk ngshare sesuatu. Kudu cek ricek. Karena kalo ternyata hoax, kitalah yang tamat.

Btw, ini tulisan perdana di 2016. Yeay! Pecah telur juga akhirnya.. hahaha.. Betulnya ini tulisan udah didraft dari awal taun. Tapi karena sayanya sok sibuk pake banget, akhirnya baru bisa kelarin tulisan gajebo ini.

 

Happy New Year yaaah.. telatnya kebangetan

 

Luv,

signature eda ungu

 

 

Categories: ..and the blabla..

32 comments

  • hobilari

    Sekarang sudah jarang nge-grup mbak…teman teman juga sudah mulai jarang sepertinya, apalagi kalau sabtu minggu group juga sepi karena sepertinya fokus sama liburan dll, baru minggu sore pada upload2…hehe

  • santi

    ga tau kenapa ya mbak.. aku ga terlalu nyaman ngobrol di grup. kebanyakan cuman jadi silent reader. lebih suka japri kalo mau ngobrol. hahaha, mbaknya pemalu niiih 😀

  • witaputri

    Ah sama mbaa..akupun baru pecah telur posting perdana di taun 2016..hehe. Hadeuh..pernah di group temen2 smp terjadi perselisihan antar teman mengenai opini ibu bekerja dan ibu rumah tangga. Sampe ribut bgt, sampe saling sindir di fb jg katanya (aku jarang buka fb soalnya). Kalo udah gitu aku leave group aja, berisiikk bener. Eh ternyata temen2 lain bikin group sendiri yg ga ada kedua org itu..hehe 😉

  • Lativa

    Saya lumayan punya banyak grup di wasap. Grup keluarga, grup kelas pas kuliah (still exist from 2009 heehe), sama 2 grup tmpt kerjaan yg kebanyakan bahas gosipnya jd mending saya mute tuh 2 grup terakhir.. klo engga ya nyala mulu spanjanga hari. Zzz.

    Setuju bgt ttg harus berhati2 menyebar informasi, kalo salah2 nyebarin info salah kan dosa juga ya.

  • ndu.t.yke

    Aku pernah ya curhat ttg grap-grup-grap-grup ini. Gara-garanya aku diadd di sebuah grup, dan sedari awal aku udah males ikutan grup yg isinya buanyak & ga akrab. Akhirnya 3x diadd, aku selalu leave group. Salah seorang member ada yg mempertanyakan: kok keluar sih, ini kah tempat silaturahmi dll dst. Ya aku jelasin ke doi alasannya. Eeeeh bbrp bulan kemudian, orang ini yg leave grup gara-gara ribut sama sesama member, HUAHAHAHAHAHA…. Aku ngakak mendengar ceritanya. Mending gw kaaan? Blm ribut udah keluar.

  • Emaknya Benjamin br. Silaen

    Saya cuma join grup di FB, itupun kebanyakan grup berkebun dan lebih sering jadi silent reader saja 😀 . Mengenai share klo yg share saya kenal org nya akan saya tegor langsung, klo gak kenal banget klo kesal unfollow aja, klo sdh kesal luar biasa misal krn nih org setiap jam share banyak artikel ya saya unfriends aja haha.

  • matrioska62

    Krn diinvite di banyak group wa, jd terpaksa diterima, tapi sebag besar ndak pernah di baca. Picture dan video juga di buat manual save biar ndak ngabisin memori, hanya pengumuman kantor yang dibaca ???

  • denaldd

    Sebelum pakai nomer Belanda, grup wa kayaknya lebih dari 10 haha. Grupnya aktif banget, akunya yg sesekali nimbrung. Sejak pindah, aku sengaja hanya bertahan di 2 grup. Jadi sekarang hanya punya 3 grup di wa. Lebih ayem hidupku. Grup2 yg lain aku ga ada, karena dasarnya aku orangnya ga terlalu bisa bersosialisasi digrup besar. Lebih nyaman sendiri dan punya teman pun bisa dihitung jari.

  • titiesti

    aku tergabung di 17 grup WA dan 3 grup bbm .. hehe.. alhamdulillah semua membuat nyaman. kalau udah ada yang mulai bikin kesel, notifnya aku cuekin sehari semalem, kadang seminggu, buat ngademin diri hihi

  • Bibi Titi Teliti

    Aku ikutan beberapa group sih, tapi jarang banget ikutan ngobrol dan notifnya selalu aku silent bhahahaha…paling sekali2 baca kalo ada waktu aja gak pernah ngikut nimbrung…

    Grup drama korea ku tang paling rusuh tuh, tiap kali ada drama baru atau dating rumor bhahahaha…

  • lindaleenk

    aku grup yang terlalu aktif biasanya notifikasi dimatikan
    baca kalau pas sempet aja…kalau ga ya udah 😐
    tapi bener kadnag kebanyakan informasi yang lewat, masalahnya tinggal ada yang berani negur kalau salah
    dan berani minta maaf ketika ngasih informasi salah

  • fee

    pernah bikin tulisan pengalaman jd moderator di grup. plg pusing itu klo sdh debat soal keyakinan….atau politik…kyk hajar tembok saja pokoknya maju blas saya plg benarrr…bila di sebuah grup ga ada keharusan ngoceh atau jd momod lbh baik jd silent reader. kebanyakan informasi malah ga bagus kalo butuh info googling aja, kdg lbh valid. gaul? gaul itu ketemuan di luar bukan di gadget…kl ga sempat baca dan message bejibun setiap malam selalu clear chat….kecuali grup yg penting banget…isinya seringkali cuma ngobrol ngalor ngidul..

  • Orin

    kalo udah ad yg ‘berantem’ di grup (apalagi kalo grup wasap), biasanya aku mute aj mbak, setelah bbrp lama aku japri salah satu teman di grup, udahan belom berantemnya, kalo udh aku baru nimbrung lg bhuahahahaha

  • Dwi Sari (@Ki_seKi)

    iyaaaa bener nih, jgn asal sharef info yg kita dapet….kudu tabayun, informasi skrg mah bykan hoax’nya ya. kudu pinter2 filter, begitu jg memfilter perasaan dimana tiap grup pasti ada pro & kontra pastinya ya eaaaa baper 😀

  • febridwicahya

    Akuuuu juga banyak ikutan grup mbak :p wkwkwk mulai dari grup line musik, kuliah, kumpulan temen, angkatan, temen SMK, temen blogger dan lain-lain. wkwkwk tapi aku jarang nongol disana wkwkw nongolnya cuma pas awal dan kenal-kenalan doang. soalnya seterusnya aku suka ketinggalan sama topic yang lagi dibahas, jadinya yah silent reader aja 😀

  • evrinasp

    aku sedikit sih mbak, grup kantor cuma dua, grup blogger 2, sisanya grup pendaki, udah deh aman henpon, grup d fb gak terlalu banyak juga, kalo kebanyakan jadi puyeng

Yakin Gak Mau Komen? :D

%d bloggers like this: