Rumah Fiksi, Prosa dan Puisi

Turun Ranjang

“Pit.. Mba mau crita bentar. Kamu g keburu balik ke malang kan,” mba ame membuka percakapannya denganku, siang itu di kamarnya.

Aku memang tak tinggal bersama orangtua dan mba ame. Aku kuliah dan tinggal di Malang, sudah hampir 3 tahun ini.

“Iya mba, mau crita apa? Sudah lama juga g crita2 sama mba,”

Mba ame mengatakan, beberapa waktu lalu dia bertemu seorang pria di salah satu mal. Rupanya mba ame tertarik dengannya.

“Mba kenalan g sama dia,”

“Kenalan, secara g sengaja,” dia tersenyum. Matanya terlihat berbinar.

“Siapa namanya? Mba suka ya,” aku menggodanya.

Wajahnya memerah..seperti kepiting rebus. Ahh..sudah lama aku tak melihatnya seperti ini.

Mba ame memang terlalu lama mengurung diri dalam diamnya. Sejak dokter memvonisnya menderita penyakit mematikan itu.

“Namanya andi, wajahnya….”

Aku keselek seketika mendengar mba ame nyebut nama andi..

“Kenapa pit? Kamu sakit?,”

“Enggak..gapapa kok mba,”

“Uda lama mba kenalnya?,”

“Uda sih, sejak beberapa bulan lalu,”

Beberapa bulan lalu? Apa bener andi yang dimaksud mba ame itu andi yang sama dengan yang bersamaku selama ini? Ya sudahlah, toh aku gak ada hubungan apapun dengan mas andi. Kami saling suka, tapi kami tak pernah saling mengungkapkannya. Cukup tau sama tau saja.

“Trus sekarang gimana mba? Uda ketemu lagi sejak saat itu,”

“Uda.. Beberapa kali malah. Nih,”

Mba ame menunjukkan fotonya bersama seorang lelaki. Dan benar saja dugaanku, mas andi itu ternyata mas andiku.

“Mba…uda jadian,”

Mba ame menggeleng. “Dia bukan tipe lelaki seperti itu pit. Gak ada kata pacaran dalam kamusnya. Maunya langsung nikah,” mba ame tertawa lebar.

Memang mas andi seperti itu. Itu sebabnya pula, selama ini kami tak pernah ada komitmen.

“Trus mba mau diajak nikah?,”

“Mas andi belum ngomong sih, kalaupun nantinya ngajak, mba mau aja. Udah cocok kayaknya,” mba ame tersenyum senyum sendiri.

Mungkin aku harus merelakan mas andi buat mba ame. Dia lebih membutuhkan mas andi dari aku.
*

Sekembaliku ke Malang, aku tak menanyakan apapun perihal mba ame ke mas andi. Biarlah itu menjadi bagian hidupnya yang lain. Toh aku juga bukan siapa-siapanya. Kami pun masih seperti biasanya, tak ada yang berubah.

“Pit, besok aku mau pulang kampung. Udah lama juga gak nengok ibu dan bapak,”

“Berapa hari mas?,”

“Mungkin semingguan,”

“Oohh..ya sudah..nitip salam ya,”

Aku tak perna mengira, saat itu adalah pertemuan terakhirku dengan mas andi, dalam status single-nya.
*

“Pit, jumat pulang ya. Mba ame mau dilamar,”

“Dilamar? Sama siapa mah?,”

“Itu lho..yang kapan hari diceritain sama mbakmu itu,”

“……”

“Pit, kok diem aja,”

“Mas andi mah?,”

“Iya itu. Pokoknya kamu pulang ya. Mamah tunggu,”

Aku tak habis pikir. Kenapa mas andi tak mengatakannya padaku. Padahal kami bisa dibilang cukup dekat. Aku merasa dipecundangi, aku merasa dibohongi. Sakit memang, meski kami tak ada ikatan.

Aku harus memutuskan sesuatu
*

Aku melihat mba ame begitu berseri-seri. Ini memang hari yang paling membahagiakan buatnya. Hari yang paling bersejarah. Hari dimana seorang pria akan mengikatnya.

“Gimana penampilanku pit?,”

“Mba cantik banget,” aku berusaha menyembunyikan kesedihanku.

“Yang bener pit, mba malu ah,”

“Iya, mba tenang dunk,” aku berusaha menguatkannya.

Dari luar, aku dengar suara deru mobil menderu. Pasti itu iring2an keluarga mas andi.

“Nduk, ayo cepetan siap-siap kamu. Pipit bantu mamah nrima tamu ya,”

“Iya mah, bentar,” aku lalu bergegas ke luar rumah.

Dan benar saja, mas andi dan keluarganya sudah berada di hadapanku dan keluargaku. Sesaat, mata kami bertumbukan. tampak jelas mas andi kaget dengan keberadaanku di sini. Kami memang belum pernah bertemu di rumah ini. Mungkin juga mba ame belum menceritakan tentangku pada mas andi.
*

Acara lamarannya berjalan lancar. Mba ame resmi menjadi calon istri mas andi. Sementara aku harus menyingkir pergi.

Tanggal pernikahan pun telah ditetapkan. Agustus bulan depan. Tapi masih saja aku tak bisa melupakan..

“Mah, pipit balik ke malang yah,”

“Kenapa gak besok aja sih,”

“Takutnya g sempet istirahat mah,”

“Ya udah, ati2 ya. Jangan lupa bulan depan mbakmu mau nikah,”

“Iya mah. Mba ame mana mah,”

“Di kamarnya,”

aku lalu menuju ke kamar mba ame.

“Mba, pipit balik dulu ya,”

“Kok cepet pit. Besok aja deh. Mba pengen crita sama kamu,”

“Critanya kapan2 aja ya mba. Atw lewat telpon kan bisa. Takutnya g bisa istirahat mba. Ada ujian pula,”

“Ya uda deh, kamu ati2 ya,”

Aku lalu memeluk mba ame erat.

“Eh iya, gimana calon suami mba tadi? Cakep kan,”

“…..”

“Pit..kok diem sih,”

“Ee.. Iya mba..cakep. Pit balik dulu ya,”
*

Quote:
Aku berusaha sekuat tenaga untuk melupakanmu
Karena engkau seperti candu bagiku
Yang bisa melenakanku
Di setiap waktu senggangku

Tapi aku selalu saja gagal
Entah apa yang membuatku demikian
Melupakanmu sama saja dengan membunuhku pelan-pelan
Karena dirimu terus saja menjadi bayang-bayang

Tapi aku begitu suka dengan semuanya
Meski itu bukanlah nyata
Aku cukup bisa menerimanya
Karena aku tau pasti, kamu tak ada rasa

Aku tahu, kamu tak akan pernah ada
Karena kamu sudah memilikinya
Biar aku pendam saja ini rasa
Sampai suatu saat dirimu merasakan hal yang sama

Seminggu menjelang pernikahan mba ame, rumahku sudah dipenuhi sanak saudara. Sekedar membantu menyiapkan ini itu.

Sementara mba ame, kata mamah, akhir-akhir ini kondisinya sedikit drop. Entah..karena stress akan pernikahannya nanti, atau pengaruh penyakitnya.

Aku masuk ke kamar mba ame..

“Mba, kok kliatan pucet? Mba sakit,”

“Gak tau pit, kenapa tiba-tiba seperti ini. Apa penyakit mba ini kumat ya,”

“Mau diantar ke dokter mba?,”

“Gak perlu. Istirahat aja sudah cukup kayaknya. Mungkin cuma kecapekan,”

“Mba istirahat dulu, pit ambilkan teh anget,”

“Makasih ya pit,”

Aku jadi berpikir, apa mba ame kasih tau ke mas andi tentang penyakitnya ini ya.

“Mah, mas andi tau gak tentang penyakit mba,”

“Udah, mbakmu uda crita semua kok. Makanya mamah merestui pernikahannya. Mas andi mau nerima mbakmu apa adanya pit,”

“Ooh..pit pikir belum dikasi tau mah,”
*

Dua hari menjelang pernikahannya, kondisi mba ame makin ngedrop. Tapi mba ame nekat melangsungkan pernikahannya.

“Aku gak mau ngecewain mas andi mah,” begitu yang kudengar dari percakapan mamah dan mba ame.

Mba ame memang pribadi yang keras. Kemauannya gak bisa ditolak.

“Pokoknya, pernikahan tetep dilaksanakan lusa. Aku mau saat gak ada nanti, aku berstatus sebagai istri orang mah,”

“Ame, ngomong apa kamu,”

Mama terisak. Tak terasa, air mata juga menetes di pipiku. Lama..tak ada suara lagi dari dalam kamar itu. Hanya terdengar suara isakan mama dan mba ame.
*

“Pipit bangun..mbakmu nduk,” mama berteriak subuh itu.

“Kenapa mah? Mba ame kenapa?,”

Seisi rumah tiba-tiba gaduh. Sebagian berkumpul di depan kamar mba ame. Sebagian lainnya menunggu di ruang tamu.

“Pit, cepat bawa mbakmu ke rumah sakit,”

“Jangan mah, gak perlu. Aku gapapa kok,”

“Ame, kondisi kamu gak memungkinkan nduk,”

“Mah, ame pengen tetep nikah sama mas andi. Ame kuat mah, ame bisa tahan sampe ijab qabul nanti selesai,”

Mama diam, hanya tangisnya yang semakin kencang.

“Mba, ke dokter yah. Nanti kalo mba sembuh, nikahnya bisa dilakukan. Mas andi pasti ngerti kok,”

“Jangan, kamu jangan bilang mas andi ya. Plizz pit, mba mohon. Ini impian mba, pit,”

Aku hanya mengangguk.

“Sekarang bantu mba panggil tukang riasnya ya. Mba mau dandan dulu, biar nanti kelihatan cantik,”

Aku keluar kamar dan menjemput perias yang sudah kami pesan sebelumnya.

Mba ame kelihatan bersemangat sekali hari ini. Meski sakit, tapi dia tetap berusaha kuat dan tegar. Kuperhatikan, sesekali mba ame meringis kesakitan, menahan rasa.

“Pit, kamu juga siap-siap dunk. Masa mba mau nikah, kamu jelek gini,”

“He eh, pit pasti dandan juga kok. Biar mba bangga punya adik cantik kayak pit,” aku mencoba bercanda, sekedar mencairkan suasana.

Gak kerasa, sudah jam 8. Bentar lagi impian mba ame menjadi kenyataan. Menjadi nyonya andi kusuma.

“Pit, mbakmu udah siap? Keluarga mas andi udah datang,”

“Udah mah. Semuanya uda siap kok,”

“Kamu tungguin mbakmu di dalam ya. Biar mamah dan ommu yang menyambut keluarga mas andi,”

Yang akan jadi wali nikah mba ame memang om arif. Karena papah sudah meninggal, 2 tahun lalu. Karena leukimia. Penyakit yang sama dengan yang mba ame derita.

“Pit, mba mohon, jangan crita kondisi mba ame tadi pagi ke mas andi ya,” Aku mengangguk.

Aku memandangi wajah mba ame. Entah kenapa, dia terlihat sangat segar hari ini. Parasnya terlihat ayu, matanya lebar dan ceria, bibirnya merah merona, alisnya seperti semut baris. Mba ame makin terlihat bertambah anggun dengan kebaya warna emas yang dikenakannya. Seyuman tak berhenti tersungging di pipinya. Ah mba..beruntung sekali mas andi memilikimu.

Entah sudah berapa lama kupandangi wajah mba ame. Entaha sudah berapa lama kukagumi paras cantiknya..hingga tiba-tiba..

“Pit, bawa ke depan mbakmu. Biar ketemu suaminya,”

Ijab qabul sudah usai rupanya. Aku menuntut mbaku pelan-pelan.

“Ayo sini nduk, salim dulu sama suamimu ini,” om arif memanggil mba ame.

Lalu mas andi menyerahkan maharnya ke mba ame. Tiba-tiba badan mba ame terkulai, lemas seperti tak bertenaga. Mba ame pingsan. Mamah menjerit. Semua yang ada di ruangan itu tiba-tiba panik.

“Pit, tolong mas andi, bawa mbakmu ke rumah sakit ya. Nanti mamah dan om nyusul. Buruan,”

“Iya mah,”

Mas andi membopong mba ame dengan cekatan. Dan memasukkan dalam mobil.

“Kamu jaga mbakmu, biar mas yang nyetir,”

“Buruan mas,” tangisku tak bisa kubendung lagi.

Di rumah sakit, mba langsung ditangani oleh dokter. Mamah dan beberapa keluarga sudah datang. Kami menunggu lumayan lama. Sampai akhirnya dokter keluar ruangan.

“Gimana kondisi istri saya dok,”

Dokter hanya menggeleng. Entah apa artinya.

“Bapak suaminya? Istri bapak pengen ngomong sesuatu. Lalu yang mana yang namanya pipit?,”

“Saya dok. Anda juga diminta masuk ke dalam,”

Aku lalu bergegas masuk ditemani mamah dan om arif. Mas andi sudah masuk dari tadi. Kulihat dia di samping mba ame, memegangi tangannya dan terus menciuminya.

“Pit, sini,” suara mba ame lemah.

“Mba minta tolong ya,” lanjutnya.

“Mba, jangan banyak omong. Mba istirahat aja. Pit bakal tungguin mba di sini kok,”

Mba ame menggeleng. “Gak bisa, mba gak kuat lagi,”

Mba ame menarik napas dalam. Suaranya semakin lirih. Sementara mas andi, rupanya sudah tak bisa menguasai diri. Tangisnya pecah juga.

“Pit, mba minta, kamu jagain mas andi ya. Mba rasa, mba gak bisa lama-lama,”

“Mba ngomong apa sih. Mba istirahat aja dulu,”

Mamah hanya menangis di sebelah mba ame. Entah apa yang mamah pikirkan. Yang pasti, hatinya sama denganku, hancur.

“Mas andi, ame minta maaf. Gak bisa jadi istri yang baik. Tolong jagain adik ame ya mas,”

mas andi hanya sesenggukan. Mba ame mengulurkan tangannya padaku.

“Pit mau kan gantiin mba jadi istri mas andi,”

“……”

“Pit, jawab mba,”

“Mba gak boleh ngomong gitu. Mba pasti akan sehat lagi. Seperti dulu,”

“Pit, mba uda gak kuat. Tolong jaga mas andi ya,”

Aku dan mamah lalu membisikkan kalimat-kalimat Allah di telinga mba ame. Sampai akhirnya, mba ame benar-benar menutup mata dan meninggalkan kami selamanya.
*

5 bulan kemudian, permintaan terakhir mba ame terpenuhi sudah. Aku dan mas andi akhirnya menikah.

Aku janji mba, aku akan jaga mas andi seperti yang mba minta.

E N D

moslem • a daughter • a sister • a wife • a moms • a friend • jalan-jalan enthusiasm • emak-emak beud • am blessed

0 Comments

Yakin Gak Mau Komen? :D

%d bloggers like this: