Women’s Talk

Assalamualaikum…

Disclaimer: jangan protes foto saya yang macam orang ngeden yaa.. Muntah saja, diperbolehkan! 😆

Women’s Talk. Cewek-cewek kalo ngumpul pastikan ya, ngobrolnya ngalor ngidul, ngetan ngulon.  Apalagi embak-embak macam saya, yang cerewetnya minta ampyun. Topiknya dari yang gak penting sampe yang gak penting banget. Jadi, apa sih yang kalian bicarakan, kalo ketemu teman-teman cewek? Apa dong?

Kalo saya, setiap ngumpul sama temen-temen cewek, pasti aja ada beberapa topik yang dibahas. Apalagi kalo temen-temen ceweknya itu sudah sama-sama beranak pinak. Nih ya, beberapa saya list:

Berat Badan

Huwaaaaa… ini semacam topik yang sudah dipastikan dilarang keras untuk dibicarakan, meski gak ada aturan yang jelas. Sesama cewek, pasti sudah tau aturan tak tampak itu. Betul apa benar? Tapi yaaa, namanya embak-embak masa kini, kalo gak ngomongin soal berat badan, gak afdol rasanya. 😆

Saya sering banget, tiba-tiba ketemu teman yang udah lama gak jumpa, trus disapa dan basa basi busuk semacam ini, “Eh, tambah seger aja, kamu.”

Atau begini, “Makin sehat aja, brarti makin makmur ya.”

Atau yang to de poin, “Kok kamu makin ndut aja, ya?”

Pokoknya, kalimat-kalimat semacam itu, yang tentu saja kalo diartikan secara harafiah, artinya KAMU KOK TAMBAH GENDUT YA??

Rasanya ituuuh..

sakiiiiit!

hahaha

Iya sih, dulu, badan saya itu kurusnya pake banget. Meski udah beranak, tapi kayanya saya susah buat gendut, lah. Kalo ditimbang, mentok cuma di angka 50 kilo. Gak pernah lebih dari itu. Masalah muncul, setelah saya ikutan program penggemukan buat punya baby lagi, selama kurang lebih 4 tahun. Lha, babynya gak dapet-dapet, kok malah gemuknya yang datang. (malah curcol) 😆

Etapi kaan.. saya udah berusaha untuk diet. Mati-matian pula. Coba deh, yang ngikutin diary saya ini, pasti tahu, sudah berapa macam diet saya ikutin. Dan hasilnya?

Saya berhasil menurunkan berat badan 4 kilo!

Tapi tetep aja masih dibilang gemuk -__-

Gosip

Betul apa benar? Kalo ketemu sama sejenis, pasti ngegosip kan yah. Entah itu gosipin teman-teman, si A, si B, si C sampe Z. Atau bisa juga bahas tentang gosipnya selebblog.

Padahal, yang ini udah tau kalo dilakukan berdosa. Tapi tetep ajaaaa… hahaha..

Yaaa.. Namanya juga gosip. Digosok makin sip. trus ditoyor sama guru ngaji

Makanan

Yang inii.. Oh, I love so much! Soal makanan ini memang topik yang gak ada habisnya.

Udah tau, kita lagi diet, tapi kalo denger ada menu enak di tempat A, B, C, pasti dibela-belain, kan?

Saya yakin, deh. Kalo ada survei tentang hobi embak-embak, kebanyakan jawabnya, nomor satu, makan!

Hobi: makan

Cita-cita: kurus

Kan itu hil yang mustahaaaal.. Betul apa benar?

Belum lagi kalo ketemu temen-temen ceweknya seabreg. Trus, yang kebiasaannya, pesen makanan asal tunjuk. Jadi buanyaaak, banget. Kalo gak diabisin, sayang banget.

Di bawa pulang, lah. Alasannya, buat anak di rumah. Eh, sampe rumah tetep aja emaknya yang makan. Ada?

Wkwkwkwk ditoyor berjamaah

Baju

Nah! Yang inii… Siapa coba? Siapaaa? nunjuk diri sendiri

Ya, emang dasarnya, mata saya ini mata bajuan. Karena mata duitan sudah terlalu mainstream. 😆

Hampir tiap hari, ngumpulin gombal. Entah itu belanja onlen, atau di emol-emol.

Apalagi, sekarang lagi musim itu diskonan akhir taun.. Di onlen atau emol.

Ketemu temen yang doyannya belanja baju?

Wuih! Semacam nemuin belahan jiwa!

Biasanya, nih ya, ngobrolinnya tentang model baju kekinian itu.

Atau kalo gak, gosipin model baju yang kebetulan dipake orang. Nah kan, ujung-ujungnya gosip lagi. -__-

Diapers dan Susu

Yang ini, topik paling penting buat saya, waktu nona kecil masih bayik. Sekarang udah lewat, sik.

Hampir tiap hari, nanya ke temen-temen, tempat yang jual susu dan diapers murah. 😆

Namapun, embak-embak pelit yang bijak pegang keuangan keluarga, yaa..

Hahaha..

Aslinya, mah, lumayan kan kalo ada kembalian duit susu dan diapers, buat nambah-nambah beli baju. 😆

Etapi bener lhoo.. Apalagi kalo yang minum susu, tipenya kaya nona kecil. Waktu udah lepas asi, umur 2 taun, minum sufornya warbiyasak. Sebulan bisa ngabisin 7-8 kardus sufor yang paling gede.

Jadi, wajar menurut saya, nyari tempat jualan sufor yang harganya miring pake banget. Lumayan lho. Saya pernah nemu toko, yang selisih harganya bisa sampe 8rebu. Tinggal dikali aja. Lumayan irit, kan?

Hal semacam itu, berlaku juga untuk diapers.

Khusus soal susu dan diapers ini, saya sampe bela-belain ikutan milisnya. 😆

Jadi begitu dapat info, di toko A, harga susu B, sedang murah, saya langsung berburu.

Ehm.. Maksudnya tuan besar yang berangkat. Saya cuma kebagian nyari infonya. #plak

Susu dan diapers ini, sempat jadi obrolan wajib saya sama teman yang juga punya balita.

So, itu dia topik yang slalu saya obrolin sama temen-teken cewek.

Kalo kamu apaan?

Ps: saya kangen banget sama orang-orang di foto ituu..

 

Luv,

signature eda ungu

Categories: ..and the blabla..

36 comments

Yakin Gak Mau Komen? :D

%d bloggers like this: