Tanggal Tua? Sedekah Aja!

Assalamualaikum…

Tanggal Tua? Sedekah aja! Itu ilmu yang biasanya saya pakai, sih. Maklum, untuk seorang karyawan yang gajinya 3 koma tanggal 3 duitnya udah koma– seperti saya, siapa sih yang gak ngeri mendengar kata-kata tanggal tua? Lha wong tanggal muda aja, duit cuma numpang lewat. hehehe…

Biasanya, begitu gajian, duit udah langsung saya pos-poskan untuk kebutuhan ini-itu, sekaligus beli ini-itu. Tapi itu duit dari tuan besar, yes. Bukan duit saya pribadi. Beda cerita kalo duit gaji saya. ditimpuk duit sama tuan besar

Kalo duit saya, biasanya saya simpen. Baru keluar kalo ada kebutuhan mendesak aja. Seperti saya pengen cepet-cepet beli baju yang diskon gede banget. hahahaha.. Iya deh, saya ngaku. Saya memang demen banget belanja. Terutama belanja onlen. Apalagi kalau banyak iming-iming diskon dan voucher belanja ini-itu. Saya suka kalap! kekepin dompet

Tapi, lama-lama hidup dalam ketakutan di tanggal tua, bikin lelah hati hayati, bang. Sampai akhirnya, saya menemukan jurus jitu menghadapi tanggal tua.

 

Mau tau resep saya menghadapi tanggal tua? Cekidot gan!

694129_b650b04c-947e-4ede-babc-105888648672

  1. Buat amplop pengeluaran

Saya biasa menyiapkan amplop yang sudah saya tulis di bagian depannya untuk beberapa pos yang saya anggap penting: Sekolah, kesehatan, belanja kebutuhan sehari-hari, listrik, air, asuransi, uang hura-hura, dan anggaran rupa-rupa. Itu beberapa yang saya anggap penting. Termasuk hura-hura saya anggap penting. Wajar aja sih menurut saya, kita mengalokasikan uang untuk bersenang-senang. Meskipun itu sekali dalam sebulan. Ya, anggap aja itu hadiah buat diri sendiri, setelah sebulan kerja keras. Setuju?

Lalu bagaimana jika duit di pos-pos itu tidak terpakai? Ya biarkan saja. Bulan depannya tambah lagi sesuai besar alokasi yang disepakati. Itung-itung itu buat tabungan.

catatan belanja

2. Belanja sesuai kebutuhan catatan

Setiap mau belanja bulanan, saya selalu mencatat barang dan bahan-bahan apa saja yang habis di rumah. Ini membantu banget, biar gak over budget. Jadi kita gak asal comot begitu lihat sesuatu yang murah. Biasanya, saya mencatat keperluan seperti sembako dan keperluan cuci dan mandi. Selain itu, biasanya saya suka nimbun frozen food. Jaga-jaga kalo lagi males masak atau beneran menderita di tanggal tua. 😛

download

3. Nabung

Usahakan untuk selalu menyisihkan duit untuk ditabung. Ini nolong banget, lho. Jaga-jaga kalo tiba-tiba kita ada keperluan mendesak. Ini beda lagi dengan anggaran rupa-rupa yang sudah saya sisikan di amplop.

puasa

4. Puasa Senin-Kamis

Ngaku! Saya memang masih belum rajin puasa senin-kamis. Tapi paling tidak adalah dalam sebulan. Selain ngirit, yang ini bonusnya luar biasa. Sehat dan berpahala!

5. Rajin-rajinlah merogoh saku celana/rook/baju

Huahaha… ini sering banget saya lakukan kalo lagi tanggal tua. Biasanya, saya suka iseng merogoh saku celana, siapa tau nemu duit. Kan lumayan. Meskipun duitnya cuma cemban, berasa seperti nemu harta karun. hahahaha…

syarat dan ketentuan sedekah (1)

6. Sedekah

Dari lima tips di atas, poin ini yang saya rasa paling penting. SEDEKAH. Yes. Saya udah sering ngalamin bagaimana ajaibnya sedekah ini. Mau denger #KisahTanggalTuaku dulu?

Jadi, saya pernah ngalamin yang namanya gak punya duit sama sekali. Dan itu terjadi di tanggal tua pula. Waktu itu, saya duit buat bayar pak tukang yang lagi renovasi rumah. Saya gak enak juga kan harus nunggak bayar honornya. Padahal duit di tabungan tinggal 50 ribu rupiah. Saya bingung banget waktu itu.

Di kantor, waktu saya gugling materi kerjaan, tiba-tiba mata saya ditujukan ke salah satu situs sedekah punya ustadz yang terkenal dengan keajaiban sedekah. Tau siapa? Tebak deh 😛

Saya klik situs itu dan saya baca-baca sekilas. Mungkin ini yang dinamakan mendapat petunjuk Allah, ya. Tanpa pikir panjang, saya langsung lari ke mesin ATM, saya langsung transfer setengah dari duit yang ada di ATM. Artinya saya cuma sedekah 25 ribu rupiah. Dan Alhamdulillah.. Keajaiban itu benar-benar terjadi. Gak pake lama, Allah langsung melipatgandakan sedekah saya jauuh lebih banyak dari yang saya sedekahkan.

Ya, memang sih, itu duit yang saya terima itu hak saya atas suatu kerjaan, tapi kan keluarnya pas banget waktu saya lagi butuh duit. Alhamdulillah banget. Matematikanya Allah emang di luar nalar, kan? Kebalikan dengan pelajaran matematika kita. Kalo matematikanya Allah, 1-1 itu hasilnya bukan 0, tapi jadi 11.

Eh, ini bukannya saya mau RIYA’ ya. Naudzubillah.. Saya cuma ingin berbagi cerita aja. Mudah-mudahan catatan saya yang ini tidak dianggap RIYA’ sama kalian. Mau hidupnya berkah? SEDEKAH aja!

Luv,

signature eda ungu

Categories: ..and the blabla..

42 comments

Yakin Gak Mau Komen? :D

%d bloggers like this: